Review Samsung Galaxy A5

Ehm..ehm.. ini cuma review awam dari sudut pandang saya sebagai pengguna yg rada gaptek soal teknologi ya. Di mana dalam membeli gadget seringnya masih appearance comes first, baru deh spec-nya πŸ˜› Kepikiran buat bikin review seri ini juga salah satunya karena Mbak Noni yg nyaranin tempo hari.

Oke, udah tau kan ya alasan saya kenapa akhirnya ganti dari Samsung Galaxy Grand 2 ke Samsung Galaxy A5 ini. Disyukuri aja, mungkin ini cara Alloh buat ngasi saya nikmat kesempatan merasakan salah satu series terbaru dari brand kesayangan. *ngomong sendiri* Daripada ngawur terus, yuk mare mule ajaaa…

Jadi, Samsung Galaxy A5 ini merupakan anak kedua dari Samsung Galaxy A series yg sebelumnya duluan lahir adalah A3. Kalo boleh saya bilang, Smartphone 5″ dengan panjang 126,3 mm ini memang belum masuk ke jajaran flagship-nya smartphone Samsung, tapi sudah pantas jika disebut berspesifikasi oke. Dengan ukuran yg moderat ini, Samsung Galaxy A5 cocok dipake buat pria maupun wanita. Soalnya yg pria kadang suka mikir 2x kalo ponselnya kurang handy yg bikin susah dimasukin saku. (Ato suami saya aja ini mah kali ya πŸ˜› ) Nah, kalo Samsung Galaxy A5 ini engga, cukup handy deh… masuk saku sip, buat dipake baca juga sip.

Beberapa hal yg menjadi keunggulan dari ponsel teranyarnya Samsung ini adalah:
1. Slim Metal Design

Menurut saya, dengan body ponsel yg so slim dan full metal ini semakin membuatnya terlihat premium. Ya, memang tidak sepremium Samsung Galaxy Alpha sih, tapi kalo kamu punyanya budget buat A5 dengan mengharapkan tampilan sekece Alpha, I think it’s worth to buy. Saya juga suka konsepnya di mana case belakang dirancang buat gak bisa dibuka-buka. Seperti merk tetangga di mana kartu SIM dan External Memory-nya punya slot tersendiri di bagian samping. Untuk series ini yg dipake juga Nano-SIM ya.

Oya, saya lebih suka body yg ini daripada Galaxy Grand 2 kemarin karena yg dulu itu si edge yg metalik-nya suka kelopek-kelopek alias mengelupas gitu. Kalo dengan material ini sekarang kayaknya meskipun itu kebentur, gak akan bikin kelopek karena full metal itu tadi. Selain itu, layarnya yg udah gorilla glass jg bikin gak perlu buru-buru nyari screen guard ato tempered glass.

2. Smarter Selfie Shooting
Yang suka selfie ngacung! Selamat, karena smartphone ini manjain kalian banget. Dengan kualitas kamera depan 5 MP dan kamera utama 13 MP plus fitur lainnya. Mulai dari Palm Selfie, di mana untuk mengambil gambar kita tinggal nunjukkin telapak tangan dan 2 detik kemudian gambar akan diambil, sampe Voice Activated Selfie yg akan sangat mempermudah kegiatan putu-putu narsis maupun rame-rame kalian. Oya, ada Wide Selfie juga tuh kalo misal selama ini rasanya masih kurang lebar buat masukin banyak orang dalam 1 selfie πŸ˜› Selain itu, buat yg kurang pede sama ke-chubby-annya *halah*, pada beauty face feature-nya sekarang udah dilengkapi dengan Eye-Size Increasing, Cheek Gaunting, dan Skin Lightning.

Saya juga gak ngerti kenapa fitur itu yg mereka pilih, mungkin karena ciwi-ciwi negeri ginseng sana obsesinya karakter wajah kayak gitu kali ya: Mata Belo+Pipi Tirus :mrgreen: Pun ada fitur buat bikin GIF juga kalo misalnya emang seneng bikin gambar bergerak buat di-upload.

20150321_065328

Gambar hasil Kamera Utama Samsung Galaxy A5.

Gambar hasil Kamera Utama Samsung Galaxy A5.

*Untuk hasil gambar kamera depan, coba sendiri di toko aja yak. Gak PD saya selpiselpi di sini πŸ˜›

3. Super AMOLED Display

Hmm… jujur ya, sebelum saya megang ponsel ber-Super AMOLED, saya sempet skeptis sama kualitas tampilannya. Pikiran semacam “emang nyaman ya kalo warnanya begitu?” ato “ah kalo kayak gitu bukannya jadi unnatural ya keliatannya?”, yg ternyata setelah saya coba sendiri rasanya sangat nyaman di mata, unexpectedly! *malu*
Samsung Galaxy A5 ini juga dibekali dengan Audio Adjustable di mana kalo lingkungan bising, dia secara otomatis akan menyesuaikan volume dengan sendirinya.

