My Steak-perience!

Steak! โญ
Sebagai karnivor akut, saya ga bisa ninggalin perdagingan banget ๐Ÿ˜ฆ Apalagi si steak ini, mo yg murah, yg mahal, semuanya enak buat saya hahaha. Beberapa tempat makan yg menyajikan steak sudah saya coba. Biasanya sih di tempat yg emang khas ama steak-nya. Kalo di resto biasa dan ada menu steak, entah kenapa saya gak tertarik buat nyoba dan lebih milih menu yg lain :mrgreen: Oya, postingan ini bukan semacam uraian food blogger gitu yak, hanya cerita dan pendapat atas pengalaman saya “nyetik” (halah..) ๐Ÿ˜€ Jadi bisa dipastikan isinya subjektif banget. Pengen sih dibikin rapi per resto, tapi musti jajal dari awal lagi buat ngumpulin fotonya, dan itu entah bakal selese kapan. Jadi, sebelum idenya nguap, here we go…

Pict from insights.looloo.com

Pict from insights.looloo.com


Saya pertama kali nyoba steak itu di Obonk. Nah karena Obonk dan Warung Steak (WS) itu sodaraan, menurut saya gak ada perbedaan yg signifikan di antara keduanya. Kalo gak salah pernah baca di media, owner-nya membedakan kedua resto tersebut dari range harga, jadi target pasarnya beda. Bisa dibilang Obonk itu versi lebih premium-nya dari WS. Selanjutnya daripada ke Obonk, saya masih lebih sering ke WS karena lebih murah haha. Selain itu, lebih reachable juga sih, kayaknya gampang banget gitu nemu WS apalagi di Jakarta gini. Malah sekarang di jalan belakang rumah pun ada, bisa jalan kaki sudah~~
Nah, kalo di WS biasanya saya pesen Tenderloin Double. Menu double ini biasanya yg ada crispy-nya itu, lumayan enak lah menurut saya, kenyang juga dengan ukuran harga yg ramah di kantong itu.
Selain WS, ada tempat makan lain yg serupa, yaitu Steak Roso. Ini saya coba karena deket dari rumah mama di Bandung. Dari segi harga dan rasa, menurut saya keduanya sama.

Abis itu, lanjut ke Suis Butcher โค Bisa dibilang pada awalnya saya dan suami rada susah move on dari tempat makan ini kalo soal steak. Puas lah gitu, harga, porsinya cukup gede, dan cita rasanya pas, worth it lah. Waktu itu kita di sini nyoba Tenderloin dan T-Bone. Cuma kalo gak salah, di Suis Butcher ini kita gak milih sauce. Jadi udah menu otomatisan. Udah lama gak ke sini jadi lupa, terakhir pas lagi cuti bersalin merayakan saya yg akhirnya bisa makan steak dengan tenang lagi ๐Ÿ˜€ ayayaya!
Nah terus nyoba lagi di Double Steak. Yang saya suka dari Double Steak ini adalah Mushroom Sauce-nya. Entahlah, dibanding Abuba pun saya lebih suka mushroom sauce-nya Double Steak ๐Ÿ˜€ *gusrak* Soalnya rasanya creamy gitu, trus waktu itu mereka ngasih sauce-nya banyak banget pula. Saya suka…saya suka…! ๐Ÿ™‚

Yang terakhir, Holycow dan Abuba. Holycow ini lucu banget konsepnya hihi. Pernah ke sini pas ulang tahun aja. LOL! Ketauan banget nyari gratisannya ๐Ÿ˜€ Pas ultah itu ya biasa milih Tenderloin lagi, wagyu-nya kalo gak salah karena mumpung haratis ๐Ÿ˜› Biasa juga, pake mushroom sauce lagi… enyak sih, dan saya suka banget mashed potato-nya! Tapi sayang, si mashed potato-nya itu dikit banget kalo dibandingin ama fries, cuma 1 scoop es krim, coba 3 scoop gitu kan kenyang wkwkw. *udah gratis nawar pula*

