Sudah Layakkah Nursing Room-mu?

UUDASI

Source: SayangiAnak.com

Familiar dgn penggalan UU Kesehatan di atas? πŸ™‚ Tenang tenang…di sini gak akan bahas ASI vs Sufor kok πŸ˜› Hanya sharing soal ayat (3) pasal 128, apalagi kalo bukan soal nursing room. Kok tiba-tiba ngomongin nursing room? Iya dong, ceritanya latah gara-gara beberapa hari ke depan bakal ada breastfeeding fair sama terinspirasi foto daycare di kantor salah satu financial planner wanita kita yg nunjukkin kalo kantornya kids and mommy friendly. *ngiri*

Sejak ada UU Kesehatan yg mengatur soal keberadaan nursing room di kantor dan tempat umum, kalo pergi-pergi saya jadi seneng buat nursing room hunting. Penasaran aja gitu, kira-kira di tempat A gimana ya, senyaman apa, dekorasinya selucu apa, sekomplit apa perlengkapannya, dsb. Karena emang biasanya nursing room itu dibikin lucu-lucu kaan πŸ˜€ Namun di sisi lain, beberapa nursing room gak selalu selayak yg diharapkan. Ada juga nursing room yg memang gak fully supported oleh manajemennya. Bisa karena gak tau, ada juga ya memang menganggapnya kurang penting.

Pengalaman untuk mendapatkan nursing room yg layak sempet saya dan temen-temen busui alami di kantor. Pada awalnya, nursing room kami hanya sebatas +/- 1 m x 5 m bekas ruang rokok. Serius lo? Serius banget! Pun letaknya di ujung lantai dekat tangga darurat. Not to make it worse, isinya cuma sofa lapuk yg kalo didudukin udah gak jelas rasanya, gak ada AC, hanya ber-exhaust fan yg juga gak berfungsi, dan sekatnya kaca semi transparan. Jadi insecure banget kalo pas pumping trus di luar ruangan ada bapak-bapak yg lagi ngaso ngobrol-ngobrol. Yaaah..namanya bekas ruang rokok ya :\ Kipas angin pun pada akhirnya hasil sumbangan salah satu ibu laktasi yg pake ruangan itu. Kapasitas maksimal ruang laktasi itu sekitar 7 orang, di mana penggunanya lebih dari itu. Jadi kalo pas mo pumping di jam yg sama ya mesti gantian ato dempet-dempetan. Bikin mesra emang, karena meskipun ruangan tersebut β€œseadanya”, tapi hubungan para busui di dalamnya asli kompak.

Long story short, setelah mengarungi berbagai emosi jiwa (ceilah), kamipun berhasil mendapatkan ruang laktasi baru yg kondisinya jauh lebih layak. Ber-AC, lebih luas, ada sofa nyaman, tertutup, dan…. ada kulkas! Meskipun kurang lucu karena gak didekor sedemikian unyu-nya oleh pengelola, tapi kami sangat puas πŸ˜€ Fotonya? Fotonya ada di HP yg ilang 😦 Dan karena Cemplu udah gak minum ASIP, sekarang saya udah jarang mampir ke sana.

Adapun contoh nursing room yg menurut saya layak adalah di kampus sekarang ini.

IMG-20151215-WA0001

Courtesy: Mbak Putri

Selain dekorasinya yg cantik, perlengkapannya pun bisa dibilang memadai. Paling masalah kulkas bawah aja yg kurang dingin, jadi temen-temen busui biasa langsung nyimpen ASIP-nya di freezer atas. Tapi kalo dibandingin yg di kantor sih, saya lebih suka yg di kampus ini πŸ˜› Selain ruangannya lebih luas, konsepnya yg diberi kain pembatas bikin busui lebih nyaman pumping karena lebih tertutup dan private. Meskipun begitu, kalo gak kebagian di bagian yg bersekat, masih bisa pumping di sekitarnya yg gak kalah nyaman. Perlengkapan lain yg ada di nursing room kampus, tapi gak ada di nursing room kantor adalah wastafel dan karpet.

Jadi kalo dibikin list nih, menurut saya nursing room yg oke adalah yg memiliki fasilitas berikut:

Ber-AC

Kulkas

Wastafel + Sabun Cuci BPA Free + Sterilizer + Tisu

Bersekat (opsional)

Sofa dan Karpet yg Nyaman

Sumber Listrik yg Cukup

Dispenser

Well-Decorated *aaamiin*

Beberapa nursing room yg lebih oke bahkan ada yg menyediakan TV dan cemilan di dalamnya. Pengertian banget gak sih sama busui yg laperan. HAHAHA. Tapi itu tersier lah dan bisa diadain pake uang kas hasil urunan busui-nya. Mengingat masih adanya kantor yg kurang aware sama keberadaan nursing room, saya harap sih ke depan manajemennya bisa memfasilitasi hal tersebut dengan layak mengingat pentingnya pemberian ASI hingga anak usia 2 tahun.

