Menyusui Itu Gampang. Yakin?

Gampang gak ya? Sebenernya, kalo kondisinya biasa-biasa aja semacem ASI keluarnya lancar dan tepat waktu, bayinya langsung “pinter” menyusu, dan mental si ibu stabil, menyusui itu emang gampang. Bahkan lebih gampang dari makan sosis sonays yg tinggal LEPP itu! 😀

Cumaaan, ada cumanya nih. Apa jadinya kalo prosesnya banyak hambatan?

Ya wajar! Gak semua proses menyusui itu seindah di iklan-iklan kok. Bahkan puting lecet itu terkadang kerasa lebih nyeri daripada luka sesar, anyone’s with me?

BUT, if you remember that breastmilk is a magical elixir and have this strong conviction to breastfeed your baby, then… when there is a will, there’s a way. Meskipun penuh perjuangan, pastinya bakal dijabanin.

Lain halnya kalo memang setelah diusahakan apapun, ASI si ibu gak keluar. Nah kalo udah gitu yaa, tetep… DON’T WORRY BE HAPPY! 🙂 No one is a failed mama anyway. Since everyone’s not made equal and we can’t fight against God’s will. Whatever it is, do the best way for YOU.

Breastfeeding is one of a phase in raising your kids. Seperti melahirkan normal ato sesar yg merupakan cara untuk melahirkan bayi. If one way doesn’t work out, there must be the other way to do it. Don’t be sorry!

Tapi Tetep ‘kan Menyusui itu gampang, ‘kan alamiah?

Benerrr… tapi saking alamiahnya, dulu saya sempet males nyari info dan ilmu tentang menyusui dan tantangannya. Padahal segampang-gampangnya dan sealamiah-alamiahnya sesuatu, akan lebih baik saat kita mengerjakannya dengan ilmu, kan? Nah, saya jadi inget sama perkataannya dr. Yohmi di event Kamillosan yg lalu. Beliau mengatakan bahwa waktu yg terbaik untuk mempelajari ASI dan menyusui itu ya saat hamil. Soalnya kalo bayinya udah brojol, boro-boro mau browsing belajar sendiri deh dan tentunya udah kepalang capek duluan dari segi fisik dan emosi.

Selain itu, untuk mendukung kebehasilan IMD dan ASI Eksklusif, Ketua Satgas ASI IDAI tersebut menyarankan para mom-to-be’s untuk melakukan 7 Kontak (Pertemuan) ASI. Apakah itu?

  1. Kontak Pertama dan Kedua

Di sini akan dipaparkan mengenai edukasi antenatal, yg terdiri dari pentingnya ASI dan menyusui, fisiologis ASI, dan manajemen laktasi. Edukasi ini biasa diselenggarakan oleh tenaga kesehatan terkait ato event-event di luar kayak kelas edukASI yg dibikin AIMI. Untuk info lebih lanjut soal kelas edukASI dan lainnya bisa follow mereka di @aimi_asi ato cek website mereka.

  1. Kontak Ketiga

Kontak ketiga ini adalah dengan dilakukannya Inisiasi Menyusui Dini (IMD) setelah bayi lahir. Pada saat IMD ini, bayi akan ditengkurapkan di dada ibu untuk ia merayap dan mencari puting ibu. Idealnya hal ini dilakukan selama +/- 1 jam (dalam keadaan normal) untuk meningkatkan bonding ibu-anak. Manfaat dari IMD ini banyak bangeets!

Dan karena kudet, dulu saya cuma dapet 15 menit untuk IMD ini dengan alasan sesar dan takut bayinya kedinginan. Padahal ternyata IMD ini gak masalah loh meskipun persalinan yg dilakukan itu secara sesar. Alhasil, di masa-masa awal menyusui itu saya cukup merasa awkward dengan si bayi karena rasanya gak dapet waktu yg bener-bener cuma berduaan tok sama dia setelah persalinan.

  1. Kontak Keempat

Pada awal masa nifas ini, ibu diberi pendampingan mengenai manajemen laktasi, post natal breast care, tumbuh kembang dan perawatan bayi, perawatan di rumah, senam nifas dini, sampe terapi sentuh (touch therapy). Untuk yg kedua terakhir itu, saya belum pernah dapetin dan gak nyangka banget mestinya dapet sebanyak ini yaaa.. huhu. Blame on kudet!

