Cantik-Cantik Mabokan

Sedikit lucu saat beberapa hari lalu, saya nanya Cemplu pas pulang dari jalan-jalan. Ditanya soal jalan-jalan tersebut, jawaban dia gak pernah jauh dari kata “utah” alias muntah. Jawabnya gak sambil sedih apa gimana sih, justru lucunya dia jawab dengan semangat: “iyaaa, utaah!!” (iyaa, muntaah). Selain lucu karena dia udah bisa jawab pertanyaan properly, agak sedih juga karena kok ya yg diinget dari jalan-jalan malah si muntahnya 😦 Dari situ saya mikir jangan sampe dia kapok berkendara karena takut bakalan muntah.

Cemplu nampak punya motion-sickness sejak usia 12 bulanan. Sebelum usia tersebut, kalo diajak berkendara gak pernah ada masalah sama sekali. Pas pertama kali mabuk perjalanan itu, saya pikir emang dianya lagi gak enak badan aja. Tapi pas kesempatan selanjutnya ternyata muntah lagi. Duh, masa jadi CCM sih nak, pikir saya. Cantik Cantik Mabokan :mrgreen:

Nah, karena kalo naik kereta dia gak pernah muntah, awalnya saya ngira dia mabuk perjalanannya kalo naik mobil aja. Rasanya cukup umum lah orang mabuk perjalanan saat naik mobil. Selain karena bau AC yg gak cocok buat indera penciuman beberapa orang, ada juga hal lain yg bikin orang mabuk kalo naik mobil. Ya bau kursinya, ya ruang geraknya yg relatif sempit, dsb. Etapi pas diajakin naik bajaj yg berangin, so free, dan menyenangkan buat ibunya pun Cemplu muntah juga. Bahkan sekarang kalo ditanya soal bajaj, Cemplu selalu jawab begini:

Ibun: Eh itu ada bajaj, Cemplu pernah kan ya naik bajaj?

Cemplu: Iyaa, utaaaahh..utaah! (muntah)

Ibun: Muntah? waah, muntah apa waktu itu?

Cemplu: Jiiuuusss..utaah.. (jus.. muntah)

Ciyan kan… 😆

Akhirnya saya berkesimpulan, fix deh ini motion-sickness.

Menurut sebuah sumber, motion sickness alias mabuk perjalanan ini disebabkan oleh gerakan kendaraan yg menimbulkan ketidaksinkronan sistem vestibular yg ada di telinga bagian dalam dan rangsangan visual si penumpang. Sistem vestibular ini biasanya mengatur keseimbangan tubuh. Jadi tiga hal yg tentang motion sickness ini adalah gerakan, keseimbangan, dan penglihatan. Gimana proses munculnya lebih jauh mah cari dari sumber lain aja lah ya, saya belum mampu menjelaskannya secara medis, punten 😛

Pemicu Motion Sickness:

1. Panas, terutama pas lagi silau terik-teriknya.

2. Macet, biasanya pergerakan mobil jadi endut-endutan.

3. Pakaian yg kurang nyaman.

4. Perut yg kosong/kekenyangan.

5. Membaca/menonton video selama perjalanan.

6. Jalan yg berkelok-kelok, tidak rata sehingga banyak menimbulkan guncangan.

Antisipasi Motion Sickness ala Ibun Cemplu:

  1. Sebelum berangkat, sering-sering komunikasikan pada anak tentang perjalanan yg akan dilakukan. Make it sounds good! Biar dia gak sutres.
  2. Beri makan anak secukupnya, jangan biarkan perutnya kosong. Tapi hindari makanan yg bikin eneg dan perut panas.
  3. Oleskan minyak telon pada perut anak supaya hangat atau Essential Oil (bagi yg menggunakan) pada jempol kaki.
  4. Bawa bekal camilan favorit si kecil, semacam buah potong, puding, cake halus/bolu kukus, jus, dan air mineral (wajib!).
  5. Ajak ngobrol si kecil selama perjalanan atau nyalain lagu kesukaan dia.
  6. Boleh banget bawa mainan kesukaannya 🙂
  7. Pastikan pakaian yg digunakannya nyaman, tidak panas, dan menyerap keringat.
  8. Dudukkan anak di tempat yg tidak terlalu terasa guncangannya, atau yg dapat melihat pemandangan di luar.
  9. Jangan arahkan AC ke arah si kecil.
  10. All in all… make them comfortable ❤

