Imunisasi Anak

Spoiler: this is gonna be a quite long post, so hold on tight! šŸ˜‰

Ehm..sebenernya saya pengen nulis ini dari lama sih, soal imunisasi. Tapi ngeliat orang-orang berdebat pro-kontra soal vaksin ini jadi bikin saya maju mundur. Semaju-mundurnya saya sekarang yg mau ngasi Cemplu imunisasi varicella karena masih bingung dengan Kejadian Ikutan Pasca Imunisasi (KIPI)-nya. Maju-mundur, maju-mundur, cantiiik, cantiiikk~~ šŸ™„ *oke cukup* šŸ˜

KIPI ini simpelnya efek samping lah, symptomps yg mungkin muncul setelah atau beberapa waktu setelah imunisasi dilakukan. Peluang terjadinya pun beragam pada bayi, bisa X berbanding Y. Jadi gak selalu terjadi juga. Kenapa saya maju-mundur ngasi varicella?
karena katanya salah satu dari KIPI tsb adalah munculnya ruam seperti cacar air itu sendiri di wilayah suntikan ato lainnya dalam kurun waktu 6-25 hari setelah penyuntikan. Dan dalam masa itu, si kecil yg diimunisasi bisa menyebarkan virus cacar air di lingkungannya. Makanya, saya mo nanya juga nih, buibu ato pabapak di sini ada yg ngasih imunisasi varicella ga? Efek yg itu muncul gak? Share dong… šŸ˜€

Berhubung jangka waktu pemberian imunisasi varicella ini lumayan panjang, yaitu 12 bulan sampe 18 tahun, makanya saya jadi bisa mikir-mikir dulu hehe. Kalo imunisasi dasar yg sebelum 12 bulan sih, insya Alloh udah lengkap, cuma kemarin ngelewat PCV dan rotavirus. PCV rencananya ntar aja pas dia udah 2 tahunan biar 1x suntik aja, sedangkan rotavirus mah emang bener-bener kelewat :mrgreen: *maapkeun,nak*

Oya, saya nulis ini cuma sekedar share aja ya buat ortu maupun siapa saja yg memang punya pendapat sama dengan saya soal pemberian imunisasi ini. Kalo ndak setuju, boleh kok langsung di-close aja, gak perlu dibikin ribut atau meng-capture saya kemudian disebar sebagai info/isu kesehatan yg aneh-aneh yah..*geer* tapi peace dulu dong…*salaman* hehehe

Di bawah ini jadwal imunisasi yg saya pake sesuai rekomendasi Ikatan Dokter Anak Indonesia, dapet dari Mommies Daily.

Jadwal Imunisasi Tahun 2013

Jadwal Imunisasi Tahun 2013

Ngomong-ngomong soal jadwal imunisasi ini kayaknya gak semua fasilitas kesehatan (faskes) menerapkan sesuai itu. Pertama kali Cemplu imunisasi, yg polio dan Hep B1, dokter spesialis anak (DSA)-nya di Bandung udah pake jadwal yg itu. Nah, pas kita balik ke Jakarta, mau imunisasi combo usia 4 bulan (bisa diliat di atas, yaitu polio2, DTP2, Hib2) kita ke puskesmas yg deket rumah. Setelah petugasnya ngeliat catatan imunisasi Cemplu, mereka merekomendasikan untuk diimunisasi di DSA lain aja yg sesuai dengan jadwal semula.
Lah kok? ā“ Iya, jadi katanya kalo di puskesmas yg itu masih pake jadwal lama, di mana imunisasi combo-nya adalah polio2, DTP2, dan Hep B3 (kalo gak salah, jadi bukan Hib2), sedangkan si jadwal yg baru masih sebatas sosialisasi aja. Beda kaaan? Harus cermat ya buibu pabapak dan tenaga kesehatannya (NaKes). Makanya saya salut sama petugas puskesmas yg ntu, teliti gak asal suntik. Akhirnya, kita imunisasi di Rumah Vaksin (RV) Cempaka Putih deh: jadwalnya sama, lokasinya lebih deket dibanding RV yg lain, dan lebih murah karena kita cuma bayar biaya vaksin aja. Biaya dokternya gak semahal dokter yg praktek di RS-RS biasanya.