Trus kalo Abuba gimana? Sudahlah, sejauh ini juaranya dah… akhirnya posisi Suis Butcher pun lengser. Di sini saya nyoba NZ Tenderloin-nya. Menurut saya, Abuba ini nilainya 90. Bisa dapet 100 seandainya aja ada mashed potato! Hiks ๐Ÿ˜ฆ Tapi fries-nya juga enak sih, cuma saya akan senang sekali kalo ada si kentang tumbuk gicuu.
Kenapa bisa jadi juara? karena semuanya oke. Kadang kan ada kalanya di steak udah enak, tapi sayurannya engga, ato kentangnya. Selain itu porsi di sini besar (banget,yes! I love it), minumannya enak, rasa fries-nya enak, sayurannya enak, apalagi steak-nya! Pelayanannya pun gak ketinggalan oke โญ Worth the price, meskipun lebih tinggi harganya di banding yg lain.

So, all in all
, sekarang pialanya ada di Abuba. Semoga next time ke sana lagi udah ada mashed potato-nya deh.
Yang saya tulis di sini pada umumnya tentang Tenderloin ya, Medium Well, dan Mushroom Sauce. Itu mode otomatis saya kalo makan steak, dan Mashed Potato tentunya (sekali lagi) kalo ada. I’m a mashed potato team, by the way! LOL ๐Ÿ˜Ž Boleh banget deh kalo ada yg mo nraktir. *kode nih Pak Den* ๐Ÿ˜€

Oya, maap yak ga ada gambarnya ๐Ÿ˜ฆ abis saya suka kalap kalo liat steak, langsung hap-hap aja gak inget motret ๐Ÿ˜€ Nih, oleh-olehnya gambar piring sesudah “pembantaian steak” di Abuba aja yaa… ๐Ÿ™„
Kalo pengen gambar yg lengkap ada daging, kentang, dll, silahkan datang ke sana, pesen, dan motret sendiri mihihi :mrgreen:

enyaaakk! :D

enyaaakk! ๐Ÿ˜€

Hahaha, maybe this is the worst review ever, but I don’t care. I just want to spit things out of my mind for the love of meat and mashed potato.

Ngomong-ngomong ada tempat steak lainkah yg recommended? ๐Ÿ˜‰

Advertisements

68 thoughts on “My Steak-perience!

  1. Ini pulang kerja saya kayaknya bakal nodong suami cari steak … hahahaha
    Gambarnya aja udah bikin ngiler apalagi baca sampai akhir.
    Hehehe kita sama, makan steak harus ada mashed potato. Tapi sampai sekarang saya masih doyannya holycow. Kadang Abuba suka dapet yang alot. Mungkin chefnya lagi ga mood kali ya?? ๐Ÿ˜€

    Like

  2. Mbak Nad lokasi di Jakarta kah? Aku rekomendasiin Skip Jack di jalan Barito. Lucu aja mbak, steak ala jepang gitu pake washabi dan bayam jepang. Rasanya juga enak (menurut saya ya).

    Like

      • Macem2 bgt, buatku ini tempat menunya ga pernah mengecewakan. Benernya aku mau rekomen Angus steak house juga klo iseng dan lagi perayaan misalnya hahaha. Wajib coba…tempst steak klasik dari dulu dan masih megang sampai sekarang.

        Like

      • Menunya ok2 Nad, suka lidah ga? di situ enak banget! Pastanya ok semua (jgn pesan menu indo ngapain) even mac n’ cheesennya to die for, ayam panggang saos miso mantap. Tapppii jgn lupa coba apple pienya (aku lupa namanya tapi bilang yang tipis). Itu eeenndaaaaannnggg bgt (menurutku lho ya dan bbrp teman yg udah kuajak coba). Aku sampai lagi berusaha buat replikanya hahaha…*disclaimer aku bukan PR dan ga pnya saham di Cork and Screw ya. It’s just my hang out place spt di seri Cheers – where everybody knows your name hahahah*

