One Heck of A Week

Ada-ada aja. Yak, kadang hidup itu emang ada-ada aja. Padahal si Aja saja gak Ada-Ada. *apasih!

Okay, in this one I’m going to tell you a drama of a distracted mom. Oh, hidup mindfully itu ternyata not as easy as blink. Apa kabarnya resolusi mindfulness tahun ini? Saya masi sering terdistraksi dengan beberapa instant gratifications yg pada akhirnya bikin keseharian rasanya gak optimal. Even worse, being clumsy. Dan minggu kemarin adalah perpaduan antara being clumsy and desperately clueless.

So, what are they?

1. HP Kelindes Mobil

Haappaahh?? kelindesss??? Yup, you read it, right! hahha drama banget gak sih rasanya pake ditulis? ah biarin!

Jadi begini, pada awalnya di hari Jumat itu pikiran saya lagi agak kacau. Semacam gak bisa memilah what to do in what time. Rasanya nge-blank… dan salah satu penyebabnya adalah poin 2 yang akan saya ceritain kemudian. Intinya adalah pas lagi dianter Ayah ngantor pagi itu, saya nyaku-in si HP di celana. Pas nyaku-in sebenernya udah agak kepikiran, “Ini disakuin gapapa kali yaa, sakunya agak pendek sih tapi cukuplah toh deket ini bentar”. There I went..ngeeengg..

Nyampe kantor, udah ambil sendok mo sarapan baru nyadar, “Eh..HP di mana ya?”. Kemudian panik! Yaiyaalaa HP baru 2 bulanan masaa ilang lagi πŸ˜₯ Dari kantor saya udah gak inget lagi sama sarapan, langsung telepon ke HP Ayah nanyain apakah si HP ketinggalan di rumah. Yang ada suara Ayah menunjukkan kalo dia bete banget sama keadaan itu. So pasti yes, secara pas saya nelpon katanya dia baru aja mau nyuap sarapannya πŸ˜€ Gak lama setelah saya ketemu Ayah lagi sambil terus nelponin si HP yg emang masih aktif, panggilannya ada yg jawab di seberang sana. Alhamdulillah! Dan ternyata oh ternyata, yg nemu untungnya adalah salah satu si Mbak yg kerja di belakang rumah.

Saya baru nyadar kalo Lock Screen HP itu foto kami bertiga, jadi mungkin si Mbak ngeh karena ngeliat ada foto si Cemplu di layarnya. Dan menurutnya, HP itu tergeletak di jalan dan sempet kelindes mobil, awalnya dia pikir itu keypad. No wonder pada awalnya keadaan si HP agak menyeramkan, tapi untungnya yg pecah banyak itu si temperred glass-nya *masih untung*. Setelah dicabut ya beginilah penampakannya.

Damaged Good. *tepuk tangan buat Samsung*

Damaged Good. *tepuk tangan buat Samsung*

Bagian kanan atasnya banyak retak yg ngaruh ke kamera depan. Tapi selain itu, surprisingly fungsinya masih berjalan dengan baik. Oya, yg sedikit disesali adalah pada saa kejadian HP-nya memang gak dipakein case, baru beberapa waktu lalu dicabut dengan alasan pengen lebih ramping. Aaah..coba saja…tapi yasudahlah…

Hikmahnya adalah… pake temperred glass, jangan males pakein case HP, daann…. jangan teledoor!

A little bit disclaimer, tempat jatohnya si HP dari saku saya (yg dodolnya gak kerasa) adalah pengkolan yg sama dengan waktu saya dijambret waktu itu. Ada apa dengan pengkolan, ada apa dengan HP saya :\ It’s just a coincidence anyway~~

2. Anak Demam

Kalo ini sih lebih ke panik ya dan bikin kepikiran terus. Paling gak enak sebagai orang tua adalah ngeliat anaknya sakit, gak nyaman, apalagi ditambah dia belom bisa jelasin ketidaknyamanannya. Jadi ujungnya pas dia rewel, kita kayak main game yg di Eat Bulaga itu.

“Mau mimi?”

“nda maauu” *nangis kejer*

“Mau digendong?”

“nda maaauu” *tambah kejer*

“Mau minumm?”