Oya, yg bingung imunisasi combo itu apa sih? Imunisasi Combo/Vaksin Combo/Vaksin Kombinasi adalah beberapa jenis vaksin untuk mencegah beberapa jenis penyakit dalam 1x suntik, gampangnya itulah. Kan kalo liat jadwal di atas ada tuh yg pelaksanaannya berbarengan kayak yg di usia 2 bulan, 4 bulan, 6 bulan. Nah, sekarang ini udah ada kombinasinya, jadi gak perlu berkali-kali suntik. Vaksin Combo ini biasanya untuk DTP-Polio-Hib (dalam 1x suntik), ada juga PCV-Rotavirus (1x suntik juga).

Mengapa saya mengimunisasi anak saya?
In my very humble opinion, saya dan suami sepakat untuk memberi vaksin/imunisasi bagi anak kami setelah membaca banyak referensi dan bertanya sana-sini. Pencarian informasi tersebut berakhir pada kesimpulan bahwa imunisasi ini merupakan salah satu investasi bagi kesehatan anak, selain pemberian ASI selama 2 tahun dan pemberian pangan yg bergizi baik. Well, setiap orang tua pasti menginginkan yg terbaik bagi putra-putri mereka, dan inilah salah satu cara kami. Kami pun melihat imunisasi ini bukan merupakan suatu kewajiban, melainkan sebuah anjuran. Every parents may have their own way of raising their kids, so do the others. Then go our own way, spread the info, but please no judging šŸ™‚ ā¤

Imunisasi Dasar vs Imunisasi Tambahan

Banyak yg menganggap bahwa imunisasi dasar (vaksin di bawah usia 12 bulan selain PCV dan Rotavirus) ini sebagai imunisasi wajib. Selain karena harganya yg murah, juga kalo gak salah ada peraturan pemerintah ato legalitas lain yg mengaturnya. Kalo menurut saya, mungkin lebih baik kita sebut aja “sangat dianjurkan oleh pemerintah”. Kenapa? karena…
1. kalo wajib, saat itu tidak dilakukan, maka akan timbul hukuman, sedangkan ini tidak.
2. Kasus penyakit-penyakit tersebutlah yg paling sering muncul di Indonesia. Tidak seperti PCV dan Rotavirus, misalnya, yg tingkat keterjadiannya masih sangat rendah di negara kita, meskipun ada.
Oleh karena itu, untuk yg ingin mencegahnya melalui vaksin, bisa dilakukan imunisasi. Kalo engga, ya ga apa-apa juga. The ball is on your court, parents šŸ˜Ž
Trus kenapa yg imunisasi dasar itu harganya murah? kalo yg pernah saya denger sih karena pemerintah menyubsidi biaya produksinya. Selain itu juga udah bisa diproduksi di dalam negeri, yaitu Biofarma salah satunya. Untuk beberapa vaksin yg harganya cukup tinggi, seperti PCV, mungkin karena masih impor dan tidak bersubsidi jadinya mahal.

Halalkah?
Untuk masalah yg satu ini rasanya saya gak bisa jelasin banyak selain dari yg saya pahami. Menurut sumber yg saya baca, yaitu Buklet Panduan Imunisasi untuk Anak (bonus Majalah Parenting Indonesia edisi April 2014), di Indonesia ini vaksin yg diisukan mengandung babi itu hanya sekitar 3 jenis vaksin, salah satunya untuk mencegah penyakit meningitis yg bahaya itu. Perlu diketahui bahwa kandungan babi di sini adalah enzim tripsin yg diambil dari tubuh babi. Fungsi dari enzim ini adalah sebagai katalisator dalam pembuatan vaksin, bukan sebagai zat pembentuk vaksin. Oleh karena fungsinya yg hanya sebagai katalisator, maka hasil akhir berupa vaksin tersebut sama sekali tidak mengandung enzim tsb. Islamic Food and Nutrition Council of America (IFANCA) pun telah memberikan sertifikat halal atas vaksin-vaksin ini. Lebih lanjut mengenai hukum penggunaan katalisator ini, dalam islam ada suatu kaidah yg disebut Istihala, yg merupakan suatu proses perubahan dari suatu jenis zat menjadi zat baru yg berbeda.

Tips:

1. Pastikan anak diimunisasi di tempat yg legal, terjamin kebersihannya, dan oleh Nakes yg memiliki kemampuan dan kewenangan untuk melakukan imunisasi.
2. Pelajari jadwal dan hal-hal lain yg perlu diperhatikan sebelum melakukan imunisasi, seperti kemungkinan KIPI yg akan muncul, penanggulangannya, kondisi yg tidak mendukung untuk pemberian vaksin (seperti, demam), dosis, dsb.
3. Catat setiap imunisasi yg diberikan secara berurutan, kalo bisa merk dari vaksinnya ditempel juga di buku kesehatan anak (beberapa Nakes melakukan ini, and that’s good!). Hal ini perlu dilakukan apalagi kalo si anak tempat imunisasinya pindah-pindah, misal dulu di puskesmas A, sekarang di rumah sakit B, or vice versa. Biasanya beberapa Nakes suka nanya merk vaksin sebelumnya yg pernah diberikan.

