Perjalanan MPASI dan Baby Led Weaning (BLW) – part 1

HAP! I eat the lady bug :D

HAP! I eat the lady bug ๐Ÿ˜€

Kali ini, mari dimulai dengan sedikit cerita tentang MPASI si Cemplu. Cemplu is an easy kids related to eating. Bisa dibilang dia gak ada masalah khusus soal makan, mulai dari gak adanya alergi pada makanan tertentu, pun dia bukan seorang picky eater. Apalagi kalo buah, HAP HAP aja dia mah! ๐Ÿ˜€ Hal ini tentunya sangat menyenangkan dan saya syukuri. Yah, Alloh tahu saya orangnya rewelan dan panikan, makanya mungkin Ia berbaik hati memberi anak yg lancar kalo urusan makanan ini. Karena jujur nih, sebelum dia lahir saya sempet khawatir bakal punya anak yg susah makannya. Saya bahkan sampe nanya-nanya Mama soal eating habit saya waktu kecil, sapa tau ada yg nurun gitu ๐Ÿ˜›

Tentang MPASI sendiri, sebelumnya WHO telah mengatur perihal Infant and Young Child Feeding ini bahwa bayi usia 6 bulan sebaiknya mulai dikenalkan dengan makanan pendamping a.k.a Makanan Pendamping ASI (MPASI). Jadi, selain pemberian ASI, di usia 6 bulan bayi sudah boleh diberi makanan lain, mulai dari puree atau makanan lainnya yg sesuai.
Pengenalan ini terbagi atas 7 aspek, yaitu Age, Frequency, Amount, Texture, Variety, Active/ยญResponsive, dan Hygiene atau disingkat AFATVAH. Nah, karena di sini saya gak akan bahas soal AFATVAH ini, maka untuk info lebih lanjutnya bisa cek ke kultwit AIMI perihal MPASI. Begitu juga dengan resiko-resiko pemberian MPASI dini pada bayi. Terlepas dari ketentuan tersebut, mengenai hal lain di luar kondisi normal bisa didiskusikan dengan dokter anak masing-masing.

Jadi, apa yg mo saya ceritain di sini?
Peralatannya? Bukan…
Resep-resepnya? juga bukan…
Tetapi, proses perjalanannya dan terkait salah satu metode pemberian makan pada anak yg kini sering dikenal dengan Baby Led Weaning (BLW). BLW ini dipercaya sebagai salah satu metode pemberian makan yg kelak akan memudahkan sang ibu dan bayi saat proses penyapihan. Kalo soal peralatan dan resep kayaknya orang lain banyak yg lebih kompleks penjelasannya, pun terkait hal ini juga deng ๐Ÿ˜› But I’ll try for this one. hehe. Sharing pengalaman aja sih intinya ๐Ÿ˜€

Perjalanan MPASI
Cemplu mulai dikenalkan dengan makanan lain selain ASI di usia ke-6 bulan, ya beberapa hari sebelum pas banget 6 bulan sih karena waktu itu lagi di Bandung dan Mama gak sabaran pengen nyuapin dia. Bzzz! :mrgreen: Saya pikir yasudahlah toh tinggal itungan hari doang ke-6 bulan, jadi disuapilah ia kerokan pisang. And of course, she liked it! Dan Mama gak berhenti bilang, “Tuh kan dia suka kan, dibilangin dari kemarin tuh dia udah laper pengen makan, ASI aja udah gak cukup, butuh makan….blablabla”.
Yes, the first problem dalam pemberian MPASI ini biasanya pengaruh dari orang sekitar untuk segera memberi bayi makanan pendamping meskipun usianya belum mencapai 6 bulan. But I don’t have anything to say about it, terserah pilihan orang tua masing-masing. Hanya saat itu, saya dan suami putuskan untuk menunggu 6 bulan sesuai anjuran dari WHO. Lagipula tidak ada kondisi khusus terkait kondisi tubuh dia yg mengharuskan untuk MPASI dini.

Our MPASI Kit

Our MPASI Kit

Awal mula masa pengenalan ini, dia cuma kita kasih 1-2 kali sehari dan itu pun hanya beberapa suap aja. Kita percaya bahwa ASI masih dapat memenuhi sebagian besar nutrisinya. Yah…namanya juga pengenalan kan. Minggu pertama itu kita kasih kerokan pisang atau pepaya dengan jumlah suapan yg semakin bertambah. Mengapa buah instead of serealia? Jawabannya adalah…yg simpel aja dulu dah. HAHAHA. Dulu sih awalnya pengen serealia pertama, tapi kenyataannya kok ribet ya apalagi dia paling cuma makan dikit banget, kagok gitu bikin buburnya. *pemalass ๐Ÿ˜€ Well, bebas lah itu pemilihan jenis makanan. Minggu-minggu selanjutnya di bulan ke-6 ini, MPASI Cemplu adalah puree buah dan semacam bubur serealia yg tingkat kekentalannya masih cenderung ke cair.

