Lika Liku Co-Sleeping


Pas dulu sebelum si utun Cemplu lahir, saya dan suami saat ngalor-ngidul selalu bilang:

“Wah Yah, kalo nanti si utun lahir, ada bayi mungil yg bobo di antara kita ini. Lucu yak? ๐Ÿ™‚ “

Trus kita ngikik-ngikik sendiri sambil bayangin bayi tersebut bobo dengan manisnya di antara kami.ย Kemudian Cemplu pun lahir dan kenyataannya adalah…

she rules the bed! ๐Ÿ˜†

ckckckc *geleng-geleng*

ckckckck *geleng-geleng*

Dan sekarang kalo ngomongin ini sama suami, kita suka ketawa-ketawa. Because instead of it happens so sweet, the reality is funny. Badannya boleh mungil, tapi manuver saat tidurnya bisa bikin salah satu dari kami tidur di lantai. HAHAHA.

Alasan kita buat co-sleeping simply karena gak ada space buat nyimpen crib bayi ๐Ÿ˜€ Kalo kelebihan yg kita alami sih paling lebih gampang buat menyusui dia, pas sakit juga untuk skin to skin-nya lebih enak. Tidur sambil meluk? hmm…jarang sih, biasanya dia langsung uget-uget ganti posisi. Free style banget deh bobonya. Salah satu keterbatasan dari co-sleeping ini paling mesti hati-hati kalo misal si orang tuanya mau cipika-cipiki. Oh yes, well, cipika-cipiki.

Menurut Psikolog Anak, co-sleeping ini bagusnya mulai udahan di usia 3 tahun supaya di usia masuk SD dia udah bisa bobo sendiri. Prosesnya agak panjang pastinya ya untuk pisah itu. Selama ini baca cerita-cerita orang tua yg mulai berhenti co-sleeping nya sih biasanya yg cengeng dan susah move on itu ibunya ๐Ÿ˜› Ah, saya juga bakal gitu kali ya.

Nah, bisa dibilang kemampuan anak buat bobo sendiri di kamarnya ini merupakan salah satu milestone kemandirian paling advance di usianya. Karena biasanya, kalo dia udah bisa bobo sendiri, hopefully dia udah bisa melakukan aktivitas mandiri lain. Misal, mandi sendiri, makan, dan nyiapin peralatannya sendiri.

Untuk tahap awal ngajarin anak bobo sendiri ini, mbak Vera pernah nyaranin beberapa tips yg beliau pake sendiri buat melatih anaknya tidur sendiri, di antaranya:

  1. Pengenalan teritorial kamar. Di sini orang tua mulai mengajarkan batasan-batasan wilayah antara kamar anak dan kamar orang tua. Caranya bisa dengan membiasakan anak menyimpan barang-barang pribadinya di kamarnya sendiri, tidak lagi di kamar ortunya itu. As simple as mainan dia yg ketinggalan di kamar ortu. Sebisa mungkin anaknya diingetin buat ambil mainan itu dan simpen di kamarnya sendiri.
  2. Teach them to overcome their fear. Biasanya anak enggan bobo sendiri karena dia masih takut. Semacem takut tiba-tiba ada si Sullivan ato Mike Mazowski yg di Monster inc. itu ๐Ÿ˜€ Hal-hal yg bisa ortu ajarkan supaya anak berani adalah dengan mengajarkan kebiasaan berdoa sebelum tidur ato peluk guling sambil bayangin film kartun favorit si anak buat mendistraksi, misalnya.
  3. GetSur alias Geret Kasur! Saat anak sudah mulai berani tidur di kamar sendiri, boleh juga bangun tradisi kecil tiap weekend buat ngerayain keberaniannya itu. Semacam cheat kalo lagi diet, boleh lah weekend tidur rame-rame di ruang keluarga. Semacem piknik-piknikan gitu. Selain buat bonding seluruh anggota keluarga, ada tradisi semacam ini bikin anak excited buat menyambut weekend ๐Ÿ™‚

Kalo liat tips-tips itu kira-kira applicable gak ya nanti buat cemplu? Yg paling saya suka sih yg nomor 3 itu. Kayaknya seru banget! โค

Saya sendiri dulu berhasil bobo sendiri pas jaman masuk TK. Masih inget dulu pas bangun pagi langsung disambut mama banget dan dibilang hebat ๐Ÿ˜€ Awalnya masih suka pindah kamar mama pas tengah malem, pernah jg nyamperin papa yg lg begadang nonton bola dan dikelonin depan tv. LOL. Namun pada akhirnya, saya pun berhasiiil! Meskipun yaaa udah segede gini kemampuan itu malah menurun karena kebanyakan nonton film horor terus parno sendiri. Racun!

Ada yg udah mulai latih anaknya bobo sendiri? Susah gak sih? :mrgreen:

Advertisements

28 thoughts on “Lika Liku Co-Sleeping

  1. Hahahahahah Naaaad. Tahu gak sih? Ini kami lagi mau cari barang buat nyiapin kamarnya A biar dia mau tidur sendiri. Habisan, tiap emaknya ato gw pindah ke sisi yang sama (selama ini A selalu di antara kami) dia udah langsung bangun aja. Genggeeeeuussss. Hahahahaha. Makasih yaaa ilmunyaaa.

    Like

  2. 3 tahun masih kecil bener ya.. adk d rumah 4 tahun masih tidur bareng ibu sma bapak yg sering tidur d luar si bapak, tepatnya ketiduran d depan tv.
    Paling asik emang tidur rame-rame. Ini biasanya kalau aku pulkam kita tidur ber 4 d dpn tv ya walaupun adek ku ngak banyak gerak pas tidur tapi dia tu ya berisik bener kalau tidur pasti mengigau dan kadang tau-tau nangis sendiri padahal dlm posisi matanya masih merem ๐Ÿ˜€

    Like

    • Iyaya, adek suamiku malah ampe SMP-an tidur ama mamanya. Saya sendiri ampe TK sih *lupa tulis d atas*
      Biasanya emang bapaknya yg ngalah depan tv ya wkwkwk
      Wah asik banget tu mas ade, aku kalo ngajakin piknik2an gitu awalnya pada mau. Eh tengah malem pd pindah masuk kamar lg. lol
      Adeku yg nomor 1 jg suka ngigau, mas. Paling parah ngigaunya di antara kami.

      Like

  3. Itu si Cemplu boboknya like a boss banget ya mbak ๐Ÿ˜€ berbakat di dunia freestyle tuh mbak :p wkwk

    Adikku dulu pernah berani tidur sendiri sih mbak, tapi akhir-akhir ini dia sering nonton video setan sama baca-baca cerita mistis, eh jadinya tidur sama aku terus -_-

    Like

  4. Pingback: #FamilyTalk #18: Co-Sleeping – Momopururu

Let's share what you think!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s