Pilih Ibun… atau “Annih” ?

*this is all note to myself* *sambil noyor pake sikut*

What is one of the biggest fear of a working mom?

Buat saya, salah satunya adalah jawaban atas pertanyaan di judul itu. Ibun… atau “Annih“? (Annih: si Mbak)

Gak akan berani nanya sih, sayanya pun gak sanggup kalo ternyata mulut kecil Cemplu menjawab hal yg sama dengan Razsya di Mom-Lit Rumah Cokelat-nya Sitta Karina. Duh. Bakal mewek dan bisa jadi nekad resign juga kayak si Hannah :\ ๐Ÿ˜ฅ

Well, mempertahankan bonding dengan anak bagi ibu yg beraktivitas di luar rumah (baca: kerja kantoran) seperti saya ini gampang-gampang susah. Meninggalkan rumah beberapa jam selama 5 hari dalam seminggu regularly, membuat adanya kemungkinan si anak bakalan akrab banget sama pengasuhnya. Realistis saja lah, hal itu memang MUNGKIN. Because quantity does matter sometimes. Namun, bisa diantisipasi dengan effort yg lebih besar daripada ibu lain yg nemenin anaknya 24/7. Ini kayaknya yg perlu banget buat ditulis dijidat saya: to be realistic!

Karena kadang saya sendiri juga egois sih, gak terima kalo dalam beberapa hal Cemplu akrab sama Annih-nya. Di satu sisi, saya memang ingin punya anak yg mandiri dengan tidak mengalami separation anxiety kalau ditinggal orang tuanya untuk beberapa keperluan. I don’t want her to be like me when I was little, yg ampe sekolah aja Mama musti keliatan dari jendela, contohnya. Dan itu bener-bener nyusahin Mama di beberapa kesempatan selain itu. Tapi di sisi lain saat anak bener-bener bisa detach dari saya, saya cemburu dan merasa “iii kok segampang itu sih? ๐Ÿ˜ฆ *labil* JADI MAUNYA APA? ๐Ÿ˜†

It’s A Consequence, By The Way…

Sebagai seseorang yg dulu memutuskan untuk bersekolah di Perguruan Tinggi Kedinasan, yg mana setelahnya ada masa ikatan dinas, tentu saya berada dalam kondisi di mana pekerjaan dan anak bukanlah suatu pilihan (untuk saat ini). Dengan kata lain, beberapa tahun lalu itu secara gak langsung saya menyatakan siap untuk menjadi ibu yg bekerja kantoran. So, the only choice left for me is to synchronize them well. Kecuali kalo memang bener-bener gak bisa dikondisikan. Oleh karena itu, pastinya harus siap dengan segala hal yg melekat pada status Ibu Bekerja.

Tapi ternyata menjalankannya tidak semudah itu, gaess! HAHA. Ah tapi, siapapun pasti ada kalanya merasa galau dalam hidup, yekaan? Jadi mungkin…. ya pede aja lah yaaa? :mrgreen: Nah kalo senengnya? BUANYAK! ๐Ÿ˜€

Dan terkait being confident ini saya jadi inget kata-katanya Psikolog Anak dan Keluarga, Mbak Anna Surti Ariani, di suatu parenting classย on how to be confident:

kenali – akui – perhatikan sisi positif

Kenali keterbatasan saya, yaitu soal keterbatasan waktu ini.

Akui bahwa ini memang kekurangan saya. Berdamai dengan diri sendiri. Yaahh, mengakui kekurangan memang susah kadangย ๐Ÿ˜›

Perhatikan sisi positif. Karena terlepas dari segala kekurangan yg dimiliki, menurut Mbak Anna, srtiap orang tua pasti memiliki positive traitsย bag anak. Satu lagi, always talk to her when I’m going to leave.

*****

As a closing…

I guess, no one has everything. It always be winning some and losing some. But losing her love has never been an option. So, to have them all at once we might need an extra effort and patience since nothing will happen smoothly in a blink of an eye.

Any advices?

Or If you were raised by a working mom, please tell me how you feel about that in the comment box below ๐Ÿ™‚

Advertisements

53 thoughts on “Pilih Ibun… atau “Annih” ?

  1. Kalau aku ditinggal mama kerja, Mbak, trus sehari-hari diasuh nenek. Udah nggak ingat lagi dulunya aku seperti apa, tapi kayaknya aku nggak ada masalah terkait bonding dengan orangtua. Menurutku, momen dengan Cemplu bisa di’kejar’ setelah Mbak Nad pulang sampai pergi lagi, trus di hari libur juga bisa dimaksimalkan. Karena kurang lebih mamaku juga seperti itu dulunya.

    Semangat, ya, Mbak ๐Ÿ™‚ niat baik insya Allah akan diridhai oleh-Nya. Salut deh sama Mbak Nad.

