Pentingnya Kesesuaian Mainan dengan Usia Anak

Selain takut sama om-om, cemplu ini agak parnoan sama suara sapi. Aneh ya? Embyerr. Dia kalo di jalan liat anjing sih disamperin, tapi kalo liat om-om ato bapak-bapak di ujung jalan bisa-bisa ga lanjut dan muter balik. Or else, minta gendong. Mungkin karakter ini nurun dari saya sih yg waktu kecil juga gak nyamanan kalo ketemu orang baru dan sticky sama mama πŸ˜›

Karena agak khawatir sama dia karakter yg satu ini, saya sempet curhat sama Mbak Vera Itabiliana Hadiwidjojo, Psi. Menurut beliau, di usia segitu memang cukup wajar asal kitanya aja yg sering-sering briefing dia in case mau berkunjung ke rumah sodara ato temen, misalnya. Dikasih tau nanti mau kemana, ketemu siapa aja, suasanya gimana, dll. I did, tapi tetep aja. Namanya anak memang beda-beda sih, ada yg supelan sama orang baru, ada yg mesti dicuekin bentar baru mau, ada juga yg emang agak sulit PDKT-nya macem cemplu ini. Seganteng apapun cowonya! *eh, apa dianya aja belom pernah ketemu yg ganteng yak? πŸ˜› LOL! Temen juga pernah cerita sih kalo keponakannya ada yg begini sama. Jadi yaa semoga aja seiring usianya bertambah dan seringnya kita bilangin that everything is okay, karakter ini bisa berubah jadi lebih baik.

Nah, terus si sapi itu gimana?Well, sama sapinya sih gak takut, tapi suaranya itu lho yg, “Moooooooo~~ “. Ceritanya berawal dari sebuah mainan! Saya dan suami beberapa waktu lalu merhatiin kalo cemplu kayaknya lagi seneng sama mainan yg ngeluarin musik dan suara-suara. Kalo ada temennya lewat pake sepeda ato megang mainan yg ada bunyi-bunyinya gitu, dia suka pengen ikut mencet-mencet dan joget sendiri. Ya, dan temennya sih cuek aja gak joget-joget πŸ˜†

Dari situlah kami kepikiran buat beliin dia mainan musik-musikan. Beli deh ke pasar gembrong, mainan bentuknya sapi terus di badannya da 9 tombol piano dari Do sampe Do lagi. Terus di atasnya ada juga tombol-tombol berupa kepala sapi, anjing, katak, bebek, domba, ampe bayi. Kalo dipencet, suara yg dihasilkan ya mewakili suara mereka itu. Gak ketinggalan, kalo idung sapinya dipencet juga ngeluarin suara sapi lagi.

Pas pertama dia buka mainannya sih girang banget! Tapi pas dia pencet, dia kaget ❗ BANGET. Kita gak kepikiran tuh dia kagetnya gimana, jadi ya kita pencet-pencet terus lah tombol-tombol itu buat nunjukkin ke dia kalo suaranya banyak lho. Eh makin ke sini dianya makin mundur dan ngumpet di belakang kita sambil bilang, “ipeen..ipeeenn!!” (simpen). Ngeliat ekspresinya yg ketakutan dan mau nangis, kita baru ngeh dan matiin mainan. Sejak saat itu, cemplu gak mau nyentuh si sapi lagi. Bahkan pernah sampe kalo ngeliat mainan itu, dia suruh simpen di atas lemari. Kita bingung dia takut sama apanya :\

Mainan itu kalo diperhatiin bagian mata dan ekor sapinya nyala, apa karena itu? Ato karena suara sapinya? Ada apa dengan suara sapi?? Ngebolak-balik dusnya, di situ tertulis:

15-09-11-04-43-31-623_deco

Apa karena gak sesuai usianya? Bisa jadi. Tapi kenapa?