  1. Kontak Kelima

Kontak kelima ini dilakukan pada masa neonatal, yaitu hari ke-7, dst. Pertemuan ini biasanya dilakukan saat kontrol kesehatan dan imunisasi bayi. Hal-hal yg dilakukan yaitu memonitor keberhasilan menyusui dan kendala-kendala yg mungkin muncul, seperti puting lecet/retak, bengkak, dan hal lainnya yg dapat menimbulkan kesulitan menyusui.

Untuk kontak keenam dilakukan pada hari ke-39 dan seterusnya kontak ketujuh dilakukan setiap pelaksaan imunisasi.

*****

My Own Obstacles:

Adapun beberapa kendala yg saya alami saat menyusui di antaranya,

  1. Manajemen ASIP

Bisa dibilang proses saya menyusui Cemplu berjalan dengan normal dan lancar. Hal yg bikin deg-deg-ser palingan saat si ASI yg baru keluar di H+3 dan minimnya pengetahuan saya soal manajemen ASIP (ASI Perahan). Keteledoran saya mempelajari manajemen ASIP ini berawal dari pemikiran sotil saya bahwa 2 minggu sebelum mulai kerja juga kayaknya cukup deh buat ngumpulin ASIP. Padahal kenyataanya itu kurang bangetlah! Idealnya kan 2 bulan sebelum udah mulai nabung ASIP nadiaaaahhh :\ *dilempar botol ASIP*

Akhirnya ya, kejar tayang banget si ASIP yg saya kumpulin itu dan kalo mo sukses ASIX, mesti kenal sama yg namanya power pumping. *sighSee? How an edukASI is very important to succeed ASIX (ASI Eksklusif).

  1. Puting Lecet

Selain manajemen ASIP yg berantakan, kendala yg pernah dialami waktu itu adalah puting lecet. Duh rasanyaaah… bikin meringis dan takut buat nyusuin. Bahkan kadang tiap liat bayinya mau bangun, saya jadi parno sendiri :mrgreen: Setelah saya pikir-pikir, lecet ini bisa terjadi karena kurang disiplinnya perawatan payudara pada masa kehamilan. Pas hamil dulu, mulai dari Mama sampe ibu-ibu di kantor, banyak yg nyaranin buat bersihin area puting pake baby oil secara rutin. Bersihinnya sendiri bisa pake cotton bud ato pijat-pijat halus. Salah satu tujuannya adalah biar permukaannya elastis sehingga saat kelak sering disusu bayi, kecil kemungkinan untuk lecet atopun retak.

Solusi puting lecet pada saat itu adalah dengan mengoleskan krim karena rasanya udah gak tahan banget. Karena dulu pake Kamillosan dan setahu saya itu gak edible, jadi sebelum bayinya menyusu, puting dilap bersih dulu.

  1. Payudara Bengkak

Meskipun secara rutin disusukan, ada kalanya payudara menjadi penuh dan bengkak. Orang Sunda kadang nyebut kondisi ini sebagai seseraheun. Katanya sih seseraheun ini karena makan nasi yg masih ada cangkang berasnya. But well, who knows…

Saat mengalami ini, yg saya lakukan adalah mengompresnya dengan air hangat dan disusukan lebih sering. Karena bisa jadi pembengkakan ini disebabkan oleh adanya sumbatan di saluran ASI. Biasanya sembuh dalam waktu 1-2 hari saja.

  1. Flat Nipple
Nipple Puller.  Courtesy: eduhealth.ca

Nipple Puller.
Courtesy: eduhealth.ca

Meskipun banyak konselor laktasi yg bilang flat nipple ini bukan hambatan besar dan tetep bisa nyusuin, tapi sempet bikin panik karena flat-nya ini bayi jadi agak kesulitan buat menghisap. Buat ngatasinnya, akhirnya suami beliin saya nipple puller. Yg lucu dari nipple puller ini adalah bentuknya yg mirip pompa asi jaman dulu tapi ukurannya kecil banget karena khusus untuk area puting. Nipple puller ini saya pake menjelang bayi menyusu dan pada saat pertama kali pake itu rasanya lumayan sakit.

