Jangan Ada Gadget di Antara Kita

*keluar dari kawah candradimuka*

aaaaggh… gak produktif banget yak belakangan?? :mrgreen: *getokgetoktoyortoyor*.

Okey, jadi gini ceritanya. Kira-kira 1-2minggu belakangan ini saya lagi men-detoks digital-kan si Cemplu. Kenapa? Karena eh karena dia semakin menampakkan dirinya seperti kecanduan gadget. Yes, kecanduan mainan tablet satu itu yg memang mulanya adalah salah saya sebagai emaknya. Jelas salah saya, because kids do immitate, dan asal mula tertariknya dia sama gadget gak jauh-jauh pasti karena sering liat saya berjibaku dengan benda itu. Dia yg awalnya saya liatin video upin-ipin, terus berlanjut dengan video-video anak-anak lainnya, seperti dongeng boneka, nursery rhymes, sampe MV Sugar-nya Maroon 5 pun dia doyan! O_o

Abis dari video, saya ngenalin dia ke games-games semacem Talking Tom, Talking Ben, Game Puzzle Upin-Ipin, apps lagu anak Melodia, dsb. Needless to say ya lama-lama bagi dia hiburan itu jadi semacam kebutuhan tiap hari. Hal itu ditandai dengan girangnya dia kalo liat si tablet. Pernah kita umpetin tuh di dus apaan tau, eh gak sengaja dia ngubek-ngubek itu dan nemu tablet di dalemnya. Sambil ketawa girang, dia pun ngasi isyarat buat ngebuka apps-apps yg biasanya dia liat. Bahkan makin ke sini, gak jarang dia jadi gak sabaran dan cepet bosen dengan tayangan-tayangan di situ. Kalo udah gitu, langsung deh cranky-nya keluar :\ Gak jelas maunya apa.

Well, call me a selfish Mama yg mana kesehariannya gak lepas dari gadget, tapi gak seneng liat anaknya mainan gadget. Belum sampe masalah perkembangan motorik kasar ya, yg paling deket aja dgn ngeliat dia asyik melototin layar aja, saya udah khawatir banget sama kondisi matanya. Duh sayang kan kalo kecil-kecil matanya rusak karena kebanyakan nongkrongin blue screen โ— Apalagi ditambah dengan fakta bahwa baby doesn’t even need screen time. Yes, tambah berdosa lah saya karena udah ngenalin dia ampe hampir candu gini. Oleh karena itu, diputuskanlah akhirnya buat bener-bener mutusin hubungan dia (yg berarti juga saya secara gak langsung) dgn si tablet. Kok cuma tablet? Iya, kalo sama ponsel mah dia gak tertarik buat ngoprek, paling banter dia pake pura-pura selfie ato ngobrol sendiri seolah jawab panggilan telpon *tepokjidat* ๐Ÿ˜†

Jadi, gimana nih perkembangan digital detoks-nya??

Belum bisa dibilang sukses sih, karena kita juga belum nyoba ngetes dengan sengaja menampakkan kembali si gadget ke hadapan dia. Pernah sih, dia gak sengaja liat si tablet lagi di-charge trus langsung girang nunjuk-nunjuk. “Wah..gawat…berarti belum sukses nih”, pikir saya dan suami. Maka, setelah kita alihkan perhatian dia, kita shut down deh tu tablet dan langsung diumpetin sengumpet-ngumpetnya. Kenapa di shut down? biar gak perlu worry keabisan batere, karena kita jg decide buat gak colek-colek tu gadget juga hingga entah kapan. Yah, ampe Cemplu lupa kali ya? Bakal efektif gak sih?

Menurut kami begini, memang di era digital sekarang ini kita gak bisa menutup mata dan telinga anak dari perangkat digital, seperti tablet, ponsel dan gadget lainnya. Bagaimanapun mereka mesti kenal, keluar dari lingkungan rumah pun pasti dia nemuin temennya ato siapa ajalah orang lain yg pake gadget. It’s everywhere already. Makanya gak bisa tuh kayaknya semacem jaman dulu di mana anak megang komputer aja pas SMP. Udah gak jamannya lagi kan kalo dididik kayak gitu, so outdated banget. Tapi kalo dikenalinnya dari batita ya gak bisa dibilang bener juga.