Kalo untuk jenis-jenis imunisasi itu untuk mencegah penyakit apa dan info lainnya, kayaknya puanjuaaang banget kalo ditulis juga di sini. You guys can check them here, there, or anywhere.

Sekiaaan šŸ™‚
Buat yg tinggal di Jakpus ato Jaktim nyerepet Jakpus, dan mau imunisasi di Rumah Vaksin Cempaka Putih, below is the address. Saran saya sih, sebelum dateng sms aja dulu nomor telepon di bawah, untuk memastikan kedatangan dan ketersediaan vaksin yg dimaksud.

Rumah Vaksin Cempaka Putih
Taman Lagura Indah Kav 5-6 no.16
Cempaka Putih- Jakarta Pusat
Telp/SMS 0812 201 914 39
Twitter : @rvcempakaputih ā€“ Facebook : Rumah Vaksinasi Cempaka Putih

Advertisements

25 thoughts on “Imunisasi Anak

  1. Saya belum punya anak, sih… tapi kalau boleh urun pendapat, saya setuju banget dengan imunisasi. Mencegah lebih baik daripada mengobati. *kemudian bingung*
    :hihi

    Like

  2. Hi mbak Nadia, salam kenal yah.. saya juga termasuk yg memvaksin anak saya. Karena itu investasi kesehatan tul tul tulll hehehhee…. tapi dari semua imunisasi jadwal IDAI, ada satu yg skip yaitu influenza. Yang lain alhamdulillah lengkap.. ini lagi mau disusul si influenza (setahun sekali)

    Like

    • Halo, Mbak! Salam kenal juga… šŸ™‚
      Betul, saya mikirnya usaha aja dulu lah ya semoga bisa banyak membantu hehe Saya juga skip infulenza nih, tapi pernah ngobrol sama temen kantor yg vaksin influenza sekeluarga (termasuk si ortu) itu ternyata memang ampuh.
      Tapi ya itu, setelah lepas vaksin bisa kena lagi, jadi kayaknya emang musti kontinyu per tahun gt..

      Like

      • Hai mb, salam kenal..
        Klo varisela anak saya ngga ada efek apa2. Plus termasuk imunisasi yang komplit smuanya tmsk vaksin influenza plus cacar yg di indo lg kosong song *waiting listnya se-indonesia kata dokter n suster x_x akirnya saya lari ke malaysia cuma buat cari vaksin tersebut (maklum anak pertama šŸ˜€ jadi pengen serba perfect)

        Btw beli buku bringing up bebe yg paper dmana ya mb? Ada info kah? Saya cari di gramed PIM ngga ada, periplus harus pesen dulu..
        Thx šŸ™‚

        Like

      • Wah begitu ya, sipdeh šŸ˜‰ terima kasih infonya. Minggu ini saya rencananya mo imunisasi MMR nih, tp lg kosong jgn di rumah vaksin šŸ˜¦ ada infokah kalo di rsia mgkn? MMR ada KIPI nya jg gak Mbak?
        Coba di opentrolley.co.id, Mbak. Online sih, tp saya pernah belanja dstu bagus kok pelayanannya šŸ˜‰

        Like

      • Ngga ada kipinya siy mb.. Aku biasa vaksin di siloam karawaci sama dokter erick, tapi antrinya bisa 3-6jam šŸ˜¦ jadi aku ke klinik mom n child di serpong dengan dokter yg sama, tapi antrinya lebih manusiawi šŸ™‚

        Like

  3. akupun setuju aa segala macam imunisasi ini mba… utk kebaikan juga kok, walo ada bbrp org yg bilang vaksin2 ini ga perlu.. ah, tp aku ga mau ambil resikolah… drpd anakku kenapa2… prasaan pas divaksin varicella, ga ada efek samping yg gmn2 kok… kalo ada something yg aneh, aku pasti inget.. tp tiap abis imunisasi, anakku biasa aja šŸ˜‰

    Like

  4. Pingback: Nadcissism 2015 in Recap | NADCISSISM

Let's share what you think!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s