No Gendong, Plis!

Seiring bertambahnya usia dan berat badan cemplu, maka menggendongnya bukanlah hal yg berada dalam kemampuan saya 😀 Kalo masih jarak deket 5 langkah ya okelah, tapi kalo dari rumah ke warung ato belanja sayur gitu misalnya, ampun deh gak kuat. LOL. Makanya, tiap kali saya ke warung dan minta ikut, hal pertama yg saya syaratkan sama cemplu adalah: jangan minta gendong ya!

Dan biasanya sih di awal dia iya-iya aja, di tengah jalan mulai agak capek baru deh minta gendong. Biasanya kalo udah mulai capek, dia pasti  ngode-in, “Bun, trus aku gimana dong ni kakinya pegel”. Hmmm… Minta gendong sih engga, tapi bikin saya guilty dan kasian 😛 Kalo udah kayak gitu biasanya saya muter otak gimana caranya mempertahankan dia buat jalan.
1497255350853.jpg
Continue reading

3 Alasan Kenapa Cardigan “A Must Have Item”

Lebaran masih setengah perjalanan lagi, tapi orang udah ngomongin baju dari sebelum puasa. Toko-toko udah diskon dari kapan tau dan yg jualan fashion item, baik online maupun offline, mulai banjir orderan. Sebagai emak-emak alhamdulillah saya ga terlalu latah kalo soal baju, tapi kalo buku… duh!

Balik lagi soal baju, yg paling penting buat saya adalah simplicity. Simple dipakenya, simple lipetnya, masuk koperpun bisa dipake untuk berbagai occasions. Ditambah masih punya balita gini, waktu dandannya mesti seefisien mungkin karena masih harus ngurusin si nona kecil. Makanya belakangan saya jauh lebih prefer pake kerudung instan yg tinggal “lep” dan cardigan panjang. Sure, cardigan muslimah panjang ini must have item buat saya! Bahkan kalo masuk ke online marketplace kayak Matahari Mall, yg dicari pertama kali adalah section Jaket & Cardigan. Here’s why: Continue reading

Tentang Operasi Katarak dan BPJS

Sejak sebulanan yg lalu saya dinyatakan katarak oleh dokter spesialis mata, pertanyaan mengandung keheranan yg kemudian muncul dari orang-orang sekitar adalah “katarak? semuda ini?”. This question surely came a lot. Bahkan mungkin yg lagi baca tulisan ini juga sedang bertanya-tanya demikian. Atau mungkin memang sengaja datang ke postingan ini karena keheranan tsb, hehe. Gak aneh sih, karena pada awalnya sayapun tidak berhenti menanyakan hal tsb pada diri saya sendiri… dan Nya. Pada-Nya.
Tapi bagi saya pertanyaan tsb mengingatkan saya pada 2 hal yg menyenangkan:
1. Saya masih muda. LOL.
2. He chose me.
Jadi, saya mulai beralih dari pertanyaan “katarak? semuda ini?” ke pertanyaan “okay, so what does He want me to do with this?

Continue reading

Cerita Cemplu dan Buku

Melihat kebiasaan baca bukunya cemplu belakangan ini, beberapa orang nanya ke saya, “was cemplu born a reader?”

Jawabannya, of course… not. Saya bahkan sempet mikir keras gimana caranya supaya dia mau dibacain buku, mau engage sama buku, mau dia yg nyodorin buku buat saya bacain. Karena awalnya, tentu gak seindah impian.

Pertama kali saya nyodorin buku sama cemplu itu di usia 8-9 bulanan lah, dan yg saya kasi itu paperback, gede pula bukunya. Bukan perkara aneh kalo pada akhirnya si buku itu habis disobek-sobek dan dijilatin. Saya pikir, duh sayang banget mana mahal pulak -_- Saat itu saya ga ngeh kalo yg keliru di situ adalah saya sendiri. Yup, saya memberikan buku yg kurang sesuai buat usianya. Usia batita, khususnya di rentang 6 bulan-1 tahun tahun biasanya si anak masih dalam tahap eksplorasi, segala diremas, ditarik, dimasukin mulut. Ya semestinya saya ngeh dari awal dan memberikan dia boardbook yg lebih aman untuk dieksplorasi. Akhirnya, saya pun beliin dia boardbook tentang 100 kata pertamaku.

Boardbook pertamanya itu bisa dibilang sukses bikin cemplu penasaran sama isinya. Dia buka-buka, liatin gambarnya, hempaskan. LOL. Dia ambil lagi bukunya, diliat-liat, gigit, hempaskan~ gitu aja terus ampe pas dia mulai babbling di usia 1 taunan. Di usia itu, udah bisa mulai 2 arah tuh. Karena isinya picture book, saya tunjuk gambar dan sebutin namanya, misal “ini buah jeruk, ini mobil, ini kereta, ini es krim”, dsb. Diapun niru nunjuk-nunjuk sambil babbling niruin saya.

