When My Kid’s Mad at Me

I instantly remember my mom.

Yahh, hampir setiap kejadian yg berkaitan dengan anak bikin saya inget sama Mama karena satu hal: Oh, gini kali ya perasaan Mama waktu dulu. Termasuk saat anak ngambek ini. Beneran jadi kaca deh, kalo si Cemplu lagi ngambek. Eh, iya sekarang dia udah bisa ngambek loh. Di mana kalo dia ngambek, saya cuma bisa bengong dan pengen ketawa 😀 Ekspresinya itu… priceless. Dan karena saya orangnya juga ambekan, so I say Karma really exists, ha?! HAHA.

Semakin anak tumbuh dan berkembang dari bayi jadi balita, dia juga mulai mengenal semakin banyak emosi. Mulai dari senang, sedih, kaget, takut, kecewa, sampe ngambek. Nah, kalo lagi ngambek ini kebiasaan dia adalah melempar apa yg lagi dia pegang sambil bilang, “eeehh…!” 😡
Tapi sebelum dia lempar, dia liat tangannya dulu ada barang yg lagi dia pegang ato engga. Kalo ternyata tangannya kosong, dia bakal deketin barang yg bisa dia singkirkan, dalam bahasa Sunda istilahnya “ngabalangkeun“, misalnya kursi plastik, ato mainan, apapun. Bahkan kadang geplak orang di hadapan dia (biasanya si orang yg digeplak ini yg bikin dia marah). Lain ceritanya kalo dia lagi megang makanan/minuman, ditumpahkan sudah.

Ngomong-ngomong soal ekspresi yg priceless, saat dia melampiaskan amarahnya, dia nampak seperti orang yg kaget. Jadi, kayak yg kaget sama kelakuannya sendiri yg lempar-lempar barang itu. Makanya saya sering gak tahan buat senyum, yg tentunya diikuti dengan ekspresi dia yg bingung dan lempar barang lagi. It seems like she’s trying to say:what are you smiling at mom? don’t you see I’m angry?” :mrgreen:
Well, reaksi saya itu memang seperti tidak menghargai perasaannya yg lagi kesel sih. Makanya saya mesti lebih melatih poker face saya saat menghadapi keadaan seperti itu. Saya gak mau dong Cemplu mikirnya saya gak menghargai kekesalan dia. Tapi, saya juga gak pengen dia larut dalam kekesalannya dan membiarkan kebiasaan lempar barang atau geplak orang di hadapan dia saat marah.

Jadi solusinya sejauh ini sih, selain berusaha untuk poker face di saat-saat dia melampiaskan amarahnya, terkadang saya sedikit menunjukkan ekspresi seolah kaget. Setelah amarahnya mereda, barulah berusaha mengajaknya berbicara dengan nada yg tenang. Bagi saya, sebaiknya tidak perlu lebay jika anak memukul ato melempar barang saat ia marah. Memang sih itu bukan untuk dibiasakan, tapi kalo saya lebay dengan balik melotot kaget atau langsung menegur untuk tidak melempar ato ngegeplak, saya yakin dia akan semakin terpancing bahkan teriak :\
Karena saya yakin, reaksi yg kita tunjukkan saat dia marah juga turut mempengaruhi pemahaman dia terhadap perilakunya tersebut. Atau bisa saja kan ekspresi kita itu ia jadikan referensi kelak saat dia berhadapan dengan orang yg sedang marah.

Makanya, stay cool dulu sajalah, setelah dia beres liat respon saya baru deh saya bilangin, “Tangannya untuk sayang-sayang yaaa” *sambil ambil tangan dia dan disayang-sayang ke muka saya yg tadi dia geplak*. Setelah itu biasanya saya peluk juga dan diajak ngobrol dia kesel kenapa, minta maaf kalo kitanya gak ngerti maksud dia. Kalopun dia marah karena hal yg memang kita larang, kita jelasin aja kenapa dilarang. Entah sih dia bakal langsung ngerti dan gak ngulangin di lain waktu lain ato engga. Yg pasti ini perlu konsistensi dan pembiasaan biar gak keterusan kalo nanti dia masuk ke lingkungan sosial. Karena setelah dipikir-pikir lagi, di rumah gak ada tuh yg suka lempar-lempar ato mukul kalo marah. Apa liat dari TV ato temennya ya? hm hmm… 😕

Ada saran lain buat ngadepin anak yg lagi ngambek? 🙂

Advertisements

19 thoughts on “When My Kid’s Mad at Me

  1. Sm mak, brusha utk tetp stay cool aja..
    Aku biarin dulu deh dia nangis, mencurahkan perasaannya, nanti kalau sekiranya si kecil udh lega, udh keliatan tanda2 “ma peluk aku ma”, baru deh aku ulurin dua tanhan ke dia.
    O ya..slm kenal ya mak 🙂

    Like

    • Haha iyaya kalo lagi nangis gitu juga digimanain juga ga bakal berhenti. Jadi mending tunggu dia cape aja dl dan tenang. Yg penting kita selalu menunjukkan kalo bagaimanapun kita sayang dia ya, Mak. Salam kenal juga!

      Like

  2. thanks for sharing mak, saya suka kesel kalo anak marah cuma saya tahaaaan sama marahnya reda. anak juga kesel kali ya kalo emaknya marah2 sama aja anak juga manusia. dan pelukan itu sungguh obat yg mujarab untuk memasukkan kata2 bijak 🙂

    Like

  3. Karena saya masih suka ngambek jadi belum bisa kasih saran Mbak :hihi. Ya kita yang ngambek kadang kan ingin dipahami (dan dipenuhi keinginannya :haha), jadi kalau dijelasin tentang kenapa itu tidak bisa agaknya memang jadi jalan yang tepat ya :)).

    Like

  4. aku biasanya mengalihkan perhatiannya. soalnya kalau pas ngambeg ga bisa dikasih tau, makin dibilangin makin jejeritan, lempar2 barang, atau kakinya jejeg2. jadi aku alihkan perhatiannya, dia diem, baru dikasih tau.

    Like

  5. hahaha.. pengen dong ambeknya dianggap exist hihihi.. klo anakku ambek.. aku diemin aja dulu, sampe dia luapin marahnya. nanti klo dah redaan.. aku tny knp, dan aku ksh tau akibat ambeknya itu gmn. anak2 ya ada aja tingkah tumbuh kembangnya. wajar jg sih klo emak kita dulu bingung hadapi kita ha ha ha..

    Like

Let's share what you think!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s