Cinta Bajai

Sebagai urang Bandung yang tinggal di Jakarta, saya gak bisa buat gak bandingin transportasi publik pada keduanya. Bandung yg kotanya lebih kecil dari Jakarta, transportasi publiknya didominasi dengan Angkot (Angkutan Kota). Angkot itu mobil berplat kuning yg kapasitasnya +/- 14 penumpang dan diorganisasikan oleh Organda dan Dishub setempat. Hampir tiap pojok kota Bandung ada jalur angkotnya, tarifnya mulai dari 2000 sampai… gatau deh udah lama gak ngangkot di sana jadi gak hapal hahaha ๐Ÿ˜€ Pun Angkot ini banyak banget! Untuk dapetinnya gak perlu nunggu lama, lima menit juga ada yg lewat. Macem hitch-hiking, tinggal mejeng pinggir jalan, lambai-lambai, si Angkot bakal nyamperin. Ya kecuali kalo penuh ๐Ÿ˜›

Warna-Warni Angkot Bandung. Ah, kangen! <3 Courtesy: youthunitedgii.com

Warna-Warni Angkot Bandung. Ah, kangen! โค
Courtesy: youthunitedgii.com


Pindah ke Jakarta, saya agak kaget dengan kerasnya kehidupan jalanan dan rivalitas pengguna transportasi publik. Di antaranya ya ampe ada kasus yg ngedumel sama ibu hamil itu. Saya pikir, “Gile nih, how will I survive??” ๐Ÿ˜ฏ Mana kalo pengen punya rumah yg enakan itu rata-rata lokasinya jauh dari pusat kota, which is musti pake commuter line ato bis antar kota. Yes, mental saya cetek banget emang! Dipelototin orang gila di Tanah Abang aja rasanya mau nangis, belum lagi didorong-dorong, nyenggol orang dikit langsung dilirik pedes. Maaakk mau baliikk!! ๐Ÿ˜ฅ Makanya untuk sementara ini diputuskan tinggal gak jauh dari kantor dulu, selain karena anak masih batita yg rasanya gak tega buat ninggalin lama-lama.

Courtesy: shadowness.com

Courtesy: shadowness.com

Nah, karena saya tinggal deket kantor jadi saya seringnya naik bajai kalo pergi-pergi yg gak gitu jauh. Sedikit kurang tertarik naik Transjakarta karena nunggunya doang bisa setengah jam. Pernah dulu satu setengah jam! DOH! :\ Semoga pengadaan bisnya lancar deh biar makin banyak armadanya, jadi penumpang gak perlu nunggu lama-lama. Kan susah estimasi keberangkatan kalo transportasinya lama begitu ๐Ÿ˜ฆ
And do you know? Saya suka sekali naik bajai! โค Kalo naik bajai pasti sambil senyum-senyum layaknya bocak kesenengan ๐Ÿ™‚ Abisnya lucu, bisa selip-selip kayak motor tapi juga gak panas karena beratap. Maybe you might think: Seriously?? Are you happy JUST about that? Jawab saya: Yes, I am! ๐Ÿ˜† Tapi saya sukanya naik bajai yg biru ya, kalo yg merah rasanya gak tega deh takut ambruk di tengah jalan :mrgreen:

Menurut saya, bajai ini enaknya dipake kalo gak terlalu urgent. Kalo diurutkan sesuai tingkat urgenitas dari nyantei ke buru-buru, maka urutannya adalah Taksi – Bajai – Ojek. Mengenai tarif, biasanya saya perkirakan tarif kalo pergi ke tempat tujuan pake taksi, trus dikurangi 5-10ribu. Pertimbangannya adalah karena bahan bakar gas (BBG) itu gak semahal bensin, berdasarkan pengakuan abangnya. Makanya sebenernya bisa sih ditawar setengah dari tarif taksi, tapi gatau deh abangnya bakalan mau apa engga ๐Ÿ˜
Pernah dong, waktu itu saya dan 2 orang temen mau ke Gramedia Matraman dari arah Pramuka. Kalo pake bajai itu perkiraan 15-20ribu lah, 20ribu itu udah ditambah gendok…dikit ๐Ÿ˜› Soalnya pernah pake taksi ke sana cuma 25ribu. Sebelum naik, kita udah nego ama abangnya. Long story short, si abang mau deh 15ribu nyampe Gramedia Matraman. Maju lah… Ngeeeeengg~~~

Tiba saatnya lewat depan rumah makan Sederhana di Matraman, si abang berhenti trus bilang, “Udah nyampe, Neng!”. Kita yg ada bengong dong, “Lah, Bang, kan belum nyampe tu masih disebrang. Emang gak diputerin?” ๐Ÿ˜•
Eh, abangnya malah jawab, “Ya enggak lah, 15ribu cuma ampe sini, kalo diputerin ya jadi 20ribu”.