Apakah tantangannya selesai di situ? Oh tentu tidaaak 😀

Continue reading

Hallo Bumil: Aplikasi Andalan Ibu Hamil Masa Kini

Beberapa hari yg lalu, saya dapet kabar kalo salah satu teman saya dikaruniai kehamilan anak kedua. Rasanya excited bangeeett! 😀 Se-excited kabar kehamilan pertama dulu. Yup, sekarang adalah masa-masanya temen seangkatan lahiran dulu pada mulai beranjak ke kehamilan kedua, makanya lagi sering-seringnya ini ditanya: “Kapan nyusul nambah?”. Mehehehe. Anehnya, saya ga merasa offended ditanya gitu karena emang pengen juga sih, tapi santai lah… Alloh Maha Tahu kapan saat yg tepat 🙂

Mengingat proses persalinan dulu yg cukup traumatis, ada keinginan pada diri saya untuk selanjutnya bisa bersalin secara gentle, baik itu normal maupun c-section. Pengennya sih normal ya biar rada irit gitu, wkwkw. Tapi yg penting seluruh prosesnya berjalan dengan penuh kesadaran dan persiapan. Makanya, sekarang ini saya lagi getol-getolnya belajar sebagai persiapan, seperti check up kondisi tubuh biar siap menghadapi kehamilan kedua, lalu exercise yg diperlukan buat mendukung VBAC (vaginal birth after cesarean), dan nutrisi yg cukup supaya plasenta bisa tumbuh di tempat yang baik serta janin berkembang dengan normal. Continue reading

Ibu dan Support Group

Tahun 2014 lalu, saya pernah curhat di blog ini tentang perlunya seminar tentang perkawinan. Saat itu merupakan satu tahun sejak saya melahirkan dan menyandang status sebagai Ibu sekaligus istri sekaligus anak sekaligus karyawati. Hectic rasanya! Tahun 2014 merupakan tahunnya buku parenting and in between saking setahunan itu yg saya baca ya buku-buku seputar pengasuhan anak dan manajemen keluarga. Gak jarang, banyaknya informasi yg saya “lahap” malah bikin saya blenger sendiri hingga jadilah postingan itu. (read also: Seminar Perkawinan)

There were days when I felt so awkward with myself, terutama setelah melahirkan. Ngeliat ibu-ibu lain yg udah duluan melewati fase tsb, saya mikir “how can they look so normal?”.

tumblr_inline_o1me11gynk1qzlmjk_500.gif

Karena yg saya rasakan saat pertama kali menjadi ibu adalah… “I don’t feel normal with myself” dan “duh, mesti ngapain nih?”. Membayangkan peran ini akan kita sandang seumur hidup, saya agak linglung. Orang bilang mungkin itu sindrom post-partum, tapi saya tetep keukeuh kalo saya ga lagi kena baby blues. Padahal justru kalo mengelak itu biasanya iya. LOL.

Continue reading

5 Hal Penting dalam Mengajarkan Anak Multilingual

Ngeliat tumpukan buku cemplu di rumah yg lebih banyak buku berbahasa Inggris, saya jadi mikir sendiri: “am I going to raise multilingual kids?“. Well, ngomongin tentang multilingual, biasanya kekhawatiran ortu adalah terkait keterlambatan bicara (speech delay) dan bingung bahasa (code switching/language mixing). Karena sekarang anak ngomongnya udah cas-cis-cus, jadi saya sih lebih khawatir ke code switching-nya ya di mana kalo ngomong takutnya campur-campur dan gak bisa pake bahasa itu dengan baik dan benar. Malah jadi setengah-setengah gitu. Nah, karena penasaran, sayapun dateng ke event-nya Mommies Daily bareng EF yg bahas tentang “Multilingual at Early Age“.

IMG_20170310_155400.jpg

Multilingual at early age, why not?

Di event itu, saya dapet informasi kalo ternyata membesarkan anak multilingual itu TIDAK menyebabkan speech delay.

Kok bisa? Continue reading

[Review] Snugi and Snarl

Ada yg tahu buku Snugi and Snarl? 🙂

Pas pertama kali liat Snugi and Snarl, saya pikir ini buku anak impor, lho… padahal ternyata asli karya anak negeri. Yuk cari tahu!

IMG_20170308_102646

Snugi and Snarl

Judul: Snugi and Snarl

Tahun: 2016

Penerbit: Monstery

Penulis dan Ilustrator: Chike Tania

Jumlah Halaman: 32 halaman, paperback. Continue reading