Selamat Menempuh Hidup Baru

Sebelumnya, saya sering berpikir kenapa congratulatory penganten baru itu “Selamat Menempuh Hidup Baru”. Saya pikir apaan yg baru? Tapi, ternyata memang bener-bener baru, berbeda. *baru nyadar* πŸ˜€

Kalo banyak orang bilang life begins at 20, 30, 40… Buat saya, life begins when you’re married ! Karena memang bener tuh si slogan tadi di atas. Yang udah nikah setuju gak sih? 😳
Paling enggak, nikah memang the real eye-opener, bukan masalah melek sama kelakuan asli pasangan, tapi lebih melek tentang hidup.
marriage
Ibaratnya nih, Bapak dulu pernah bilang, “Kalo udah nikah, gula ama kopi aja musti dibeli”. Maksudnya kurang lebih setelah nikah, mulai deh kita melek sama hal-hal sepele dalam hidup. Kayak gula dan kopi, kalo masi lajang tinggal di rumah ortu pula, ditambah ortunya mapan, mana ngeh kita gula abis, kopi abis. Yang ada mo bikin ini itu, ke dapur, semuanya udah tersedia. Abis nikah, baru deh. Mo bikin kopi, eh iya gulanya gak ada, ngeloyor dulu ke warung. Mo masak, oiya lupa beli ketumbar, balik lagi ke tukang sayur. Yang pada akhirnya, membuat si individu mulai berpikir lebih terencana dan terorganisasi. Lebih melek, kan?
Beberapa orang mungkin lebih panjang mulai berpikir mengenai asuransi, investasi, dsb, untuk mitigasi resiko melengkapi hal-hal kecil yg musti disiapin dalam hidup. Yes, after being married, even finance needs to be well planned. Waktu lajang belum pernah tuh saya kepikir buat beli emas, properti, reksadana, bikin dana darurat, dsb o_O Paling banter nabung ya, simpanan biasa aja di bank. Saya mulai aware dengan hal-hal tsb dan dipelajari setelah menikah.

Di luar hal teknis di atas, buat saya ternyata setelah menikah, saya lebih sering kangen orang tua. Ternyata bergantinya imam dari ayah menjadi suami, secara psikologis bagi saya sangat bikin mellow πŸ˜› Apalagi setelah punya anak. Saya pikir setelah punya anak, sifat cengeng tersebut bakal teralihkan dengan sibuk ngurus anak. Tapi ternyata, dengan ngurus anak itu, semakin memperkuat kenangan-kenangan saat kita masih tinggal bareng ortu. Malah mungkin mulai merasakan tangguhnya jadi orang tua, bagi saya, tangguhnya jadi seorang mama.

Dulu, saya sering protes kalo mama ngomelin si adek yg paling males disuruh gosok gigi sebelum tidur. Saya pikir, “gotong aja maa ke kamar mandi, jepit pipinya, trus gosok giginya sama mama, kan susah kalo gak dipaksa, abis itu paling kapok dan gosok gigi sendiri” :mrgreen: Dan saya kualat! πŸ˜€ Jangankan ngajarin anak gosok gigi, biasain si cemplu (oke, mulai sekarang sebut saja si sulung ini “cemplu”) buat pipis di kamar mandi aja banyak banget teorinya, yg banyak orang bilang sebagai potty/toilet training. Alamaaak! πŸ˜†
Belum lagi, saya sering ngecengin mama kalo khawatir saat saya ato adek pulang telat. Saya bilang, “telat dikit kok, maa, tenang aja..paling macet di jalan itu”. Yg kalo saya pikir sekarang bahkan, apa saya sendiri yakin nanti melepas anak pergi sekolah sendiri? Sekarang aja rasanya gak mau mikirin gimana si cemplu disapih nanti kemudian jadi lebih mandiri, pasti saya patah hati banget 😦 *egois hahahaha

Well, saya selalu ingat saat itu 4 hari menjelang pernikahan, nenek saya meninggal. Lebih tepatnya mamanya mama saya. Di saat ibunya meninggal, dalam waktu dekat akan menikahkan gadis pertamanya. Can you imagine? Saya aja yg cucunya jadi bener-bener gak konsen saat itu. Di satu sisi, saya sedih dan gamang atas meninggalnya nenek, tapi di sisi lain saya akan segera melangsungkan pernikahan yg mana seharusnya itu adalah suatu momen sukacita. I wonder how my mom survive the psychological imbalance, karena justru saat itulah mama yg menguatkan saya untuk senantiasa tidak berkecil hati, bahwa ini bukanlah pertanda apapun, suratan Tuhan, dan semua akan berjalan dengan normal: akad nikah, resepsi, dan segala tetek bengek printilannya. Alih-alih terlena dalam peran seorang anak yg sedang terpuruk dalam kesedihan, mama tampil sebagai orang tua yg menjalankan perannya dengan tanpa cela menjelang pernikahan anaknya. How strong she was!

Hal tersebut semakin meyakinkan saya, bahwa hidup setelah pernikahan benar-benar merupakan suatu babak baru. Peran seorang manusia menjadi berganda dan individu tersebut dituntut untuk mampu menyesuaikan diri dengan topeng dan jubah peran yg ia kenakan, sekaligus setiap pergolakan emosi di dalamnya. Sebuah hidup baru.

Panjang umur ya Pak, Maa, i always need to learn a lot from you ❀
Allohumagh firlii wa liwaalidayya warhamhumaa kamaa robbayaani shoghiiraa, aaamiin.

Advertisements

4 thoughts on “Selamat Menempuh Hidup Baru

  1. Belom nikah sih. Tp kalo ngerasain jauh (Long Distance Family) sama ortu ud sejak SMP dan mulai hidup ngontrak n biayain diri sendiri sejak lulus kuliah, gula kopi air putih kudu beli.

    Gak kebayang klo nikah bakal lebih complicated yak

    Like

Let's share what you think!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s