GUSRAK !!! โ—

Gendok banget~ Akhirnya temen yg emang orangnya rada nyolot langsung berdebat ama abangnya soal perjanjian sebelum “deal” tadi. Singkatnya, kita yg sebel dan gengsi buat turun plus abangnya yg gedek bikin kita akhirnya deal nambahin 5ribu demi diputerin biar nyampe depan Gramedia “persis”. Ya bisa sih, kita turun aja di situ dan nyebrang, tapi kan perjanjian awalnya gak gituu โ“ Dan mending kalo abangnya nurunin di bawah jembatan, ini mah tangganya aja jauh.
Dalam hati, antara pengen ketawa dapet abang bajai yg cerdik macem begini tapi kesel juga, kok ya dikerjain pake diturunin di tengah jalan. Nanggung banget โ—
Dimana-mana kata NYAMPE itu berarti di tempatnya persis kan? Bukan di sebrangnya โ“ *gelenggeleng*

Jadi, hikmah yg bisa kita ambil dari sini adalah:
1. Pastikan untuk sepakat harga dulu, baru naik. Kalo emang gak deal yaudah cari bajai lain aja, banyak kok. Abangnya juga banyak calon penumpang lain. Karena biasanya ada abang yg cuma ngangguk trus langsung bukain pintu pas kita nawar, gak pake bilang “iya”. Salah-salah ntar cuma ampe setengah jalan dianternya ๐Ÿ˜†
2. Pastikan ke tempat tujuan itu gak ada puteran! Kalo ada, ya deal lah sama abangnya kalo harga segitu pake muter juga. Bukannya malah diturunin di sebrang ๐Ÿ˜›
3. The rest, you can enjoy smiling during the trip. LOL! ๐Ÿ˜€

However, I still love Bajai since now it is less polluting and has a sturdier body ๐Ÿ˜‰ Kalo ibarat cowo, mungkin kentutnya gak bau dan badannya lebih kokoh ๐Ÿ˜Ž

Salam Bajai,

Courtesy: nrmnews.com

Courtesy: nrmnews.com

Advertisements

39 thoughts on “Cinta Bajai

  1. Hahahaa seru bgt kemana2 naik bajaj. Iya seneng liat armada bajaj sekarang udah lebih ok. Aku suka kasian lho dulu sama abang-abang bajaj orange, kadang sering mikir kalo ditawar banyak-banyak, dapat apa ya si bapak? Bisa makan dan ngongkosin keluarga gak ya? Perjuangan hidup Jakarta keras!

    Like

  2. Antara commuter line atau busway, saya lebih milih commuter line. Busway itu nunggunya sampai gila… meskipun CL juga kadang ada gila-gilanya, CL somewhat better.
    Bajaj… setuju, lebih suka bajaj biru. Buat kami pemotor ini bajaj merah itu buset dah… asapnya kayak penolakan gebetan. Membekas sampai ke hati! Semoga semua bajaj merah itu nanti diganti dengan bajaj biru :hehe.

    Btw, jelasin soal angkot Bandung dong, Mbak! Ada yang pink ya angkotnya :hihi!

    Like

    • Iya, pengalamanku juga CL emang lebih gak nguji kesabaran kedatangannya. Entah sih tapi pengalamanku sama TJ belum pernah bagus deh ngaret mulu, gak pernah bikin puas haha
      LOL, ditambahin curcol ditolak gebetan ๐Ÿ˜› Iya mending diganti semua biar polusinya gak parah-parah amat.

      Wiih, iya angkot yg pink itu jurusan Panyileukan sama apa gitu aku juga lupa, padahal lewat daerah rumah. Ntar deh ya kalo jadi mutasi Bandung tak jelasin sambil nginget-nginget lagi ๐Ÿ˜› (aaamiin!)

      Like

  3. Suka juga naik bajaj karena hanya si supir dan Tuhan yang tahu kemana bajaj menuju. Hihihi. Sama kayak usulnya Mbak Noni, beli bajaj aja Nad buat bisnis. Temen gw ada tuh yang beli dan kata dia menguntungkan. Hihihi..

    Like

  4. bener banget Nad…begitu melambai, angkot di Bandung pasti langsung berhenti. Ga perlu nungguin terlalu lama *kecuali kalau sudah malam ya*.

    berhubung terakhir naik bajaj masih yang orange….bisa juga nih dicoba naik yang biru ๐Ÿ˜€ .
    Kalau di Jakarta biasanya suka naik ojeg, mikrolet, ataupun TJ

    Like

  5. Pingback: EF #12: Walk On! | Nadcissism

Let's share what you think!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s