Tapi bagaimanapun saya lebih milih pake nipple puller daripada mesti ditarik-tarik sama suster 😥 At least kalo pake nipple puller itu bisa kita kontrol sendiri rasa sakitnya dan bisa sambil cekikikan sama suami karena alatnya yg lucu dan imut. And the silliest thing is, suami sempet ikutan nyoba pake nipple puller ini karena penasaran. Super weird! 😆 😆 Tapi itu bener-bener jadi hiburan banget dikala naik turunnya emosi pasca melahirkan.

Flat nipple ini akhirnya teratasi saat saya mulai rajin pumping di luar waktu menyusui. Seringnya puting dihisap oleh bayi dan breastpump, lama-lama membuat permukaanya menonjol dan memudahkan bayi menghisap di lain kesempatan. Nipple puller pun cuma dipake 2-3 kali sampe akhirnya semua berjalan dengan lancar.

*****

Selain hal-hal lain di atas, melalui pengalaman menyusui kemarin saya jadi ngeh satu hal. Istilah “pinter nyusu” itu ternyata suatu hal yg patut disyukuri. Saat pertama kali melihat respon suster yg melihat saya menyusui bilang, “Wah, alhamdulillah bayinya pinter nyusu ya, Bu”, batin saya, “Emang kenapa, kan tinggal ngenyot doang? Bukannya bayi lain juga bisa ya :\ ”.

Maksud dari “pinter nyusu” ini rupanya adalah bayi tidak mengalami kendala dalam perlekatan sehingga dia bisa langsung menyusu. Makin ke sini saya baca dan sharing sesama busui, ternyata ada pula kondisi pada bayi yg membuatnya kesulitan untuk menyusu. Kondisi itu di antaranya yg disebut dengan tongue tie atau Ankyloglossia. Sederhananya, tongue tie ini adalah suatu kondisi di mana tali selaput bawah lidah yg pendek sehingga bayi sulit menghisap.

Normal Frenulum vs Abnormal Frenulum (Tounge Tie) Courtesy: myhealth.alberta.ca

Normal Frenulum vs Abnormal Frenulum (Tounge Tie)
Courtesy: myhealth.alberta.ca

Tongue tie ini dibagi menjadi 4 tingkatan, mulai dari yg paling ringan hingga mengganggu mobilitas lidah. Solusi atas kondisi ini dapat dilakukan dengan bimbingan konselor laktasi, baik melalui perbaikan posisi perlekatan hingga frenotomi. Frenotomi adalah pengirisan/pemotongan selaput lidah (frenulum). Tapi jangan khawatir, katanya frenotomi ini bahkan lebih ringan dari proses penindikan anak, kok. Hanya saja pastikan frenotomi ini dilakukan oleh konselor laktasi yg kredibel ya!

Fiuuh… panjang juga ternyata tulisannya 😀 *lapkeringet*

Begitulah suka-duka pengalaman menyusui saya yg pertama. Kalo ada rezeki selanjutnya, semoga lain kali bisa lebih sukses menyusuinya. MIHIHI.
Jadi, kesimpulannya menyusui itu gampang gak sih:

It is not easy or uneasy, it’s all about making your best effort for your child.

Salam Nyenyen! ❤

Advertisements

34 thoughts on “Menyusui Itu Gampang. Yakin?

  1. We had gone all the way about breastfeeding Nad. Mulai dari lecet puting yang bikin nangis sampe manajemen ASIP yang subhanallaah bikin pengen nangis. Meskipun begitu, apapun pilihannya there’s no such thing as a failed Mom. Every mom is great and the best mom for her baby. Agree with you on that.

    Like

  2. ibu-ibu zaman dulu pun mengalami beginian ya mbak. soalnya pas saya punya bayi pertama kali tetangga saya yang udah jadi nenek bilang gini, “nah, sekarang ngerasain kan sakitnya atas-bawah.” haha… saya cuma bisa mringis-mringis mengiyakan.