        Like

      • You just pushed the wrong button, Mbak, aku suka banget lidah sapi!! aaaaak!! *histeris* selama ini doyan buatan Bu De-ku, tapi belum pernah sih order lidah di resto gitu, belum nemu lebih tepatnya ๐Ÿ™‚ haha musti nyoba nih! Ini mah kalo sekali kunjungan bisa buncit mendadak banyak banget menu yg mesti dicoba ๐Ÿ˜€
        hm hmm… kalo PR mungkin nawarinnya sambil bawa flyer menu. LOL

        Like

      • Waaaakkksssss maaap hahha…nah di sana menunya ganti2 Nad mknya aku suka juga jd selalu ada yg baru. Aku ini org yg ga suka lidah benernya trus gara2 itu jd punya perspektif baru. Nyoba punya temen, kyk steak lidah gitu, diiris2 ala steak fine dining trus bumbunya meresap dan ada saucenya…(jadi takut mengecewakan klo beda taste hahaha). Hati2 dompet yaak

        Like

  3. Kalau untuk range harga WS dan obonk, di Bandung ada Javan steak mbak, dan menurut aku itu lebih enak daripada WS atau obonk.

    untuk range harga suis cs, masih ada karnivor sih, cuma aku selalu kecewa tiap ke sana, apes mulu ๐Ÿ˜† .

    steak yang menurut saya enak ada di Riau Junction Bandung, Fat cow. Selain itu yang enak lagi emang si Holycow sama Abubas sih ๐Ÿ˜€

    Like

  4. Saya belum pernah makan steak :haha
    Dari dulu mau ke WS urung terus, menunggu orang kantor tetiba berpikiran makan steak sudah terlalu lama kumenunggu *perginya malah ke sop sumsum Bustaman Suyatno*
    Itu yang rare medium rare medium well itu tingkat kematangan ya Mbak? Kapan-kapan jelasin dong? :hehe

    Like

    • Kelamaan yak nunggunya jadi keburu gak mau wkwkw sop sumsum aku malah belum pernah loh, enak ya? ๐Ÿ™‚ enek gak sih?
      Betul sekali itu tingkat kematangan (steak doneness-nya) tadinya mo dijelasin skalian tapi lupa :mrgreen: oke, insya Alloh ntr dbikin deh *brb cari referensi* ๐Ÿ˜€

      Like

  5. Karena pengetahuan steakku minim ya paling enak so far ya su sapi suci itu Nad… itu pun baru 4 kali deh. Yang pertama karena ngidam pas hamil. Hihi

    Btw…piringnya kosong! Untungggg ajaaaa!! Haha

    Like

  6. kalau dulu aku suka ke Pasadena — daerah pasar sederhana… kualitas steak-nya jauh meninggalkan WS (sorry to say)… yg paling favorit beef gordon bleu… tapi itu dulu ya, ga tau kondisinya sekarang… sudah lama ga ke sana… anggaran terbatas ๐Ÿ˜€

    Like

  7. Okay, correction Nie. hahah. Owner Obonk itu bapaknya yang punya WS or vice versa, I forgot. Gibran pernah ngobrol gitu sama yang punya. dan ternyata…. they’re family hahaha. Terus emm, bener sih, gue paling suka Holycow sejauh ini dan saos fave yang olive oil + herbs itu. GOSH SO YUMMY :((( jadi pengen kaan aaaack. hahaha. Tempat steak lain yang probably lo mau cobain adalah TIZI! Tizi is as old as time *beauty and the beast*. Itu kek tempat kencan jaman muda generasi ortu kita gitu Nie. Classic. di Bandung tapi heuheuheu.

    Like

    • Yes, thank you, Gres! ๐Ÿ˜‰ kutulis sodaraan maksutnya merk-nya satu darah hehe tapi Obonk duluan kan ya?
      Olive and herbs yg ada daun ijo2nya itu ya? A deni wktu itu pesen yg itu trus kok agak pait ya, apa emg gitu? Hahaha light banget rasanya..
      Haa…baru denger Tizi ! Waaa so many new places I’ve just known ๐Ÿ™‚ pindahin aku ke Bandung, gres, pindahiiin!! ๐Ÿ˜€