Sejauh ini sih yg paling ampuh bikin dia gak muntah dalam perjalanan adalah dengan membuatnya tertidur! 😎 Jadi lebih baik memilih waktu perjalanan yg bertepatan dengan jam tidur anak. Dan biasanya emang anak bisa tidur kalo mereka nyaman kan. Jadi ya sebisa mungkin dibikin nyaman aja, baik itu posisi duduknya, kondisi badannya, juga mood-nya. Pengalaman sih kayaknya agak susah ya kalo bepergian dalam kondisi buru-buru. Karena kalo dalam keadaan buru-buru biasanya si anak gak siap dan malah jadi gak nyaman dalam kendaraannya.

Terkait Cemplu dan mabuk perjalanannya ini memang tidak selalu terjadi, tapi cenderung sering. Muntahnya yg jarang, nah gejala-gejala pusing dan pucetnya itu yg sering. Gak jadi muntah karena alhamdulillah keburu nyampe. Makanya saya belom berani bawa dia Jakarta-Bandung-Jakarta pake travel. Macetnya ituloh, takut dia gak kuat dan gak bisa request melipir rest area 😦 Kecuali kalo pake mobil pribadi sih ya bisa diatur mau berhenti tiap rest area juga ayok 😀 Dan biasanya si motion sickness ini cenderung dateng kalo bepergian di siang hari. Kalo bepergian malem, biasanya adem-adem aja. Ini terkait cuaca juga kali ya, kalo panas terik silau terus macet gitu juga dia gak ngerasa nyaman.

Jadi sejauh ini kereta masih jadi pilihan buat ke Bandung bareng anak. Gak ada macet, pun di dalemnya luas bisa jalan-jalan kalo lagi bosen mehehe. Kadang kalo ada penumpang anak kecil lain, mereka suka saling sapa, liat-liatan, bahkan ngobrol entah apa cuma mereka yg ngerti. Service on train-nya pun cukup memuaskan dan ramah banget. Dulu pernah pas Cemplu rewel, kita ditawarin buat ke restorasi buat menyepi. Di sana kita bisa liat aktivitas para pramugara dan pramugari kereta yg lagi nyiapin pesenan makanan dan minuman. Bisa makan di situ juga sih kalo liat lay out-nya yg mini cafe, ya namanya juga restorasi 🙄

Mungkin ke depannya, semoga PT KAI bisa membuat kereta lebih children-friendly lagi dengan menyediakan jajanan cemilan anak yg sehat atau pengadaan souvenir perjalanan berupa mainan kecil, apalagi kalo sampe ada nursery room untuk sekedar ganti diaper bayi yg gak mungkin dilakukan di toilet. *ngarepdotcom* :mrgreen:

Harapan soal mabuk perjalanannya Cemplu ini, semoga aja bisa hilang sesegera mungkin seiring pertumbuhannya. Karena katanya ini bisa ilang kapan aja. Ada yg punya tips-tips lain mengantisipasi anak yg mabuk perjalanan jugakah? 🙂

Advertisements

39 thoughts on “Cantik-Cantik Mabokan

  1. Hiyaa… dulu saya waktu kecil juga suka banget mabokan Mbak, jalan menikung sedikit pasti langsung muntah-muntah, tapi sekarang-sekarang malah paling suka duduk di kursi paling belakang tempat guncangannya makin terasa, jadi heran, apa gejala mabok darat ini menghilang seiring umur, ya? Tapi ada juga beberapa teman yang setelah dewasa pun masih mabok, jadi bingung :hehe :peace. Anyway semoga Cemplu cepat hilang gejala maboknya supaya perjalanan bisa lebih dinikmati, soalnya perjalanan itu seru banget!