    Like

  3. duuhh perjuangan banget itu breastfeeding , had a few problems.padahal selama hamil rajin cari2 info banyak baca buku dll tetep prakteknya sampai duuhhh berdarah2 istilahnya T_T nangis nahan sakit, my breasts were sore and my nipples were sensitive, lecet sampai kulit putingku ngelupas and nempel di bibir Bazyl belum lagi tentang kejer2an mompa asi dan manajemen asi sendiri. it took a lot of WORK !! but its getting easier all the time..intinya sama kaya belajar bahasa practice make perfect ahahahaha

    Like

  4. Mbak, saya terharu baca ini, dulu berpikir kalau ibu saya apa ada kesulitan ya saat menyusui saya? :huhu. Pun kalaupun ada, pastinya si ibu sudah rela bersakit-sakit supaya bisa menyusui saya anaknya, sehingga sekarang saya bisa tumbuh besar dan baik. Waa kasih ibu kepada beta memang tak terhingga sepanjang masa ya Mbak :huhu.

    Terima kasih sudah berbagi, Mbak. Saya jadi banyak belajar, hitung-hitung persiapan :hehe. Menjadi ibu menyusui memang banyak dinamikanya ya Mbak :hehe.

    Like

  5. mudah? kalo dibilang mudah ya mudah, dibilang gak mudah ya gak mudah. hanya 2 kata yang bisa kuberikan: PENUH PERJUANGAN!

    aku juga seperti kamu, nad: meremehkan. “toh menyusui adalah hal yang alami, kan?” ternyata tak semudah teori yang ada. sudah bidanku pro sufor, gak kena IMD, gak diajarin menyusui, wes tah, sebagai newmom yg ingin menyusui, aku bener2 kelabakan. justru yg ngebantu malah temen satu kamar yang sudah melahirkan beberapa anak.

    berhubung temen2ku banyak yg mendukung perjuanganku, dan diriku emang ngotot untuk ASI, ya begitulah. Alhamdulillah bisa melewati segala drama yang ada sampai akhirnya bisa full ASI.. itu benar2 perjuangan *elap air mata*

    and yes! breastmilk is a magical elixir, indeed 😀

    Like

    • Sama, Mbak..klinik bersalinku dl ternyata gak gitu pro ASI juga. Bener-bener learnt the hard ways haha Respon pertama pas ASI belum keluar itu ternyata gak semudah teori ya dan perlu banyak-banyak baca juga hihi
      Untungnya ada support group yah, selamat selamat! 🙂

      Like

  6. wah.. informatif sekali. saya termasuk orang yang menganggap menyusui itu alamiah jadi ga cari info apa-apa dulu. haha..

    untung bayi saya “pinter nyusu” (baru tau nih artinya), ASI lancar.. kyknya sih saya ga terlalu masalah soal menyusui. Paling kadang-kadang pegel. Alhamdulillah 🙂

    Like

    • Alhamdulillah gak ada masalah ya 🙂 Tapi bisa jadi juga karena kita memandangnya alamiah, trs gak kepikiran yg aneh2 jadi ya jalan aja. Kalopun ada hambatan macem pegel itu tadi juga mikirnya wajar aja, resiko alamiah menyusui dan pantang menyerah 🙂

      Like

  7. Salam persaudaraan dari flat nipple hahahahaha! Bener nih, semua orang selalu bilang kalau melahirkan itu harus siap siap nanti begadang. Tapi ga ada yang pernah bilang kalau harus siap-siap dada bakal bengkak dan flat nipple bikin lecet. Rasanya lebih syur daripada cuma sekedar begadang

    Like

    • hahaha tos!
      iya bener, kirain gak sakit semacem itu ya, tp biasanya sih lecet gitu di awal doang. Mungkin krna kulit putingnya blom biasa kali ya. Tapi kalo aku lebih gak kuat begadangnya sih daripada lecetnya 😥
      Eh mbak anggun sudah lahiran tah? waaah, selamaaatt!!

      Like

  8. Kalo menurut aku menyusui itu hal yang alami tapi ilmunya perlu dipelajari. Dulu udah siap banget mau nyusui tp ternyata anak tongue tied. Jadi payudara dan puting ini bermasalah terus, dari mastitis sampe bedarah dll dll… alhamdulillah sukses hehhehee. Alhamdulillah…

    Like

Let's share what you think!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s