My Nursing Gears

Setelah selese Pekan ASI 2014 kemaren, hari ini saya mo berbagi info dan sedikit ilmu tentang pretelan menyusui. Bagaimanapun jaman sekarang rasanya peralatan bayi dan ibu hamil itu kok rasanya diada-adain, kadang suka malah jadi banyak beli tapi ujungnya gak kepake. Mana harganya itu kadang rada ga tega..hiks maksudnya kadang cuma buat “yg gitu doang” harganya segitu?? :O *jeritan dari mata turun ke dompet*

Sebelumnya, saya mo bilang kalo ASI itu emang bener-bener investasi buat kesehatan anak kita. Makanya saya ngotot banget buat mengusahakan pemberian ASI ini ke Aghis. Well, saya bukan asi-nazi, bahkan saya mengaku gagal meng-ASI eksklusif-kan Aghis karena telat bikin stok ASIP sebelum balik masuk kantor, yaitu H-7 ๐Ÿ˜ฆ Padahal mustinya kalo pengen aman pun paling telat sebulan sebelum musti udah nyetok ASIP.

Orang yg sebulan sebelum aja masi suka kejar tayang pada akhirnya, apalagi seminggu sebelum T_T Saat itupun sebenarnya saya tahu, tapi menyepelekan “ah masa sih musti jauh banget” tapi ternyata dong…stok selama seminggu itu aja, pas kerja cuma abis dalam waktu 3 hari! 20 botol @ 60 ml ! DAAAR! Padahal itupun tiap siang saya pulang buat nyusuin..bzzz
Pernah 1 hari cuma ada persiapan 1 botol. Saat itu saya gak nyerah, lebih sering pulang ke rumah tiap ada waktu kosong, kurang lebih selama sebulan sampe akhirnya karena kecapean kayak gitu terus, sayapun sakit. Saya belum coba power pumping karena sedikitnya kesempatan untuk itu di kantor dan kalo pulang ke rumah pun Aghis nempel terus mimi tiada jemu, yg akhirnya saya pun ikut ketiduran bareng Aghis *nyengir* Makanya, buat bumil dan calon bumil penting banget buat memperkaya khasanah per-ASI-an, biar gak telat kayak saya. Karena saya pun janji untuk gak ngulang kegagalan ini di kehamilan selanjutnya, aaamiin! semoga ada rejekinya ya ๐Ÿ˜€ nanti tapi kalo udah lepas KB ๐Ÿ˜› (mulai demanding..haha)
Karena Aghis 90% anak ASI, saya sekarang cuma berusaha untuk fokus. Pokoknya selama ASI masih keluar, dan Aghis dalam rentang usia menyusui, akan saya susui. Mau stok kurang kek, mau lebih, pokoknya di kantor saya sempatkan pumping 2x, dan di rumah yg tentunya saya menyusui Aghisni. Titik. Jadi ngelantur…ah, balik lagi ke gears ! ๐Ÿ˜€

20140807_055741

Beklah, jadi berikut nursing gears saya beserta sedikit ulasannya, siapa tau bermanfaat buat referensi mehehe ๐Ÿ™‚
1. Breastpump
Pertama punya BP merknya “Chicco”, dan itu manual. Beli yg manual karena agak takut dengan BP elektrik, takut kesetrum, takut ga ngerti makenya dan ribet kalo gada colokan/batre. Tapi ternyata ga cocok dengan si Chicco itu karena tuasnya keras dan sakit pas pumping. Akhirnya nekatlah beli yg elektrik karena waktu itu alesannya biar gak capek ๐Ÿ˜› Saya beli “Medela Swing” ini gambling juga sebenernya, takut gak cocok. Tapi ternyata alhamdulillah cocok sekali! Syukurlah, karena kalo gak cocok ya sayang banget apalagi kalo liat harganya yg makin sini makin mahil ๐Ÿ˜€

2. Botol ASIP
Botol ASIP saya yg pertama menyerupai toples cupang muhahaha. Karena lama-lama makan tempat, jadi beli yg bekas botol You C 1000 dan sampai sekarang pake yg ini. Kenapa pake botol kaca? Karena untuk ASIP Beku (freezer) sebaiknya pake botol kaca untuk meminimalisir lemak yg nempel di badan botol. Sedangkan untuk botol plastik baiknya dipake untuk stok ASIP cair (kulkas bawah). Oya, botol kaca ini ada 2 tipe, dengan tutup ulir dan tutup karet. Kapasitasnya sama +/- 100ml, pokoknya jangan diisi sampe leher botol, or else saat dibekukan botolnya akan pecah karena ga kuat nahan tekanan udara di dalemnya (untuk tutup ulir). Sedangkan untuk yg tutup karet, dalam keadaan itu kalo menurut pengalaman temen sih si tutup karetnya bakal mental. PLOP! Jadi kesimpulannya mau itu karet ato ulir, itu preferensi saja, yg penting diperhatikan pengisiannya aja ๐Ÿ™‚