    Like

  2. Suka kasihan kalo lihat anak kecil muntah, ga tega aja karena pasti rasanya tersiksa banget *pengalaman pribadi kecilnya tukang muntah :))). Terakhir aku muntah naik kendaraan setahun lalu. Pulang dari karimunjawa ombaknya kenceenng banget. Walhasil selama 2 jam nyebrang muntah terus dikapal. Mimpi buruk! Biasanya aku bawa tidur manjur, tapi waktu itu kalah sama ombak setinggi 5 meter.

    Like

    • Wah kalo naik kapal laut gitu aku pribadi pun belum pernah, dan kayaknya bakal mabok juga. Soalnya ngebayangin ombak itu pasti lebih berombang-ambing daripada naik mobil ato pesawat.
      Temen suami cerita, dia abis honeymoon sama istrinya dari kep.seribu di satu kapal malah muntah semua haha
      Oya mbak, aku dari dulu kok ga bisa komen di postinganmu ya? 😦

      Like

      • Nah, aku juga pulang honeymoon an itu Nad. Walhasil aku sama suami mabuk berjamaah dikapal haha.
        Coba pakai laptop Nad komennya. Kalo pake Hp kata mereka yang sudah komplain memang susah. Mudah2an kalo pake laptop bisa. Jangan menyerah, kamu bisa untuk komen! hahaha. Tulisan diblogku dibaca aja sudah seneng akunya Nad. Entah kenapa blogku susah dikomen.

        Like

      • Hahaha…aku ga berani ni kesana, takut gada kapal buat pulang *udik*
        Aku buka pake desktop padahal, Mbak. Hiks, dr kapan itu kupikir di postingan itu aja trnyata yg lain kesini2nya pun ga bisa. Abis pencet submit tuh malah ada notifikasi “select to open with” gt..ramudeng..

        Like

      • Wah aku ga tau kalo ada notifikasi itu. Baru dengar ini malahan. Biasanya ada yang bilang sudah submit tapi tandanya cuman muter2 aja tapi ga ke submit. Tapi aku heran ada yang sampai bisa submit gitu pakai aji2 apa ya. Aku yang punya blog terkadang juga heran haha. Mudah2an kamu ga kapok Nad 🙂

        Like

  3. Klo pengalaman pribadi waktu kecil dulu, klo terlalu banyak makan jadi pingin muntah. Atau ngemil selama perjalanan juga bikin enek, jadi biasanya sebelum pergi mkn dikit aja dan selama perjalanan ga makan apa apa. Tapi tiap orang mungkin berbeda terapi nya, semoga cepet berlalu periode muntah di kendaraan

    Like

  4. Kasiaaan dek Cemplu, tapi banyak juga orang yg emang ga tahan berkendara pake mobil/KA. Emak saya cuman bisa pake mobil yg ga ber-AC. Kalo di mobil yg ber-AC, ada parfumnya, atau ada yg merokok langsung deh mabok berat like there’s no tomorrow. Pulang-pulang badannya udah kayak orang sakit menahun sampe perlu dipapah. Nggak tau lagi deh apa obatnya. Mudah-mudahn Cemplu sering usia semakin kuat fisiknya.

    Like

    • Ah iya, bener banget. Beberapa orang seperti itu, mual sama AC dan pewangi mobil. Kasian banget kalo liat orang tua kayak gitu ya 😦 Gak tega kalo ngajak jalan-jalan paling yg deket dan nyantei perjalanannya.
      Aku pernah satu mobil sama orang yg gak kuat AC dan satunya lagi mesti ber-AC. hahaha muntahnya gantian..

      Like

  5. Pingback: Cantik-Cantik Mabokan

Let's share what you think!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s