Dua Tahun: Teruslah Tumbuh dengan Cinta ya, Nak!

Emang bener kata orang, hujan itu ada redanya. Anak yg dulu maunya ditimang melulu, mimi 3 jam nonstop ampe pegel dan pantat panas, sekarang maunya lari-lari sendiri. Unattached. Sekarang, masa-masa rempong bawa printilan cemilan, mainan, tiap diajak hang out keluar mungkin bakal gak kerasa juga. Tau-tau tiba saatnya dia nolak diajak dan punya acara sendiri sama temennya.

Tiga hari lalu, si kecil Cemplu pun berulang tahun yg kedua. Usia yg kata orang-orang paling “luar biasa”, hahaha. Tapi yah, semoga saja bagi kami istilah Terrible Two itu cuma mitos belaka yak, Nak 😀 Let’s just make it awesome instead! Dan tentunya, sebagai orang tua, salah satu harapan terbesarnya adalah untuk terus dapat menyaksikannnya tumbuh dengan cinta.

Emotional Bonding is The Key!

Gak bisa dipungkiri yes, sebagai Mama yg juga berkegiatan di luar rumah, hal yg paling ditakutkan adalah kalo gak bisa mempertahankan emotional bonding antara ibu dan anak.

Menjaga keseimbangan peran sebagai ibu dan personal itu kayak berjalan di atas seutas tali. Kadang mesti sedikit lebih ke kiri, gak lama kemudian sedikit lebih ke kanan. Kalo terlampau ke satu sisi, bisa-bisa malah gak seimbang dan kemudian jatuh. Pernah suatu ketika saya berada di titik yg sempet parno Cemplu bakal lebih deket sama Mbak-nya. (Baca juga: Pilih Ibun ato “Annih?”).

Dari situ saya belajar banget kalo komunikasi sama anak itu penting kalo pengen punya emotional bonding antara ibu dan anak yg kuat. Apalagi ternyata Cemplu itu bukan tipe anak yg bisa “diem-diem ditinggalin” meskipun ninggalinnya cuma bentar. Jadi, sejak saat itu tiap mau ninggalin dia, baik itu untuk keperluan pribadi di dalem ato luar rumah, saya selalu ngomong ama dia ditambah penjelasan kenapa saya harus melakukan itu. Dan saya gak pergi sebelum dia bilang iya ato ngasih respon. Lama dooong? Embeeerraan. Meskipun pada awalnya dia ada gak setujunya, tapi setidaknya dia tahu saya kemana. Sesimpel mo ninggal buat mandi ato sholat, saya selalu bilang. Awalnya emang ngerengek semacem mau gak mau, tapi lama-lama dia ngerti dan ternyata malah jadi lebih mudah karena dia ngasih ijin tanpa rewel.

Hal itupun berlaku saat saya mesti berangkat kerja, sekarang dia lebih bisa buat dadah-dadah tanpa nangis. Dan saat saya pulang, dia menyambut dengan excited. Intinya, jangan pernah bikin anak merasa dibohongi.

Emotional Bonding and Quality Time

… itu berbanding lurus. Yap, saya mengakuinya. Dan kalo ditanya kegiatan apa yg bikin emotional bonding itu kuat? Saya pikir setiap kegiatan yg kita habiskan bersama merupakan momen-momen penguat emotional bonding antara ibu dan anak. MSG kali ah penguat rasa, LOL. Mulai dari mandiin, makan, sampe nemenin dia main. Cuma bisa dibilang emang menyusui itu juaranya kalo soal emotional bonding, hehe. (baca juga: Kaleidoskop Menyusui)
Tapi berhubung dia udah waktunya disapih, berarti saya mesti punya lebih banyak quality time sama dia. Yang lucu adalah karena saya suka foto-foto candid dia di sela-sela kebersamaan kami, sekarang dia jadi suka minta foto sendiri dengan bilang “ibuuung, otto!” terus dia sok-sok gak sadar kamera. HAHAHA. *facepalm*

Cuma nih, meskipun dia sering minta difotoin, tapi ternyata ambil gambar dia buat ikutan #CBK4 itu tetep ga gampang ❗ Itu looh Cussons Bintang Kecil 4 yg temanya sekarang “Tumbuh dengan Cinta”. Ada yg udah ikutan? Udah akhir tahun nih, bentar lagi udahan pendaftarannya. Kali bisa ikutan dan dapet hadiahnya kan lumayan 😀 *total hadiah 1 M masaa*

image

Cussons Bintang Kecil 4, Tumbuh dengan Cinta

Oya, jangan  lupa fotonya bareng 2 Produk Cussons Baby ya!
Buat yg mo ikutan, pantengin aja Facebook, Twitter, ato Website Cussons Baby. Gak usah jiper liat foto orang pada bagus, haha. Karena meskipun kalah, setidaknya udah nyumbang buat penyediaan nursing room di tempat umum, kan? 😉 (baca juga: Sudah Layakkah Nursing Room-mu?)

*this post is sponsored by Cussons Baby*

Advertisements

18 thoughts on “Dua Tahun: Teruslah Tumbuh dengan Cinta ya, Nak!

  1. Hai Cemplu anak baik 😀
    iya bener, komunikasi itu penting. Kita pikir anak kecil udah paham apa belum sih, padahal mah paham banget walaupun belum bsia ngomong 🙂 sejak di kandungan juga disarankan untuk sellau ngajak ngobrol sama mamaku ❤

    Like

  2. Saya penasaran dengan prosesi menyapih deh setelah baca tulisan ini Mbak *random banget yak? :haha*. Yang namanya disapih itu bagaimana sih? Eh dulu saya juga disapih bagaimana ya? Mesti tanya ibu sendiri sih buat bisa tahu bagaimana prosesinya :hehe :peace. Saya juga jadi bisa merasa bagaimana bahagia (sekaligus khawatirnya) ibu saya pas saya masih batita, masih nakal-nakalnya :)).

    Like

  3. Bayi-balita-anak2 itu emang selalu bikin kaget. Dikira mereka gk bisa apa2 eh mak mbedundug ternyata ngerti. Oleh karenanya aq biasa kasih pengertian ke sekar perkara a, b, c dan lama2 dia tau.. hebat ya mereka tuh..

    Like

Let's share what you think!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s