Mendadak Sapih

Bisa dibilang hubungan cemplu sama si mimim itu klop banget. Kalo saya perhatiin, cemplu itu seperti menganggap mimim sebagai suatu makhluk hidup, kayak temen. Contohnya pas mau nyusu, dia nyapa: “A-oo mimiimm… ๐Ÿ™‚ “. Dan kalo selesai sesi menyusunya, akan dia tutup dengan “dadaaaah mimiim ๐Ÿ™‚ “. Romantis.

Kadang kalo lagi kesel, gak jarang jadi semacem melampiaskan kemarahan pada si mimim. Pakeย  membentak dan pukulan ringan, “Mimiim!!!”. Dan kalo lagi akur, sering juga dia sayang-sayang sambil dipeluk.

Dari keikriban mereka itulah saya akhirnya berkesimpulan bahwa menyapih cemplu merupakanย suatu tantangan yg patut diperhitungkan *cailah. Bakalan susah nih, saya pikir. Karena ingin menyapih dia di usia 2 tahunan, maka sayapun berencana buat sounding soal menyapih ini setelah dia ultah yg kedua nanti. Mungkin dengan bilang, “Nanti habis ulang tahun, cemplu udah gak mimim lagi yaa”, “Nanti kalo udah ulang tahun, mimimnya pake gelas yaa”, dsb, pokoknya mulai diingetin. Gak akan maksa juga sih. Dan karena diingetin pun gak bakalan langsung bisa berhenti, rasanya memang perlu buat mulai sounding di usia-usia itu. Oke.

Beberapa hari yg lalu, si mimim terlihat mau lecet karena ada permukaannya yg pecah-pecah gitu. Gak sakit sih, tapi kalo dibiarin saya yakin pasti jadi lecet. Atas saran si mbak, akhirnya saya coba olesin madu tipis-tipis. Kenapa saya ikutin? Karena:

  1. Usianya udah lebih dari setahun (21 bulan), jadi kalo sedikit ada rasa madu yg nempel gak masalah lah. Toh tipis banget dan rasanya manis, palingan doyan.
  2. Gak mau pake obat salep karena saya rasa belum perlu. Gak ada perih ato gejala lainnya.

Tapi ternyata responnya bener-bener di luar dugaan saya: dia gak suka ๐Ÿ˜ฆ Pas awal dia mimim itu, saya nunjukkin muka sumringah sambil nyengir: “hee manis yaa”. Etapi terus dianya bingung dan minta ganti mimim. Karena yg satunya gak dioles madu, baru deh dia mau. Selang beberapa jam di hari itu, dia gak minta mimim sama sekali. And the problem aroused at night. Cemplu bener-bener gak mau mimim, bahkan nampak kapok ๐Ÿ˜ฅ Ngeliatnya ajaย gak mau. Padahal saya udah bilang manisnya udah gak ada, udah saya cuci, udah bersih, udah kayak biasa lagi. Tapi dia tetep gak mau. SUPER PATAH HATI, hiks.

Semaleman itu akhirnya cemplu gak menyusu sebelum tidur. Sekali minta gendong, abis itu minta dielus-elus sampe tidur. Sedih banget! *lebay* HAHA! Super lebay. Dari situ saya sadar bahwa ternyata yg gak siap dengan penyapihan bukanlah cemplu, si anak, melainkan saya, si ibu ๐Ÿ˜› Berulang kali saya berpikir bahwa usianya masih 21 bulan, ada 3 bulan lagi ke rencana sounding. Kok berhentinya sekarang sih…kecewa. Dulu ngeliat adek mau disapih sama mama pake dikasi pait-paitan aja masih terus nekat mimim. Lha ini dikasi manis dikit doang kok langsung gak mau. Why are you being so easy on me, Nak…whhhyyyyy??? โ“ *mewek*

Pas udah pules itu, saya cuma ngeliatin dia sambil mikir. Gini kali ya rasanya saat anak bener-bener udah bisa unattached sama ibunya. Karena selama ini, menyusui anak itu udah kayak terapi tersendiri buat saya. Suatu intimacy ibu dan anak di mana saya bener-bener ngerasa irreplaceable, juga ngerasa deket banget sama dia. That I’m needed.

Ah, cengeng doang sih ini. Saya yakin rasanya gak seburuk itu juga kalo udah bener-bener dijalanin mah ๐Ÿ˜† Memang segala hal kalo cuma ada di pikiran rasanya kayak beraaaatt banget, padahal pas udah dijalanin sih engga. Malem itu saya jadi ragu ngasi dia mimim ato engga kalo tiba-tiba kebangun. Tapi juga penasaran, ini gak mau karena emang bener-bener mau sapih ato cuma takut rasanya manis lagi. LOL!

