Uber: ‘Naksi’ Rasa Mobil Pribadi

Ada yg udah kenal Uber Taxi Jakarta? Uber ini merupakan penyedia moda transportasi dalam kota yg operasionalnya udah pake sistem online sebagaimana yg lagi happening di zaman serba edan canggih ini. Buat sejarah company-nya di Jakarta sendiri saya kurang ngerti sih ya, cuma awalnya kenal sama moda satu ini tak lain adalah dari rekomendasi temen. Dari referral-nya dia jugalah saya dapet free rides Rp150 ribu! makasi yo, Sha (raishayue) ๐Ÿ™‚ Makanya, pas Senin kemarin abis ngantor ada acara di bilangan Sudirman, saya putusin buat nyoba si Uber ini.

Senin itu, saya cuma punya rentang waktu 1 jam dari bubaran kantor buat dateng ke suatu event. Satu jam termasuk waktu buat mesen secara online itu tadi. Awalnya mo pake GoJek gitu, tapi oh tapi kayaknya saya belum berjodoh sama si GoJek. Selama ini pesen buat kurir ato transport kok ya ga dapet-dapet driver mulu ๐Ÿ˜ฆ Syediih… Karena waktunya mepet, yodah banting stir ke Uber lah, plus temenpun selama ini kalo pesen konfirmasinya gak pernah lama dan selalu dapet driver.

Trus kenapa gak naek Transjiketi aja, Sis?

Kalo lagi gak buru-buru sih hayu. But once again, I only have one hour. Sangsi rasanya kalo mesti nunggu Transjiketi yg mana pengalaman saya selama ini datengnya selalu only God knows :\

Nah, perkara dateng saat kenyataan sinyal ponsel di kantor itu buluk banget. Dih! โ— Karena saya udah install apps dan registrasi di hari sebelumnya, pas mau bikin order ini masuk ke apps ga bisa. Sekalinya bisa itu cuma ampe nentuin pick up location ama destination-nya, belom ampe ngitung estimated fare. Jadi saat itu, awalnya saya gak tahu order saya masuk apa engga, boro-boro ngarepin notifikasi dapet driver. Karena ketidakjelasan itulah saya pikir naik ojek ato taksi biasa aja kali ya. Nawar-nawar abang ojek deket kantor juga jauh banget harga yg dia tawarin dengan estimasi saya. Cuss lah pake taksi jadinya.

Pas masuk si taksi dan saya sebutin tujuannya, abang sopirnya belagak gak ngerti jalan. Padahal itu Sudirman loh cyiin, masa sih Pak, ga ngerti :\ *tepokjidat* Dan karena saya gak tahu juga lokasi precise-nya di mana, saya jadi hopeless. Nanya ada GPS apa engga, katanya belom dikasi. Dan gmaps sayapun nggilani gak bisa dibuka karena sinyal yg jelek itu (ini di JKT apa di mana sih sebenernya. LOL!). Tapi untungnya, gak lama dari taksi jalan ada telpon masuk. Dan yg nelpon adalah… JENGJENG… sopir Uber. Dia bilang udah nunggu 10 menit. BOKK! :mrgreen:

Girang, saya pun minta turun taksi dan prefer milih Uber buat jemput saya di lokasi sekarang ini. Kenapa gak lanjut aja kan sama-sama taksi? Soalnya kali ini abang taksi-nya lagi gak bisa diandelin, pun saya mo pake free rides 150ribu tadi biar gak perlu ngeluarin duit lebih banyak. muhahaha ๐Ÿ˜†

Pas lagi nunggu Uber-nya dateng, saya baru ngeh, “Eh, tadi ordernya masuk ya โ“ ” Apa jangan-jangan culik?? *hih,GR!*

Saya coba buka apps, ternyata udah ada sinyal dan muncul keterangan nama driver, plat nomor, jenis mobil, dan lokasi mobilnya di peta. huhuuy! Buat mastiin yg tadi nelpon beneran sopirnya, saya coba telpon dari apps pun nomornya beneran sama dengan yg nelpon saya tadi. Okesip, Bismillah! Dan pada akhirnya, saya bisa sampai tepat waktu di tujuan. Kondisi mobil dan pelayanan sopir pun bisa dibilang oke.

Kondisi dalam Mobil Uber Taxi Jakarta

Kondisi dalam Mobil Uber Taxi Jakarta

Kelebihan Uber Taxi:

1. Konfirmasi driver termasuk cepat, gak ada policy refuse order. Jadi, insya Alloh dapet sopir.

2. Uber Taxi Jakarta terdiri dari UberX dan Uber Black. Yg membedakan keduanya adalah base fare di mana UberX itu Rp3000,00 (+ Rp300,00/menit atau Rp2.001,00/km) dan Uber Black Rp7000,00 (+ Rp500,00/menit atau Rp2.850,00/km). Berdasarkan pengalaman temen, pas dia gak dapet UberX, dia dapet mobil yg Uber Black dengan tarif UberX. Jenis mobil untuk UberX ini semacem Toyota Avanza, Daihatsu Xenia, dan Suzuki Ertiga. Sedangkan untuk Uber Black tersedia Toyota Innova, Honda Freed, dan Hyundai Sonata.

Senin kemarin pas dapetnya Honda Mobilio kalo liat base fare-nya sih masuk yg UberX, karena ordernya memang UberX. Tapi gatau deh dia sebenernya masuk UberX apa Uber Black ๐Ÿ˜›

3. Clear Pricing dan Cashless. Kita hanya membayar sesuai argo, dan karena cashless juga jadi setiap bill akan masuk ke tagihan Kartu Kredit. Jadi pas turun kita sama sekali gak bayar apa-apa. Bill langsung dikirim ke email yg kita daftarin. Kalo punya nominal free rides ya otomatis dipotong dari itu. Ini cucok banget buat yg ga bisa nawar ato bingung ngasih tips.ย Tapi dengan cashless ini juga, Uber Taxi bisa dijadiin pilihan saat kita perlu antar/jemput keluarga, relasi, ato klien yg gak mungkin kita titipin ongkos. HEHE.

