So, How was life?

How was life? adalah pertanyaan favorit saya kalo ketemu temen lama. Satu pertanyaan yg mencakup semua: care-basabasi-kepo 😀 Melalui pertanyaan itu pula biasanya discreetly akan terjawab kenapa lawan bicara kita kurusan/gemukan, masih single/udah mau nikah, kapan program hamil lagi, ato cukup dulu punya anaknya, sort of sensitive questions. Jadi gak perlu ditanya specifically, lawan bicara juga bakal cerita dan tentunya mereka bisa lebih bebas milih what to say or not to say without being offended.

Well, ngomong-ngomong soal life, so…how was life anyway?

I guess this blog is running in a slow pace now. Sekarang di waktu luang saya lagi seneng streaming Return of Superman! HYAHAHA :mrgreen: Dulu pas awal-awal reality show ini keluar dan ngalahin rating-nya Running Man, saya sempet keki berat. Dih, apa serunya sih nontonin bocah sama bapaknya :\ Tapi setelah ditonton, kok rame juga yak dan ketagihan. LOL karma got me.

Jadi ceritanya pas libur lebaran kemarin, saya ngintipin adek ipar yg lagi nonton ini dan magically Cemplu pun anteng ngikut nonton sambil bilang, “Baayii, baaayiii!!”. Ya begitulah respon Cemplu kalo liat bayi/balita. Padahal mah ya dibanding anak-anak yg di RoS itu ya dia lebih bayi 😛 Yang saya suka dari nonton RoS ini adalah melihat fakta bahwa om-om ganteng korea pun sama frustasinya tatkala menghadapi anak mereka kalo lagi berulah. MUAHAHA.

Kegiatan-kegiatan mereka juga  menginspirasi, terlebih usia Cemplu di bawah para balita-balita itu. Sejauh ini saya dapet insight secara langsung mengenai parenting, kayak bagaimana menanamkan kebiasaan makan yg baik, ngajarin pake baju sendiri, ngajak mereka grocery shopping, hiking, dsb. Semacam gambaran kalo-kalo nanti saya mo ngajarin suatu hal atopun ngajak mereka berkegiatan. Gambaran bagaimana prosesnya bakal berlangsung, rempongnya, respon mereka, dan tindakan kita terhadap respon mereka tersebut.

Faktanya yaaa… handling kids has never been easy, but fun! And uneasy means uneasy, so maintain your expectation well, parents 😀 Nah di antara keempat balita RoS ini yg jadi favorit saya adalah Choo Sarang, anaknya atlet Choo Sung Hoon dan model Shiho! ❤

Courtesy: allkpop.com

Courtesy: allkpop.com

Entahlah, mungkin karena anak sendiri cewek, jadi rasanya asyik nonton kesehariannya Sarang sambil merhatiin kebiasannya yg possibly bakal dilakuin Cemplu suatu hari nanti. Kalo Jion mungkin karena dia masih baru di reality show itu, jadi belum terlalu keliatan karakternya. Sedangkan si Sarang ini cutie achiever-to-be banget, lucu ngeliat wataknya yg kompetitif dan lahap ⭐

Selain lagi seneng nontonin RoS, saya juga lagi amazed sama kemampuan babbling Cemplu. Highlight perkembangan di usia 19 bulan ini adalah kemampuan bicaranya yg mulai meningkat. Masih kata per kata sih, tapi dia udah bisa ngasih jawaban yg “nyambung” sama pertanyaan kita. Kalo kita ngomong ngasih tau sesuatu pun dianya merespon, seperti mengulang kata inti, dan mengeluarkan ekspresi yg sesuai dengan kalimat itu. Misal, kita bilang, “waah adeknya jatoh ya, bangunin adeknya sama Cemplu”. Respon dia adalah mengulang kata “jatooohh,,,anuuuunnnn (banguuun)” sambil bantuin si anak yg jatoh itu.

Kalo nonton sesuatu pun dia udah ngerti dengan apa yg terjadi di film/video yg dia liat. Pun saat ceritanya mencapai klimaks dia suka tepuk tangan seolah ngerti “kick” dari jalan ceritanya di situ. Misal di filmnya lagi pada makan, otomatis dia akan berujar “maaamm…” sambil nunjuk-nunjuk ke layar. Saat di film orang-orangnya nangis dia pasti langsung bilang, “aaniiisss…cediiiiihh” sambil menunjukkan ekspresi prihatin. Dan kalo kita suruh dia meragain sedih dan nangis, dia langsung meragain nangis pura-pura dan bilang “cediiih” dengan tindak-tanduk yg kocak banget.

Ah, rasanya saya pun harus lebih berhati-hati kalo ngasih tontonan dan menjaga agar apa yg dia lihat itu baik. Kalopun dia melihat sesuatu yg masih di luar nalarnya, saya harus mulai memberikan jawaban yg simplelogical, dan rerus mendampingi. It’s getting more challenging, huh, kids? 🙂

Untuk satu kalimat penuh dia masih belum bisa, kalopun dia paksain yg keluar dari mulutnya adalah “yipiyamisndfshi“. Entah bunyi persis kalimatnya gimana, yg pasti itu kedengerannya lucu banget! HAHA.

So yeah, that has been my life lately. Dengan Cemplu yg udah mulai ngerti dan bisa diajak ngobrol ini entah kenapa rasanya lebih mudah bagi saya untuk “akur” sama dia. LOL, emang dulu gak akur?? :mrgreen: Ye akuurr pan emaknya…. maksudnya jadi lebih bisa bersabar gitu dalam meng-handle dia *cailah*, terlebih saat dia gak mau diatur. Maybe I’ll post another post about it later 😉

Eh di sini ada yg suka nonton Return of Superman juga gak sih? Favortmu yg mana 🙂

Advertisements

9 thoughts on “So, How was life?

  1. Aku suka semuanyaaa. Dulu awal-awal cuma suka si kembar (baik kembar dua juga tiga). Tapi makin kesini makin suka sama semuanya.

    Awalnya aku gak suka Sarang & Haru yang manja (atau dimanjain? hehehe). Eh, sekarang udah gede malah jadi mandiri dan manis. Belajar satu hal (dari banyak hal yang patut dicontoh juga) dari tontonan ini, ternyata anak itu bisa berubah apalagi berubah menjadi lebih baik atas bantuan dan kegigihan orang tuanya 🙂

    Aaahh.. Jadi cerita panjang lebar. Hhehehe. So how’s life Mbak Nadia? 😀

    Like

Let's share what you think!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s