3. Kantong ASIP
Ini semacam plastik khusus ASIP, biasanya dipake buat jaga-jaga kalo mesti perjalanan dinas ke luar kota hehe maksudnya biar gak berat gitu bawa-bawa botol ASIP ๐Ÿ˜› Selain itu, dengan kantong ASIP ini jadi hemat tempat di cooler bag jadi bisa muat banyak. Kantong ASIP juga biasa dipake kalo hasil pumping lebih dari 100ml dan nanggung kalo dibagi jadi 2 botol. Punya saya merknya “Baby Grow”. Oya, kalo pake kantong ASIP, cairinnya mesti direndem pake air anget-anget kuku. Ga sepraktis botol kaca yg bisa direndem air panas langsung, jadi lebih baik sering ganti air rendeman biar ASIP nya cepet cair.
20140807_055806

4. Cooler Bag
Selama ini cooler bag yg saya pake adalah hadiah dari Indriii ๐Ÿ˜€ aaak! makasi banyak, ndri :* Merknya Boogybaby yg orange fresh itu. Di dalemnya muat 8-10 botol ASIP kaca dan 2 ice pack. So far, saya suka banget sama tas ini karena dari segi ukuran dan design yg oketabangbang mehehe (istilah dari mana itu -___-)

5. Ice pack/Ice Gel
Saya cuma punya 2 ice gel karena kebetulan gak pernah pergi jauh dan lama juga sih, cuma sebatas ke kantor yg cukup jalan kaki aja. Yang kecil itu udah bawaan dari cooler bag, kalo yg agak gedean beli terpisah karena masih kurang buat jaga suhu ASIP berjam-jam. Kalo 2 ini termasuk cukuplah buat jaga suhu lebih dari 12jam.

6. Breastpad
Nah ini nih, gear yg awalnya saya pandang sebelah mata karena kirain gak penting. Etapi ternyata penting banget buebuu dan ampe sekarang masih saya pake haha. Breastpad ini semacam pembalut tapi buat nyerep asi biar gak rembes ke baju. Emang bisa rembes ya? oh bisa banget! Apalagi pas awal-awal lahiran yg mana ASI lagi deres-deresnya. Awalnya karena pengen irit, saya memilih washable breastpad. Pertama beli lupa merk apa yg pasti harganya 21ribu dapet 3 pasang. Bentuknya kain putih bulet biasa, saya pun sangsi. Dan setelah dicoba emang jelek banget dong, rembess bahkan setelah saya tambah sapu tangan 3 lapis pun tetep rembes! Dan kalo udah rembes gitu basah-basah lama-lama jadinya bau, bau susu basi ๐Ÿ˜ฆ yuck! Karena males pake washabale akhirnya pake disposable breastpad merk Pigeon. Pigeon ini TOP banget! gak rembes, ga lembab, dan ga bau ๐Ÿ˜€ (sayangnya untuk kedua breastpad ini ga ada fotonya soalnya udah gak pake yg itu lagi).
Naah..karena sekarang udah gak begitu rembes (paling cuma buat nampung tetesan ASI yg ngikut keluar pas yg satunya dimimiin ato dipompa) saya pake yg merknya Mama Pad. Merk itu ga setokcer Pigeon sih kualitasnya, tapi lumayan lah kalo untuk pemakaian sekarang, dari segi harga pun lebih murah. Selain Mama Pad, saya juga sempet beli yg washable lagi tapi ini merknya (lupa..hehe pokonya ada clodinya juga dengan merk itu) penampakannya yg ada di gambar bawah ini lah yg bermotif itu ๐Ÿ˜€
20140807_055827
Si washable breastpad merk “lupa” ini kualitasnya jauh lebih baik daripada yg 21ribuan dulu haha. Karena dari bahan pun beda, yg ini mirip bahan inner clodi, jadi gak rembes dan gak lembab, meskipun kalo dipake agak lamaa ya agak bau juga.

7. Nursing Cape
Ini berfungsi buat nutupin saat harus nyusuin di tempat umum. Berguna banget! Ada 2 macem nursing cape yg saya punya, yg pertama merk Ecokiddy yg bentuknya celemek banget. Nah yg kedua dan yg sering saya pake sampe sekarang adalah Cuddle Me.
index
Yg Cuddle Me ini bahannya jersey spandex gitu jadinya adem, ga transparan, dan bentuknya yg full nutupin depan belakang. Jadi gak masalah kalo pergi-pergi pake t-shirt ato baju yg gak berkancing, baju yg keangkat pas nyusuin pun aman karena ketutup. Kalo yg model celemek gitu kan bisanya kalo pake baju berkancing aja, karena dia cuma nutupin bagian depan ๐Ÿ™‚

Hmm..apa lagi ya…
Nanti kalo ada yg kelewat tak tambahin deh, sekarang ingetnya segini dulu hehehe

Advertisements

4 thoughts on “My Nursing Gears

  1. Pingback: Ceklis Perlengkapan Bayi Menjelang Kelahiran | Nadcissism

Let's share what you think!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s