Selama ini, saya pribadi kalo beliin mainan anak emang gak terlalu peduli sama range usia di mainan itu. Diliat sih, tapi kalo sekiranya bisa dimainkan anak yg usianya kurang ato lebih yaudah… bungkus! Bisa dan aman. Tapi ternyata ada hal lain dari kata “aman” yg gak saya sadari sebelumnya. Saya berpikir soal aman ya kayak yg ditulis di kemasannya aja, hanya soal berhati-hati dengan partikel mainan yg kecil. Padahal setelah saya denger tentang peranan mainan sebagai stimulus anak pas event Fisher Price yg lalu (gonna post about it later), yg harus diperhatikan ternyata lebih dari itu.

15-09-11-04-45-30-178_deco

Mainan yg sesuai dengan usia anak dapat menjadi stimulus yg tepat untuk perkembangannya. Tapi, kalo gak sesuai, maka stimulus yg diberikan pun bisa salah/gak tepat sasaran. Bentuk salah sasarannya ya bisa jadi mainan itu digunakan tidak sebagaimana mestinya yg kemudian rusak, ato si anak frustasi karena “ngerasa gak bisa pakenya”. Dalam hal ini, dia gak dapetin apa yg dia harapkan dari mainan itu. Yang bahaya adalah kalo malah mainan itu menimbulkan trauma.

Mainan anak itu gak kayak baju yg bisa dilebihin satu atau dua nomor. ~Vera Itabiliana Hadiwidjojo, Psi.

Jlebbb! Sekarang kayaknya kita tahu akar permasalahannya: salah ngasih mainan. Mainan meskipun macemnya sama, tapi indikator usianya beda berarti memang ada yg membedakan *yaiyayaboook* Kita semakin ngeh perbedaan di antara keduanya pas kemarin dateng ke Cathy’s Baby Shower by Fisher Price itu. Karena usia para bayi undangan < 3 tahun, maka mainan yg disediakan pun pada range usia itu. Nah terus saya sama suami sambil nemenin cemplu, coba deh tu satu-satu. Dan akhirnya kita pandang-pandangan sambil nahan ketawa.

You know what? Suara mainan-mainan Fisher Price itu jauuuuh lebih halus dari mainan yg kita beli di pasar gembrong. LOL! Pantesan aja cemplu ketakutan pas dulu dikasi mainan sapi itu karena emang suaranya gede. Ya untuk orang dewasa sih biasa aja emang suaranya. Tapi untuk balita, it matters. Selain itu, lampu yg menyala pada mainan sapi juga terang banget kalo dibandingin dengan lampu di mainan lainnya di situ. Bisa jadi karena saking terangnya, sosok si sapi jadi nampak menakutkan. Udah mah suaranya kenceng, mata sama ekornya nyala merah-merah. Now I know how you felt, nak πŸ˜†

Dari situ deh saya dan suami sepakat untuk menyimpan sejenak mainan-mainan yg belum pas dengan usia cemplu dan lebih aware dengan age range saat beli mainan. Karena sekarangpun kalo cemplu mainin si sapi itu juga dalam keadaan off, cuma buat mencet-mencet doang sambil nunjuk binatang. Yang mana kalo kita godain dengan, “nyalain ya sapinya?” (sambil pura-pura mencet tombol on), dia pasti langsung teriak: “anaann! ippenn..ippeenn” (jangan, simpen..simpen..). Bagaiamanapun ya, settingan mainan anak pastinya beda-beda tergantung usia anak. Mulai dari volume, warna, bentuk, material, cara kerja, dsb. Bukan cuma perkara jenisnya aja.

So that’s how it goes~ sometimes parents need to sweat small stuff. For kids, everything matters.

Advertisements

42 thoughts on “Pentingnya Kesesuaian Mainan dengan Usia Anak

  1. It does matter, nad.. anakku dibelikan telpon2an ama kasir2an yg ada suara orang ngomongnya, pas kepencet, anakku langsung lompat lari terbirit2 trus meluk aku. Tapi kalo pas lagu2nya, amaaannn..