4. ย Reliable Pickups. Perjalanan driver dari pas mulai jemput sampe nganterin kita selalu terlacak di maps aplikasi. Kalo sinyal ponsel kita butut (kayak saya kemaren ๐Ÿ˜ฆ ), gak perlu kuatir karena masih ada ponsel abangnya yg selalu on jaringannya. Jadi bisa dibilang cukup aman, baik untuk perjalanan kita sendiri maupun buat antar/jemput orang lain. Kita sebagai pemesan bisa liat pergerakannya secara real time di apps Uber.

5.ย Feedback Customers and Drivers. Setelah order accomplished, baik driver maupun customer bisa saling memberi bintang rate di aplikasi ini. Feedback ini berguna banget buat liat kredibilitas driver di setiap order yg kita buat.

Feedback Matters Uber Taxi Jakarta

Feedback Matters Uber Taxi Jakarta

Kekurangan Uber Taxi:

Cashless ini juga bisa jadi salah satu kekurangan dari Uber. Karena terintegrasi dengan tagihan kartu kredit, jadi yg bisa pake jasa ini cuma yg punya kartu kredit aja. Hal ini juga terkait dengan registrasi di awal yg emang mesti masukin nomor dan kode VCC kartu kredit. Saya aja numpang pake punya suami ๐Ÿ˜›

How to Star Uber Taxi?

Download Uber Apps di Playstore

– Setelah Install, isi data profil mulai dari nama, alamat email, no. ponsel, dan nomor kartu kredit beserta VCC-nya.

How to Order a Ride?

– Masuk ke aplikasi

– Tentukan Pick Up Location

– Pilih jenis Uber Service: UberX atau Uber Black, kemudian request!

– Sebelum request juga kita bisa liat estimated fare-nya juga.

Kalo kamu mo nyoba ngUber dan mau initial free rides Rp 150.000,00 bisa banget loh pake kode referral akyuuh! โค

Kode Referral Uber Taxi Jakarta

Kode Referral Uber Taxi Jakarta

Setelah registrasi, bisa klik MENU, kemudian masuk ke PROMOTION dan masukkan kode referral berikut:

nadiak335ue

Voila! You get an IDR 150K Free Rides!

Kamu juga bisa dapetin 1 kali Free Ride senilai Rp150.000,00 kalo orang lain masukin kode referral-mu kelak. Keterangan free ride dari orang kedua iniย bakal muncul setelah orang tersebut melakukanย 1st free ride mereka.

Info lebih lanjut tentang Uber Taxi Jakarta ini bisa ceki-ceki ke website mereka ato follow mereka di @Uber_JKT. Overall, dari pengalaman kemarin rasanya pelayanan yg mereka berikan memang cocok dengan tagline mereka: Everyone’s Private Driver. Semoga bisa dipertahankan ya!

Jadi, ada yg mo nyoba ngUber juga? ๐Ÿ™‚

Advertisements

43 thoughts on “Uber: ‘Naksi’ Rasa Mobil Pribadi

  1. Sampai sekarang belum pernah pakai. Belum ada install apps nya juga. Hehehe. Semoga kasus dengan pemerintah segera beres ya. Membantu taxi model gini.
    Tadinya mau tanya gmn sistem bayarnya kalau kurang saldonya d apps. Ternyata lgs ke kartu kredit ya. Hmmm.

    Like

  2. Kalau uber disini belum pernah pake tapi waktu masih di sf kalau abis grocery banyak n males naik bus ngandalin uber plus bisa nyediain carseat dan cemilan buat anak ( walau cuma coklat kecil doang si ) ๐Ÿ˜…

    Like

  3. Terlepas dari masalah yang memang kini sedang mendera transportasi berbasis online, lebih spesifik lagi Uber, ini memang alternatif bangetlah bagi masyarakat Jakarta yang mencari sarana transportasi yang murah, memadai, dan nyaman! Memang kadang keamanan agak jadi bikin hati was-was, sih, tapi sejauh ini pengalaman saya menumpang Uber sangat nyaman dan aman, serta bayarnya juga jadi murah banget :haha. Sayangnya saya belum punya kartu kredit jadi belum bisa pakai Uber sendiri :hehe, paling menumpang teman kalau kita ramai-ramai hangout atau makan siang :hehe.

    Like

    • Justru gak rempong sama sekali krna gak ngeluarin uang. Kayak dijemput sopir pribadi aja. Mungkin tg dmaksud rempong cara pesennya ya? Overall sama kayak transport yg pake sistem online lain kayak Gojek, grab taxi/bike ๐Ÿ™‚

      Like

  4. Enak juga ya mesen taxi pakai aplikasi, jadi ga perlu nunggu lama di pinggir jalan, apalagi kalau pulang dari rs kalau mau nyetop taxi susahnya minta ampun, taxinya banyak tapi penuh terus, kapan2 saya juga mau coba ah..

    Like

  5. Wuhuuuhuhu keren ya uber ini ๐Ÿ˜€ makin canggih aja gitu ๐Ÿ˜€ tapi masih ada masalah gitu kan ya kayaknya uber ini? ._.

    Dulu pertama kali denger berita uber, aku kira berita badminton -_- setelah dibaca, kok nggak nyambung -_-

    Like

Let's share what you think!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s