*an almost-two-year-old Cemplu* *time flies*

Selain di kantor, nursing room di tempat umum semacem bandara, stasiun, mall, menurut saya kebanyakan malah udah layak dan mudah ditemukan. Ada sih yg masih belum menyediakan ato dengan kondisi seadanya. Beberapa nursing room di tempat umum tersebut disponsori oleh brand tertentu sebagai program CSR mereka.

Anyway, soal CSR ini Cussons Baby punya program yg akan membangun nursing room di fasilitas-fasilitas umum. Salah satunya melalui ajang Cussons Bintang Kecil 4 (#CBK4) yg digelar 10 Oktober 2015 sampe 10 Januari 2016 mendatang. Kok bisa? Yoi, untuk setiap anak yg mengikuti kompetisi ini, Cussons Baby akan mendonasikan Rp500,00 untuk pembangunan nursing room. Jadi, kalo pengen ikut andil dalam pembangunan nursing room yg layak di fasilitas umum, bisa juga tuh beramal sambil mengadu peruntungan lewat CBK 4 πŸ˜‰

cb-5-oct(eve)

Cussons Bintang Kecil 4

Yok yg mau ikutan CBK 4 bisa banget mampir ke webpage mereka, dan siapin foto dan atau video anak dengan tema β€œTumbuh dengan Cinta” bareng produk Cussons Baby kesayangan.

1450246671334-1

Susah juga yak bikin foto anak yg tampak muka πŸ˜†

Untuk info lebih lanjut tentang CBK 4 ini bisa intipin sosmednya Cussons Baby, baik itu lewat Facebook, Twitter, ato Website.

Ada yg mau sharing pengalaman nursing room hunting-nya? πŸ™‚

*this post is sponsored by Cussons Baby*

Advertisements

39 thoughts on “Sudah Layakkah Nursing Room-mu?

  1. Di kantor gw dulu para busui pake ruangan para dept head yang gak kepaku yang diisi sama tumpukan kardus, kursi rusak lalalili. Mereka? Pumpingnya dong di bawah mejanya!
    Btw makasih Nad infonya. Mau cekicek ah.

    Like

  2. Waduh gak banget bekas smoking room 😦 Untung sudah berkembang yaa..
    AKu sama suami suka banget hunting nursing room dimanapun waktu Kara masih menyusui, dan tiap nemu nursing room yang kece kami selalu happy sendiri kayak nemu berlian :))

    Like

  3. ruang laktasi di kantor dinasku juga kaya gitu, Mbak. Sayangnya di kantorku malah ruang seadanya, ye mending ruang tersendiri, masih numpang di ruangan server, maklum kantor juga numpang, haha.

    btw, si kaka susah banget foto tampak muka neh, hehe

    Like

  4. kalo saya pas tidur di bandara di luar negeri, yang pertama saya cari adalah nursing room. karena disana ada dispenser air panas, hehehe. lumayan buat siram pop mie atau minum airpanas. cuman buat keperluan itu aja, untuk ngaso disitu gaklah. nah di kantor saya juga baru renovasi sekarang ada nursing roomnya, cuman baru ada kursi comfie dan meja aja sih.

    Like

  5. Nursing room favorit aku di Kokas, hihihi. Dari beberapa mall, paling suka sama konsel nursing room di sana. Di Gancit juga konsepnya serupa, tapi jauh dari rumah. Kalo di kantor terpaksa pakai kamar mandi VIP yang hampir ga pernah dipakai, huhuhu..

    Like

    • Aku belom pernah ke Kokas *katro* hahaha kayaknya kokas mom and children friendly ya soalnya ada tmpt main anak jg kan dstu dan sering ada event parenting.
      Di kantornya belom ada nursing room ya 😦 moga secepetnya bisa difasilitasi ya mak .

      Like

  6. Di kantorku malahan belum ada nursing room begini, mbak. Jadi para busui pumpingnya kalau nggak di mushola ya diruang arsip, sedih amat yak huhu. Sering sih denger pada komplain tapi masih belum ada tanggapan dari manajemen 😦

    Like

  7. Pingback: Kaleidoskop Menyusui: Desember 2013 – 2015 | NADCISSISM

  8. Pingback: Dua Tahun: Teruslah Tumbuh dengan Cinta ya, Nak! | NADCISSISM

Let's share what you think!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s