Memasuki bulan ke-7, ragam buah, sayur, dan serealia mulai ditambah. Selain itu tingkat kekentalan puree-nya pun lebih kental. Selama itu gak ada masalah pencernaan yg particular, hanya beberapa kali BAB-nya agak keras. Hal itu selanjutnya diantisipasi dengan lebih mengencerkan tekstur makanan dia. Meskipun buat anak katanya gak boleh coba-coba, tapi ya kadang perlu dicoba juga emang ๐Ÿ˜›

Pada usia 8 bulan, Cemplu udah mulai makan bubur tim saring. Kalo gak salah dia juga udah mulai sering dikasi air putih abis makan. Tapi untuk minum dari gelas sebenernya udah diajarin dari dia usia 6 bulan. Saya sendiri memang dari awal ingin agar dia gak ketergantungan sama dot. Jadi kalo air putih dia selalu pake doidy cup-nya dia, paling ASI aja yg pake dot saat ditinggal kerja. Alhamdulillah gak ngalamin bingung puting juga.

Salah satu referensi yg saya gunakan dalam masa MPASI

Salah satu referensi yg saya gunakan dalam masa MPASI

Mulai usia 10 bulan (kalo gak salah) dia beralih ke bubur tim aja, gak pake disaring lagi. Buah-buahan beberapa udah dicoba biar dia makan sendiri. Pada bulan-bulan ini saya berharap di usia 12 bulan mendatang dia udah siap ke table food, meskipun ya itu juga tergantung dianya dan gak bisa dipaksain ๐Ÿ™‚
But surprisingly! Di usianya yg ke 12 bulan, dia melepeh setiap sendok bubur yg kita kasih. Sempet bingung awalnya apa ada yg salah sama rasa/cara masaknya โ“ Tapi kemudian pas saya lagi makan, dia kayak pengen menjangkau si nasi yg saya makan. Iseng saya kasih, eh dimakan dong! ๐Ÿ˜€ haha dari situlah kita coba suapin nasi dan kuah sayur yg ternyata hap hap dia makan. Ternyata si neng udah pengen makan nasi yak xixixi. *girang*
Sejak itulah dia resmi beralih ke table food, tanpa cara masak khusus. Dikasih bubur juga gak mau, kecuali kalo doi lagi gak enak badan barulah bubur yg masuk.

—–

Trus apa hubungannya sama Baby Led Weaning (BLW) nih?? Sebelah mananya penerapan BLW?? ๐Ÿ˜•
Eittss…stay tuned yah! Karena baru tentang ini aja udah panjang banget, maka kita sambung di postingan selanjutnya. See you at Perjalanan MPASI dan Baby Led Weaning (BLW) – part 2 ๐Ÿ˜‰

Advertisements

35 thoughts on “Perjalanan MPASI dan Baby Led Weaning (BLW) – part 1

  1. Walah! Padaha daku sudah siap2 baca ttg blw ternyata to be continued.. boo! Sekar udh ku ajarin blw soalnya tiap megang barang kok masuk mulut. Gilliran makanan diremet2 xD

    Sekar makan nasi tim saring di usia 6.5 bln.. trus nasi tim dipenyet2 ama sendok mulai 2 minggu lalu (8.5bln). Aq yakin ntar pas masuk 12 bulan bisa makan table food, amien!

    Tapi ya itu.. ngajarin buat megang makanan trus dimakan ini masih susah hahahaha… semangat!!

    Like

  2. Wah bagus nih mbak postingannya untuk clueless mom-to-be macam saya hahaha. Nanya dong Mbak Nad, kalo sudah dikasih MPASI di usia 6 bulan berarti hitungannya bukan asi eksklusif lagi ya? Bukannya asi itu dikasih sampe 2 tahun?

    Sori ini nanya tanpa ngecek google dan link nya (bad reader) heuheu..

    Like

    • Makasi, Mbak ๐Ÿ™‚ Kalo menurut saya sih yg dsebut eksklusif itu masa 6 bulan pertama yg memang tnpa tmbahan apa2 selain ASI. Jd stelah itu krna udh mulai dkenalkan MPASI lg jd bukan masa eksklusif lg, meskipun hrs tetep ya masih lanjut ASI nya sampai 2 tahun. Semoga membantu hehehe

      Liked by 1 person

  3. Pingback: Perjalanan MPASI dan Baby Led Weaning (BLW) – part 2 | Nadcissism

  4. Mamam pipi Cemplu.. Hihihi.. ๐Ÿ˜›

    Alhamdulillah Dek Cemplu ngga picky eater yah, Mbak.. Soalnya anak bayi kan belom bisa ngomong, jadi rada susah nebak maunya apah.. Kebayang aku yang pemilih ini dari kecil.. Hiks. :’

    Like

  5. Oh.. ini baru prolog toh? ๐Ÿ˜€
    Jadi inget tadi dpt pasien anaknya susah banget makan. Sampe bingung jelasinnya soalnya belum pengalaman. ๐Ÿ˜ฆ
    Beruntung bgt punya anak gampang makan, Mbak.. harusnya saya suruh pasien konsultasi ke mbak nad ya..

    Like

  6. Pingback: Nadcissism 2015 in Recap | NADCISSISM

Let's share what you think!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s