Anak, apalagi di usia batita, rasanya belum ampuh buat kita omongin, “Harus tau waktu ya main gadgetnya, sehari maksimal 30menit. Nah ini udah 30 menit jadi udahan ya besok lagi ya..”. Kalo dibilang begitu, bukannya nurut, yg ada mereka jadi cranky karena merasa kesenangannya dirampas. Mereka belum paham sampai situ. Lah wong kita aja yg udah dewasa, punya dan bisa kontrol, masih sering lupa waktu ngoprek gadget, kan? Ya apalagi mereka, yg mana dipikirannya masih se-simple: aku main, aku senang, aku mau main. Boro-boro deh mikir, “Ini aku main udah berapa lama ya, kayaknya udah kelamaan deh, udahan ah”…gusrak! ๐Ÿ˜€ Selain itu, juga dengan mempertimbangkan efek lain seperti kemungkinan akan telat berbicara, sikap agresif atas the needs of instant gratification, perkembangan motorik kasar yg kurang baik, dsb.

—–

Jadi begitulah… sempet nyari-nyari referensi juga soal ini sih dan nemu artikel Mbak Saz soal Gadget Detox di Mommies Daily. Dan saya ngerasa: Aaa, I’m not alone. She’s been there, done that, too ๐Ÿ˜€ Tapi ya saya setuju juga dengan kita gak bisa nyalahin teknologi atas ini. Perlu diantisipasilah dengan pembatasan dan pendampingan.

Namun, untuk sementara waktu ini, saya kayaknya bakalan stick with the digital detoxification dulu. She’s still too young for this and I need to give her a role model. Dengan cara apa? yaitu, Jangan Ada Gadget di Antara Kita. Karena mungkin sesungguhnya yg perlu digital detox itu bukan dia, tapi kami para orang tuanya. Ya gak sih? Iya, buktinya saya yg sekarang lagi kecanduan window shopping di IG ๐Ÿ˜ฅ *ini mah curhat*

Yah..gak bosen-bosen saya ngingetin diri sendiri: Kids do immitate, however.

And I’d rather have this mess than see her staying with the gadgets:

Advertisements

40 thoughts on “Jangan Ada Gadget di Antara Kita

  1. Berantakan banget๐Ÿ˜‚

    Ah iya Nad, keponakan2ku pun hobi banget main tablet, nonton dvd via laptop, dan tv. Usia mereka bervariasi antara 4-8 thn. Jadi aku nyoba ajak mereka berenang, main apaan aja lah yg penting mereka gak fokus ke tablet dan tmn2nya. :/

    Like

  2. Semoga anaknya nggak kecanduan gadget lagi ya mbak.. ๐Ÿ˜€
    Kasihan kalo masih kecil udah mainan gadget mulu. Matanya nanti rusak, terus ntar gedenya malah nggak mau bergaul lagi saking asyiknya main gadget ๐Ÿ˜€

    Like

  3. Mbak, ada artikel ttg gadget di http://www.parenting.co.id. bener tuh gadget ga boleh sering2 dikasih ke anak. Di sekolahku, ada anak yg sering dikasih gadget oleh ortunya. Mgkn krn ortu itu sibuk, kerja sampai sore, anaknya dikasih main tab n nonton dvd. Efeknya si anak jd terlambat bicara, trus kalo diajak ngomong ga fokus. Anak lainnya yg sering main gadget, matanya jadi minus. Bayangin aja, anak TK matanya minus 4. (=_=”) kasian banget mereka. Oh ya, kalo keseringan liat gadget, anak2 jadi susah tidur. Efeknya besoknya dia jadi cranky.

    Like

  4. anak gw gakpaketablet sama sekali buat maen Nad, eh pake ding buat corat-coret di apps buat gambar. Tapi masih suka nonton film tapi harinya dibatesin di hari tertentu sih..

    Like

  5. Kal anakku juga kecanduan Nad. Kecanduan liat video di hp sm nonton Baymax di tv.. Kalo aku nya lg ga nau diganggu, dia jd ikutan maen gadget.. Aku pernah nulis ttg ini pas challenge EF. Smp skrg masih berusaha ngurangin dikit2..

    Like

  6. Semangat ya Mbak, dinamika yang saya pikir tidak akan mudah, tapi sangat worthy apabila dicoba. Sekali lagi, semangat. Tujuan baik harus dicapai :hehe.

    Like

  7. anak-anak balita memang belum paham hitungan waktu, Mbak. Pengalaman saya, mendisiplinkannya berdasarkan kegiatan aja. Misalnya, setelah waktu main gadget adalah waktunya bermain di luar. Biasanya, lama-lama anak saya akan paham, kalau bundanya udah bilang saatnya main di luar itu artinya waktu bermain gadget sudah habis ๐Ÿ™‚

    Like

    • Ooh yaya, jadi diajak ke aktivitas selanjutnya ya ๐Ÿ™‚ Selama ini dicobanya diajakin baca buku, tapi kalo dia masih liat tabletnya, gak mau pindah hehe Mungkin memang baiknya diajak ke aktivitas di luar ya. Makasi, Mbak! ๐Ÿ˜€

      Like

Let's share what you think!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s