Screenshot_2015-03-19-16-32-30Di luar hal tersebut di atas yg ditonjolkan oleh pabrikan, yg jadi andalan saya adalah adanya Power Saving Mode dan Ultra Saving Mode. Kalo gak pake Power Saving mode, Internet Usage Time untuk ponsel ini berkisar 9-11 jam. Kalo pake Power Saving mode, bisa lebih panjang jadi 12-13 jam. Nah, kalo yg Ultra Power Saving mode-nya sih saya cuma pernah ngetes doang, karena selama ini pake Power Saving aja udah cukup banget buat sehari. Mestinya kalo Ultra udah mesti lebih irit lagi kan, ya? πŸ˜€ Dalam kondisi Ultra Power Saving, tampilan berubah menjadi greyscale dan fitur yg aktir hanyalah fitur inti, yaitu SMS, telepon, dan internet. Ya bisa sih diatur 6 fitur yg diaktifkan, cuma semakin banyak, waktu stand by-nya semakin sedikit.

Untuk performanya, Samsung Galaxy A5 ini dibekali prosesor Quad Core 1,2 GHz yg kalo saya pake multi window aplikasi berjalan mulus dan responsif. Lebih responsif dari ponsel saya sebelumnya, si Samsung Galaxy Grand 2. Berhubung saya gak suka main game, apalagi game yg berat-berat, sejauh ini dipake buat nonstop socmed dan selancar web sih memuaskan. Download-download aplikasi juga cepet dan lancar. Gak rugi lah upgrade ponsel kemarin. haha πŸ˜€
Oiyes, karena saya pake Camera NX series, adanya fitur NFC di ponsel ini juga bikin gampang buat transfer foto tanpa perlu wifi dan colok kabel sana-sini. Lumayan kalo misal mo upload hasil jepretan kamera. Dulu, di Galaxy Grand 2 belum ada soalnya.

Sejauh ini, saya sih puas dengan performa dan tampilan dari Samsung Galaxy A5. Buat sebagian orang mungkin dengan spesifikasi ini jatohnya agak mahal, tapi mengingat kualitas dan after-sale service yg selalu memuaskan dari Samsung, jadi menurut saya oke-oke aja. Samsung Galaxy A5 ini available dalam single dan dual SIM. Mine is single SIM.

Kalo kekurangannya… mungkin dari layarnya aja sih yg belum full HD dan layarnya yg sedikit kurang wide, since I’m a wide screen phone lover. Tapi kayaknya kalo itu sih udah jatahnya si Galaxy Note Edge yah :mrgreen:

Berikut Full set dari Samsung Galaxy A5:

Full Set Samsung Galaxy A5

Full Set Samsung Galaxy A5

How how?

Seperti biasa, milih ponsel itu sebaiknya yg sesuai dengan kebutuhan dan budget kita. Dan semoga ulasan ini cukup membantu πŸ™‚

Advertisements

148 thoughts on “Review Samsung Galaxy A5

  1. Pingback: Nadcissism 2015 in Recap | NADCISSISM

  2. mbak suka baca novel nggak?, klo iya minta pendapatnya nih mbak soalnya aku ada beberapa sipnosis naskah fiksi tapi bingung kenapa ditolak melulu ya sama penerbit, ya jadi aku banyak revisi sinopsisnya dan pengen aku kirim ke ph aja siapa tau ada yang minat mengangkat ke film laya lebar,ftv atau sinetron soalnya ngirim ke penerbit ditolak melulu bingung deh jadinya, sinopsisnya liat di endroaldian.blogspot.com dan kasih kritik,saran atau komentar atau apalah mbak ya biar bisa aku revisi lagi agar semakin baik, ok makasih mbak…

    Like

  3. Aq juga cepat panas klo pakai ngenet setengah jam. Dan klo charger dlm keadaan off pun jg malah lebih hebat lagi panasnya seperti megang air panas.
    klo ada yg tahu penyebabnya atw sarannya tolong diinfo yahh 😊 tq sblmnya

    Like

  4. Sepertinya keren nih smartphone. Untuk bentuknya saya suka. Dari segi spesifikasinya juga lumayan walaupun dari segi harga masih kalah dengan smartphone-smartphone buatan China yang ada sekarang ini

    Like

Let's share what you think!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s