    Like

  2. Insya Allah bisa Nad
    pulang kerja manfaatkan banget Cemplu bareng denganmu terus
    aku spt itu dulu, alhamdulillah sampai remaja anak2 masih nempel ke ortu, masih suka nyium2in emaknya

    Like

  3. uuhmmmm…. kebetulan working mom jugaak.. awal2 dulu pernah bingung dan takut juga.. Tapi makin ke sini makin sante aja sih, nad. apalagi si anak udah gede ini dan makin ngerti kan yaa.. jadi kayanya ga perlu khawatir.. every mother have their own style kaan.. in sha Allah anak bakal tetap melekat pada emaknyaa.. semangkaaaaa :*

    Like

  4. Kalau sbg emak2 sih gak bs kasih ide Nad *dikeplak Nadia lagi serius dicandain*

    Aku sendiri trmasuk yang ditinggal mamaku utk kerja. Dulu mamaku itu kerja sebulan sekali baru balik. Memang pas itu akunya dah agak gede. Dah SD. Tapi ya mnrtku sih all back to the person. Kamu sebagai ibu inginnya spt apa. Menjaga keseimbangan antara kerja dan keluarga pasti bisa walau berat. Itu juga bnyk yang kasih masukan kan. Moga segera terjawab masalah galaunya ya Nad.

    Like

  5. Pikiran mommy yang kerja kantor memang susah ya. Banyak sekali pertimbangan yang kudu dilist. Tapi tetep satu tujuannya, biar anak bisa tumbuh dengan baik (*saya ngomong udah kayak ngerti aja ๐Ÿ˜€ ). Sulit juga kalau anak lebih akrab dengan pengasuh dibanding mommynya.

    Like

  6. Bisa Nad. Insha Allah bisa. Tapi emang kerja kerasnya luar biasa *usap air mata campur keringat*
    Masalahnya buat anak-anak kualitas itu yaa kuantitas ๐Ÿ˜ฆ
    Gw sih dulu dibiasain mamah Gw kalo Udah pulang kerja, Mandi -makan-solat langsung pegang anak. Secapek apapun pasti tuh anak langsung dikasih ke Gw. Semangat terus ya Nad!!

    Like

    • aaah mamaah etty, semangaat! iya kuantitas juga gak bisa dipungkiri penting. Aku bahkan pulang kerja gak sempet mandi, solat pun minta ijin dulu wkwkw tapi kalo dianya gak nempel gitu, malah sedih sih hihihi *labil*
      Rempong yg nikmat, iya ga mah?

      Like

  7. Mbak Nadia… kayaknya saya tumben (lagi) deh baca postingannya Mbak :haha. Long time no see (or is it me who was unseen? :lah).
    Pasti bisa, Mbak. Mbak-mbak di kantor saya juga rerata wanita karir tapi mereka sepertinya tiada masalah dengan anak yang memilih dirinya atau pengasuh, mungkin karena sudah ahli dalam membagi waktu dan si anaknya juga sudah kenal betul dengan ibunya soalnya setiap pulang pasti langsung ke anaknya dulu sebelum mengerjakan yang lain-lain, begitu yang saya dengar dari mereka :)).
    Dulu ibu saya juga bekerja, tapi setelah saya SD kelas 5, jadi sayanya sudah lebih mengerti soal itu, dan tentu saja tanpa pengasuh di rumah :)).

    Like

  8. Mamaku ga kerja, ibu rumah tangga saja. Pas kecil dulu kalau aku dan adik2 pulang sekolah ga lihat mama dirumah, pasti kita langsung teriak panggil maaaa, atau klo lihat si mama pakai baju bagus kita pasti curiga mau jalan2 kemana mak. Sampai mamaku komen emang klo dirumah harus pakai baju jelek melulu haha.

    Sorry Nad ga bisa kasih masukan berharga ๐Ÿ˜ณ mengenai bonding ibu bekerja dan anak, paling klo kulihat dari adikku yg kerja, ya tiap weekend meluangkan waktu buat anak. Anak mau ngemall atau maen ke mana ya ikut aja si ibunya ๐Ÿ˜€ .

    Like

  9. Nah kan, mbak nad jago kalau suruh ngeshare begini :3 bermanfaat banget :)) Yang Kenali – Akui – Perhatikan sisi positif adalah solusi terbaik ya mbak :)) kereeeeen deh Mrs.Parenting :))

    Like

  10. Obrolan ga abis-abis nih kalau di kampus Nadia….
    untuk membangun kedekatan anak untuk ibu bekerja itu memang ekstra usahanya. Kalau ga bisa dilakukan setelah pulang bekerja, berarti saat weekend. Memang bakalan kerasa capeeeeek banget, tapi ya seperti yang ditulis itu, selalu ada konsekuensi dari suatu pilihan. tetap semangat ya Nad \m/

    Like

  11. Sy pernah coba 2 tahun pisah sm anak. Sy gak nyaman, anak2 jg gak nyaman. Pdhal min 2 minggu sekali sy pulang. Trus sy lanjut kuliah. Alhasil waktu terbagi lagi. Tambah gak nyaman. Jadi pas mutasi lagi ke tempat lain, anak2 hrs ikut pindah. Biar susah senang bersama.

    Like

  12. Pingback: I’m Ready to Change! ((LAAHH??)) | NADCISSISM

  13. Sebagai anak dari ibu bekerja, aku tetep milih Mama loh, Mbak. Soalnya beliau emang luangin waktu bener-bener, trus ngasih pengertian kalok beliau kerja. Hihihi ๐Ÿ˜€

    Like

  14. Hopefully we already get over the phase. Pilihan tetep bekerja memang ada konsekuensi dan bagaimana kami overcome konsekuensi itu yang penting. Semangat Nad! ๐Ÿ™‚

    Like

  15. Pingback: Dua Tahun: Teruslah Tumbuh dengan Cinta ya, Nak! | NADCISSISM

Let's share what you think!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s