On My Way To Be A Supermom

Minggu Pertama Mencangkul Kembali di 2015, HOREE ! ⭐

Belakangan ini lagi mutung nulis. Mutung karena selama 10 hari kemarin gak sempet nulis dan banyak ide yg nguap gitu aja. So how was holidays? I was enjoying being a full time mother, ofkors! πŸ˜€ enjoyy~~ saking enjoy-nya, mau pipis aja susah. Being a full time mother with a one-year-old toddler is more than just about time management! And i’m sucks. hahahaa padahal anak baru 1 ye πŸ˜›
Bisa dibilang saya keteteran banget. Keteteran karena gak bisa ninggalin anak bentar. Kalo saja, ada yg bisa dititipi pegang anak buat ngerjain segala kerjaan rumah tangga, then it would be a BIG help. Untungnya, saat itu suami lagi libur juga. Jadi kami bisa gantian jaga si toddler. Saat saya ngerjain rumah tangga ato kebelet, maka suami yg pegang anak. Ngerjain kerjaan rumah pun gak pake nyante-nyante. Pertama, karena anak ngerengek minta ditemenin mamaknya, nempel kayak superglue. Kedua, karena waktu tidur siang dia udah gak sesering waktu bayi, maka time space untuk bisa bebas ngerjain kerjaan rumah itu sedikit banget. Trus kenapa gak dibiarin aja main sendiri anaknya kan udah setaun juga? Boroboroo! πŸ˜† Yang ada di pikiran saat ngerjain kerjaan rumah adalah bayangan dia naik-naik tangga, nyolok-nyolok saklar, ato mungut benda aneh trus dimasukkin mulut :\

Beberapa pekerjaan rumah tangga memang bisa dilakukan sambil nemenin anak main, nyapu misalnya. Kebetulan juga Aghis seneng mainan sapu niruin saya nyapu makanya kita nyapu bareng hehe, skalian ngajarin anak gadis bebersih juga kan? *yakalimasihcilikbanget* :mrgreen: Untuk masak, bisa sih sebenernya diajak sambil dia mainan mangkok ato sayuran. Tapi masalahnya adalah dia lebih tertarik sama tabung gas daripada mangkok-mangkok itu. Maka saya urungkan niat untuk ngajak dia masak bareng sampe dia mulai agak ngerti. Untuk nyuci dan setrika tentunya mesti pas dia masih/udah tidur. Kecuali kalo dia udah sturdy jalan dan berdirinya jadi kita gak parno dia kepeleset mainan air, dan ngerti kalo setrikaan itu panas. hemm… Antisipasinya, mulai bangun pagi saya langsung nyetrika ato nyuci selagi Aghis masih terlelap. Kalo nyuci biasanya langsung beres, nah kalo setrikaan yg bersisa biasanya dilanjut malem saat dia udah bobo.

Trus si HP dan blog apa kabar? yuuuk dadah byebye! πŸ˜† Entah berapa kali HP mati sendiri karena lupa ngecas akibat jarang banget ditengokin. Beberapa pesan di SMS, WA, email, juga telpon masuk sempet terbengkalai. Kalo itu sih kadang karena saking asyiknya main sama anak, jadi males nengokin HP. Kalopun meriksa kalo-kalo ada pesan penting, biasanya anak langsung merengek seolah bilang, “Buun..ini libur loh, gak usah pegang-pegang gadget ya!” haha Padahal tadinya dia anteng main sendiri dan gak mau diikutcampurin mamaknya. Jadi, saya kembali mati gaya, ngeliatin dia yg asyik main sendiri hihihi

Oleh karena itu, saya gak berhenti wondering gimana caranya ibu dengan balita yg bisa kerja dari rumah. *standing ovation* Makanya, pas baca tulisan Mbak Sazki di Mommies Daily, saya manggut-manggut haru. Harus banget dipelajari karena bukan tidak mungkin jika suatu saat saya harus melepas pekerjaan ini karena satu dan lain hal, bukan? πŸ™‚