      Like

  8. gw termasuk yang herbivora kayaknya, jadi kalo makan daging geluntungan macem steak ini rada kurang napsu. Tapii namapun hidup di ibukota yah, udah pasti pernah makan di abubes sama sapi suci itu, dan ….. biasa ajah ahahahahaha untung gratis karena di traktir ๐Ÿ˜€
    Book, kayaknya itu mashed potato sapi suci bisa minta tambah deh, gw minta waktu itu dan boleh dan gratis pula ๐Ÿ˜€ ๐Ÿ˜€

    Like

  9. Dibanding Abuba, steak jawara di Jakarya menurutku ada di Jl. H. Nawi. Baru abis gitu Abuba, deh hahaaha.. Karena di Steak H. Nawi, pilihan saus banyak, daging besar, tingkat kematangan pas sesuai pesanan, side dishnya juga enak semua โœŒ๏ธ

    Yang jangan pernah dicoba adalah steak di Abuba Bandung. Entahlah, nggak sama dengan yg di Jakarta. Sekali makan disitu, kapok haha, harga mihil, lidah gak senang huhu

    Like

  10. Kok aku lebih suka steak 21 yak..hahahaha
    mashed potatonya enyaaaak lloh…. blom nyobain sih si sapi suci… tapi so far kalo pengen makan steak ya ke steak 21..soalnya tinggal koprol doang dari kantorku…hihihihi

    Like

  11. Pingback: Daging Sapi dan Steak Doneness | Nadcissism

  12. Samaaa Nad, aku juga suka kalap sama steak hehe…
    Sejauh ini baru nyoba WS, Holycow sama Steak 21, belum nyoba Abuba hehe..
    Btw ini maksudnya gimana, “Udah lama gak ke sini jadi lupa, terakhir pas lagi cuti bersalin merayakan saya yg akhirnya bisa makan steak dengan tenang lagi”
    Apa kalo hamil ga bisa makan steak? ๐Ÿ˜€

    Like

    • Wah wajib tu mbak kalo abuba hihi kalo mo tak temenin bole banget.
      Tidak dianjurkan mbak kalo makanan bakar2an, takutnya kurang mateng dan masih ada bakteri yg bahaya buat janin, kyk tokso. Jd slama hamil kmarin aku cm berani kakan stik ayam tepung WS. Huhu, kurang sah rasanya haha

      Like

  13. hello ka nadia salam kenal ๐Ÿ˜š ka mau nanya. menurut kaka lebih enak karnivor atau suis butcher ya? wkwkwk rencana nya sih mau ngasih kejutan ke calon mertua minggu depan. tapi jadi bingung, range harga mereka sama banget, tapi gak tau yg lebih enak yg mana.๐Ÿ˜ญ sebenernya aku udah pernah makan di 2 2 nya. tapi karena aku karnivora banget, jadi gak peka, gak tau steak itu bisa beda beda rasanya ๐Ÿ˜‚ selama itu daging steak enak enak aja langsung abis wkwkwk makannya kagum banget sama food blogger yg bisa beda in rasa rasa. lebih creamy, lebih kental, agak asam, daging nya enak, gitu gitu lah. soalnya aku gak bisa peka kaya gitu kak nad ๐Ÿ˜‚ makan aja udah. itu steak ya itu saos wkwk kalau ada temen yang nanya juga. dir, steak di tempat itu enak gak? review dong.. paling bengong terus jawab. ya enak enak aja sih steak kan๐Ÿ˜‚ maafin aku ya kak ๐Ÿ˜‚ thanks before kaka cantik maaf panjang sekalian curhat โœŒ๐Ÿป๏ธ

    Like

    • Halo Mbak ๐Ÿ™‚ makasi ya udah berkunjung. Menurut saya pribadi, kalo emang nyarinya steak sih ke Abuba aja. Di karnivor dan suis butcher emang ada, tp mereka ga spesialis di situ. Kalo bandingin suis dan karnivor, saya lebih suka steak suis (karena di karnivor nyobanya bukan steak). Cuma kalo mbak nyari varian menu lain selain steak sih ke suis aja. Tp kalo mo fokus steak, menurutku Abuba aja.

      Like

Let's share what you think!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s