trimester 3 – be friends with foot cramps

Sebelumnya, mama suka cerita kalo beliau sering ngalamin keram kaki pas tidur. Saya pikir, “ah masa sih” dengan skeptisnya. Selama ini yg saya tahu, keram itu ya kalo berenang ga pemanasan dulu baru deh. Lah ini..tidur kan rileks, masa bisa keram -___-
Tapi itu dulu…. dulu sebelum akhirnya trimester 3 datang..hmahaha
Okey, jadi di trimester ini gejalanya adalah nafas yg semakin sesak (apalagi kalo dipake jalan-jalan, padahal ini waktunya buat banyak jalan), ga bisa nahan kalo mo BAK (beberapa kali ngompol kalo pas ketawa ngakak), dan si keram yg sering muncul di tengah malam atau menjelang subuuh. ugh.

Pertama kali keram rasanya aneh, bingung, kebangun malem-malem karena kaki kanan yg tiba-tiba sakit gak bisa digerakkin. Meringis-ringis dan Pak Deni jadi ikut bangun. Dia bingung, terus akhirnya bantu usap-usap kaki sampe keramnya ilang..dan tidur lagi. Tapi lama-lama seiring dengan seringnya keram tiap malem dan durasinya yg cuma bentar, Pak Deni cuma bangun bentar bahkan saya bisa menghadapi si keram tanpa perlu bangunin Pak Deni..hehehe kuncinya cuma 1..rileks, jangan dipaksain bergerak, nanti keramnya ilang sendiri kok πŸ™‚ Dan keram ini biasanya terjadi kalo saya kurang banyak minum di siang harinya atau banyak kesana kemari. Jadi, banyak-banyaklah minum air putih dan asupan kalsium, baik itu dari sayuran, buah, maupun susu biar si keram ini gak gampang dateng dan ganggu tidur…zzzz!
Di trimester ini juga load kerjaan di kantor gak berkurang sedikit pun bahkan puncaknya!! Karena kebetulan saya di Biro Kepegawaian dan saat itu lagi penerimaan CPNS, jadi untuk leyeh-leyeh rasanya gak bisa. Lembur masih sering, masuk kerja pas weekend, dan yg bikin jengkel pun banyak! Rasanya stres @.@ Untunglah perjalanan dinas ke luar kota pake pesawat bisa dialihkan ke pegawai yg lain karena Pak Deni pun gak ngijinin saya buat terbang. Pokoknya pengen cepet-cepet cuti deh T.T ini juga salah satu alasan kenapa saya mengambil cuti bersalin di 36weeks usia kehamilan, bukan di 38weeks usia kehamilan buat mundur-mundurin cuti. Karena saya sudah capek. Titik. Capek fisik dan mental. BYE!
*curcol* mehehe

Hilite:
1. Stres pra-persalinan itu nyata. Menjelang 38weeks usia kehamilan saya sering mimpi buruk, kadang mimpi ngelahirin. Saya takut, sering bayangin gimana nanti persalinan, pengen ditemenin mama dan suami. Pengen secara normal. Pengen gini, pengen gitu. Kalo dipikir-pikir mungkin inilah kenapa Alloh akhirnya berkehendak saya melahirkan secara caesar, semuanya out of expectation! Ya, karena saya kurang pasrah, i was too demanding.
2. Banyak istirahat dan Siapkan mental ! ini krusial..hahahaa karena persalinan dan setelah bayi lahir sesungguhnya adalah awal, bukan akhir. Kalopun bisa digambarkan, bagi saya rasanya seperti berada di galaksi lain πŸ˜€ aneh tapi seneng tapi aneh tapi seneng tapi ngantuk tapi ini nyata haha πŸ™‚
3. Pelajari tentang ASI, menyusui, dan hal lainnya tentang perawatan dan tetek bengek tentang “newborn”. Karena setelah bayinya lahir, waktu untuk cari info itu terbatas, karena ngantuk begadang. *curcol lagi* πŸ˜›

Jadi kesimpulannya, kehamilan itu untuk dinikmati. Gak usah lebay khawatir cuma karena makan nanas satu potong ato stres karena banding-bandingin sama bumil lain. Kehamilan tiap orang untuk tiap anak punya cerita dan keunikan masing-masing. Tugas ibu itu adalah memperbanyak pengetahuan dan menjaga janin dalam kandungan dengan ilmu yg dimilikinya. Dan ilmu itu sumbernya banyak! Apalagi di era digital sekarang, tapi jangan gampang percaya dengan tips-tips aneh yg gak jelas. Oya, pengalaman mantan bumil itu juga penting sih, karena yg saya alami sendiri waktu itu banyak yg nyaranin itu ini, gak boleh itu ini yg awalnya saya skeptis tapi ternyata ada benarnya, jadi sering bertukar pikiran itu bagus banget ato sharing sesama bumil.
Selain itu, sering ikuti juga kata perutmu. lha? iya bener, kalo sekiranya pengen makan apa (tapi yg wajar ya! ngidam mangga jam12 malem dan maksa suami nyari itu ga wajar) makan aja, karena bisa jadi itu sinyal tubuh bahwa kita perlu nutrisi dari makanan itu. Dulu saya pernah tiba-tiba pengeeen banget kacang mede, setelah browsing-browsing ternyata di usia kehamilan saat itu memang disarankan untuk banyak makan kacang mede. Lain waktu pengeeen banget makan stroberi, gak lama kemudian saya cacar, dan dokter bilang harus banyak asupan vit C alami biar imunitasnya meningkat. see? masih banyak lagi lainnya.

pertama kali masuk ruang bersalin.. kebanyakan centil dan bercanda siiih, jadinya caesar wkwkw

pertama kali masuk ruang bersalin.. kebanyakan centil dan bercanda siiih, jadinya caesar wkwkw

Last but not least,,banyak berdoa, pasrah, dan banyak bersyukur. Pelajaran berharga kehamilan kemarin adalah: TOO DEMANDING IS A BIG NO NO ! just enjoy~~ Sebagaimana kehamilan itu sendiri adalah murni rezeki titipan dari Alloh, lebih dari sekedar perhitungan masa subur, dsb. Biarlah Ia menentukan segalanya yg terbaik di saat yg tepat, baik itu dalam hal diberinya kita kehamilan, maupun kapan dan bagaimana bayi tersebut lahir. Terbukti di bulan awal pernikahan saat saya sangat ingin segera hamil, hitung masa subur, ini itu, tapi nihil. Berbeda hingga akhirnya di bulan keempat saya pasrah, dan tidak terlalu memikirkan apakah testpack itu hasilnya akan positif ato negatif, dan ternyata positif πŸ™‚

Jangan menyerah pada ketidaknyamanan! *notetoself*

(haaa …akhirnya beres juga. Tinggal nadzar selanjutnya tentang ASI dan Nursing Gear)
tunggu yaa..hehe

Advertisements

Let's share what you think!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s