Yang menarik adalah, jauh sebelumnya saya pernah bertanya mengenai jadwal harian dan rutinitas ke ibu-ibu yg ada di WA support group, namanya Ceria (Cerita Ibu Anak), dan saya berada di Grup Ceria 8. Nah, setelah saya perhatikan, ternyata bagi para ibu dengan non khadimat/ART, yg menjadi masalah biasanya memang beberapa pekerjaan rumah yg terbengkalai. Dan yg paling umum memang soal menyetrika. Mengenai pekerjaan rumah lainnya, banyak di antara para ibu itu yg menyiasati pekerjaan-pekerjaan rumah tangga mereka biar bisa selesai dalam waktu singkat hingga bisa segera jump on the next chores. Favorit saya adalah tips dari Mbak Titin yg menyiasati waktu memasak dengan membuat stok bumbu dasar di kulkas. This is surely the first thing i would do when i had to be a full time mom! πŸ˜€
Berikut saya share beberapa tips mengenai bumbu dasar yg mungkin bisa menginspirasi mamak-mamak sekalian:
1. Bumbu Merah (diblender): bwg merah, bwg putih, cabe merah besar (buang biji), dan tomat. Bisa dipake buat masak nasi goreng, per-balado-an, tumisan, sambal goreng, dll.
2. Bumbu Putih (diblender): bwg merah, bwg putih, kemiri, bisa ditambah merica. Bisa dipake masak semur, mie goreng/tumis.
3. Bumbu Kuning (diblender): bwg merah, bwg putih, kunyit, ketumbar. Bisa dipake buat goreng tempe, ikan, dan kalo mo bikin soto, bisa mencampur bumbu kuning dan putih ditambah serai dan laos.
4. Additional: bawang merah goreng untuk tambahan masakan.
Bumbu-bumbu tersebut di atas, setelah diblender terus digoreng agak lama. Setelah dingin, dimasukkan ke wadah tertutup (air and liquid tight). Resep ini saya dapatkan dari member ceria 8, yaitu Teh Titin. *maaci Teh Titiin πŸ˜‰ ❀

Jadi kesimpulannya, bagi saya lebih mudah mengatur waktu dan kerjaan kantor daripada kerjaan rumah. Titik. Perlu mengakali agar ada loop hole di waktu yg tersedia. Makanya, saya salut banget sama ibu rumah tangga yg punya anak kecil dan tanpa bantuan khadimat, apalagi kalo ditambah kerja dari rumah pula. Super duper double combo! 😎 They’re truly supermoms and i’m learning a lot from them πŸ™‚
Sedikit tips buat diri saya sendiri kalo kelak jadi full time mom adalah untuk memutus urat perfeksionis. Biar gak cepet stres saat liat setrikaan numpuk dan rumah berantakan mainan anak πŸ˜€ hihi

Advertisements

15 thoughts on “On My Way To Be A Supermom

    • Salam kenal, mba anggun πŸ™‚ waah, seru gak pake ART, mbak! Karena ada kepuasan tersendiri saat kita bisa menyelesaikan semuanya sendiri (teuteuup perfeksionis) hihi Cuma pasti perlu penyesuaian dgn ritmenya aja kita atur sndiri, pasti bisa dan dapet asyiknya kok πŸ˜‰

      Like

  1. Hellow Nadia, aku belajar kata baru: khadimat! Ngerjain semua sendiri aja udah repot bgt, apalagi klo ditambah ngurus anak. Wah kebayang. Hebat Nad! Beruntung aku udah buat perjanjian klo suamiku yang nyetrika wkwkwkwkw

    Like

  2. Toss dulu mba Nad, I am very bad at time management 😁 Dari mulai punya anak sampe sekarang udah 3,5 taun, teteeup rumah jarang bener rapi-nya 😝 hihi.. Percaya deh, pada akhirnya akan terjadi seleksi alam on all the house chores, dari mulai yg urgent-dan-penting-banget, sampe yg bisa-nanti-lagi-mending-sekarang-tidur-dulu 😁 hehe.. Nemenin anak main lebih penting daripada nyetrika, beneran deh πŸ˜‰

    Like

Let's share what you think!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s