    Perkara ketemu orang, sekar lebih heboh lagi. Kalo dia gk kenal trus langsung dicium2 gitu langsung nangis. Biasanya klo aq ketemu temen yg dia lom kenal, aq mesti bilang “jangan heboh, jangan langsung cium2. Biasa aja dulu. Cuekin bentar sampai dia mau interaksi. Baru aman buat dicium2” haha

    Like

    • Sama banget responnya, langsung lari dan meluk. Berarti mereka emang kaget ya :\ Kasian…
      Ya ampun sekar, kamu klop banget deh sama cemplu! Akupun kalo ketemu temen pas bawa dia suka kedip2in biar dicuekin dulu biar gak takut haha

      Like

      • Iya.. akhirnya itu kasir2an aq lepas batrenya jadi dia pencet2 seenaknya hahaha..
        Lha! Cemplu gitu jugak? Berarti gak hanya anakku yg “mawas diri” hehe.. enaknya lagi di era culik menculik anak kecil ini, anak kita adalah tipe yang “ogah banget nempel org asing”, alhamdulillah. Semoga Allah melindungi anak2 kita ya.. jamannya udh edan!

        Like

  2. Mainan anak yg dijual khusus oleh perush yg memang fokus dibidang mainan anak, spt Fisher Price itu pasti sdh pakai survey berulang-ulang makanya pas ya suara mainannya ditelinga anak-anak. Tapi klo mainan tidak bermerek, anakku juga punya bbrp dikasih kado, duuuhhhh saya aja yg org dewasa budek kuping dengar musiknya yg keras, dan tidak ada setelah kecilin musik haha πŸ˜€ .

    Like

  3. bener Nad penting banget hal kesuaian mainan dengan umur anak, jenis mainan, kualitas dari mainan tsb. Kesanya sepele yaa tapi hal2 tsb amat sangat mempengaruhi perkembangan (fisik) si anak. Fisher price udah gak diraguin lagi deh kualitas nya emang didesign buat anak mulai dari bayi hingga besar dan tentunya aman.

    Like

  4. aku termasuk yang ga perhatian loh kalau soal ngasih mainan ke Jo. biasanya cuma meratiin batas umurnya aja tanpa dipikir lebih lanjut. Dan keliatan sih, mainannya lebih sukses dicuekin atau dibanting sama si neng.. hahaha

    Like

  5. For kids, everything matters. kalimat terakhirnya ngena banget mbak ^__^ oya salam kenal saya winda blogger bogor πŸ™‚ ngomong2 numpang tanya, web hostingnya wordpress ya mbak? kalau mau jadi.com harus punya paypal ya? makasih maaf jadi beda topik x)))

    Like

  6. Kalau anakku dibeliin piano mainan masih cuek aja, paling banter ditimpuk-timpukin, tapi makin kesini makin tertarik sama lagu dan suaranya… mungkin karena belum sesuai sama usianya kali ya…

    Like

  7. kadang kita (ortu) lupa memperhatikan label yg menjelaskan peruntukan mainan tsb utk range usia berapa, saking antusiasnya mau beliin mainan. Pdhl “aman”nya mainan anak-anak juga ditentukan oleh kesesuaian dgn usia

    Like

  8. Pingback: Cathy’s Baby Shower tentang Pentingnya Langkah Pertama | NADCISSISM

  9. hahahah akupun kalo beli mainan jg ga pernah liat range usianya mba.. Tapi alhamdulillah ya, anakku ga prnh ngerasa takut ama semua mainan2 yg pernah kita beli.. makin kenceng suaranya, malah makin girang bgt dia.. mungkin nular dr emaknya yg emg suka ama yg berbau2 adrenalin ;p hihihi…Eh tapi ada sih yg dulu ditakutin anakku… naik lift.. wuaahhh lgs histeris di dalam..tp itu dulu sih…skr untungnya udh ga… ga ngerti juga kenapa..

    Like

Let's share what you think!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s