Tengah malem, setelah dia gulang-guling sana-sini, saya coba kasih mimim. Deg-degan, takut gamau. Tapi ternyataa mau! *applause* *mencelos* Nah, karena bisa aja dia mau karena lagi gak sadar, paginya saya cek lagi. Apakah dia akan minta mimimย seperti biasanyaaa??

…… Yak, minta mimim! *tembak confetti* Alhamdulillah… ^^’ Mungkin kemarin dia cuma mutung sama si mimim yg lain dari biasanya. Karena paginya pas mau disusui, dia negor kayak temen yg udah lama gak ketemu, “eeehh,, mimim! A-ooo…”

*tepokjidat โ—

But, well then, I have 3 months of mental preparation for this weaning thingy. Karena yah, ternyata sayanya yg bakal sulit, bukan anaknya. Let’s enjoy the upcoming moments of breatfeeding to weaning.

I yoh yuuuu, cemplu anak baiiikkk <3

I yoh yuuuu, cemplu anak baiiikkk โค

Advertisements

33 thoughts on “Mendadak Sapih

  1. Siang2 gini baca postingan ini jadi kangeennnnn sama si bungsu Trisha yg masih nenen juga.. Iya kayaknya emang lebih berat kitanya yak pada saat nyapih gini.. Apalagi aq full dr anak 1,2,3 nyambung terus kasi ASI. Eeetapi mba.. itu lucu banget deh si cemplu bisa komunikasi gt sama mimim hihihi…

    Like

      • Dulu anak pertama dan kedua sapihnya secara otomatis karena saya hamil lagi hahaha… Jadi pas awal kehamilan masih tetep ngasi ASI trus udah umur kehamilan 4 bulan mulai deh mereka ga mau lagi mungkin rasanya udah beda ya ato gmna. Kasian sih sebenarnya soalnya masih dibawah 2th, tapi otomatis loh pada ga mau merekanya ya udah saya ga paksa lagi. Nahh skr si bungsu ini kyaknya rada susah deh utk nyapihnya…

        Like

      • Memang merekanya yg mulai gak mau ya ๐Ÿ™‚ Sebenernya gapapa ya kalo gitu, berarti merekanya sendiri udah siap. Karena yg terpenting kan kesiapan anak itu biar gak merasa kaget ato terpaksa.
        Si bungsu karena gak ada pemicunya jadi khawatir lebih manja ya. Tapi kayaknya kalo sering dikomunikasiin sama anaknya mungkin ga akan susah.

        Like

      • Iya mereka yg ga mau sendiri mba.. jadi aq pikir oh ya udah deh mngkin feeling.nya jg kali ya.. tp kalo mau tidur sampe skr pun msh ttep dikelonin semua hahaha kebayang donk direbut anak 3 msh balita semua.. bener jg ya nnti ai bungsu lbh bnyak dikomunikasikan aja biar lebih siap dia.nya ๐Ÿ™‚

        Like

  2. Kalo rekomendasi AIMI ASI sih biarin aja mom sampe babynya menyapih diri sendiri ๐Ÿ™‚ jadi kita sounding kalo dia udah besar jadi minum susu dari gelas.. trus gak lagi nawarin untuk menyusu, tapi kalo menyusu ya gak apa-apa, biarin aja.. walo setelah menyusu dikasih tau lagi sambil disayang-sayang kalo sudah besar minumnya dari gelas.. gitu aja terus mom..

    Saya juga udah tanya ama seorang ustadz, katanya ya gak apa-apa menyusui lebih dari 2 tahun, kan perintah di Qur’an itu minimal 2 tahun menyusui, lebih ya gak apa-apa.. Bondingnya bakal lebih kuat lho.. Anak saya menyapih dirinya sendiri, jadi dianya yang gak mau lagi menyusu pas dia umur sekitar 3 tahun ๐Ÿ™‚

    Like

    • Waaah makasi banyak sharingnya ๐Ÿ™‚ rencananya sih gitu karena saya jg ga bakal tega kalo lgsg stop maksa. Dan pasti lbh happy klo 22nya yg siap kan. Dia jg skrg udh ga ngedot,semua pake gelas. Tinggal ngertiin aja ๐Ÿ™‚

      Like

  3. Pingback: Weaning Updates! | NADCISSISM

Let's share what you think!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s