“…*nangis teriak…”

“Mau apa atuh… mau bobo? yuk bobo yuu…”

πŸ˜₯ πŸ˜₯ πŸ˜₯

Kalo udah kayak gitu rasanya super clueless dan desperate, it even felt like I don’t know how to live a life. Lebay ya? Etapi serius loh itu, bingung. Satu sisi pengen dia berhenti nangis karena kasian kan nangis terus juga cape, tapi ya itu …musti gimana ❓ Jadi intinya Cemplu demam dari hari Rabu Malem sampe Kamis malem masih panas ampe 38,7 dercel hingga akhirnya kita kasih dia Sanmol Drop sebagaimana pesan dokter jaman dulu dia pernah demam. Ngasih obat yg pengennya gak bikin anak trauma, tinggallah teori belaka. Ngeliat pipet Sanmol diangkat aja anaknya udah histeris sambil nutup mulut, pake plester kompres pun gak mau. Kalo udah begini, in the end in parenting, you just do what you gotta do, you know:\ Jadilah dia ngamuk setelah dipaksa minum obat. Tapi setelah itu, panasnya mulai reda.

Hari Jumat dari pagi panasnya reda, yg bikin saya masih bisa ngantor dengan tragedi poin 1 di atas. Bagaimanapun ya saya cukup banyak terdistraksi dengan demamnya dia ini. Ngapain pun kepikiran kalo anak lagi sakit, jadilah mungkin saya ceroboh dan nge-blank. Hari Sabtu panasnya full reda, tapi muncul merah-merah di badannya. Paling banyak tangan dan kaki. Kami pikir roseola, karena si merah-merah baru keluar setelah demam reda. Kalo munculnya pas lagi demam-demamnya kan katanya Campak. Nah tapi, di hari Minggu paginya ternyata badannya mulai anget lagi ke 37.7 dercel. Di situlah saya parno sama DB. Dan dibawalah ia ke dokter.

Alasan kami baru bawa dia di hari ketiga ini juga sebagaimana pesan dokter pas jaman dulu dia pertama kali demam. Katanya tunggu 3 hari dulu, supaya bisa terdeteksi penyebabnya apa. Kalopun dateng sebelum itu, biasanya disuruh dateng lagi setelah 3 hari itu buat cek darah kalo memang panasnya belum reda ato panas lagi. Di dokter dicek darah dan sejauh analisis dokter saat itu, dia tidak menunjukkan gejala DB, hanya virus biasa. Bukan pula roseola infantum karena Cemplu sudah bukan infant lagi. Pun merah-merah itu kata dokter cuma eksantum (bener gak sih gini nulisnya? intinya reaksi akibat si virus itu). Hanya karena trombositnya 122 ribu aja dikhawatirkan itu DB. Tapi kalo besoknya cek darah lagi trombositnya di bawah 100ribu, barulah harus rawat inap karena bisa jadi itu DB. Dan besoknya lagi cek darah, untungnya… bukan DB, jumlah trombositnya naik. *bernapas super lega* Alhamdulillah….

Got you, Kiddo!

Got you, Kiddo!

Untuk demamnya kali itu, dia dikasih puyer sama dokternya, dr. Frieda di RS Evasari. Puyernya itu bukan antibiotik, cuma berperan sebagai anti-virus aja dan gak perlu diabisin. Puyer anti-virusnya apa, saya juga gak tau karena hasil racikan gitu, yg pasti bukan SMADAV campur Norton ato AVG. *apasih garing! :mrgreen: Berkaitan dengan si puyer ini hal baru nih buat saya karena sebelumnya gak pernah ngasih puyer sama Cemplu.

Tanya sama mamak-mamak yahud laktasi, mereka nyaranin buat dicampur ke minuman anak. Jadi, cukup dikasi air putih aja. Karena saya coba rasanya gak pait, jadi ya rasanya tawa-tawar aja emang. Cuma kalo gak ditutup, dia bakal agak ngeh airnya yg putih keruh. Makanya saya pakein botol yg ini: *mihihi ketawa jail*

Dokternya ngasih tahu kalo obat puyer ini sebaiknya gak dicampur sama jus ato makanan/minuman bayi lainnya, karena dia beda dengan puyer probiotik yg fungsinya buat pencernaan anak. Puyer obat kayak gini sebaiknya hanya dicampur air putih saja supaya lebih cepet nyerap juga.

Kalopun mau ditambah cairan pemanis bisa pake Syrplus Syrup yg bisa dibeli bebas di apotek. Karena selama demam kemaren Cemplu tetap lincah dan bisa makan apalagi minum, sebenernya gak terlalu khawatir sih. Hanya saja si merah-merah itu yg sempet bikin rada parno. Dan alhamdulillah di hari Minggu malam pun panasnya sudah reda hingga sembuh sekarang πŸ™‚

Subhanalloh…

Terkadang rasanya seperti ditegur mungkin supaya bisa lebih mensyukuri hidup, nikmat sehat dan waktu, juga barangkali ada janji yg belum ditepati.. *mengingat-ingat*

Advertisements

11 thoughts on “One Heck of A Week

Let's share what you think!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s