Weaning Updates!

“Para ibu hendaklah menyusukan anak-anaknya selama dua tahun penuh, yaitu bagi yang ingin menyempurnakan penyusuan. Dan kewajiban ayah memberi makan dan pakaian kepada para ibu dengan cara ma’ruf. Seseorang tidak dibebani melainkan menurut kadar kesanggupannya. Janganlah seorang ibu menderita kesengsaraan karena anaknya dan seorang ayah karena anaknya, dan warispun berkewajiban demikian. Apabila keduanya ingin menyapih (sebelum dua tahun) dengan kerelaan keduanya dan permusyawaratan, maka tidak ada dosa atas keduanya. Dan jika kamu ingin anakmu disusukan oleh orang lain, maka tidak ada dosa bagimu apabila kamu memberikan pembayaran menurut yang patut. Bertakwalah kamu kepada Allah dan ketahuilah bahwa Allah Maha Melihat apa yang kamu kerjakan.” (Al-Baqarah: 233).

“Mengandungnya sampai menyapihnya adalah tiga puluh bulan.” (Al-Ahqaf: 15).

Gak kerasa ternyata udah genap seminggu penyapihan ini kami lalui. Gak kerasa? Serius lo? Lucunya emang gak kerasa 😀 Mungkin karena tiap malem saya lebih disibukkan dengan teka-teki “bakal rewel gak ya malem ini” ampe tau-tau, eh… ini udah malam kelima ya, eh udah seminggu ya ❓ Jadi resmi nih lulus disapih? Yep, Alhamdulillah.

Sebenernya saya sendiri gak nyangka bakal nyapih di awal 2 tahun ini. Rencana mulanya memang pengen weaning with love, jadi selain sounding dari sebelum ultah ke-2, juga hanya menyusui kalo dia minta. Saya pikir sounding itu menghasilkan progres, taunya gak terlalu. Malah kayak ngingetin dia buat nyusu karena makin dibilangin, cemplu makin sering minta. Awalnya yaudahlah nyantei ini. Tapi ternyata sikap dia makin bikin saya ngerasa, “kok yaaa…?”.

Satu, dia gak mau makan buah. Ditawarin jus, buah potong segala macem jawabannya selalu gelengan kepala. Plus… celetukan minta menyusu. Begitu juga dengan makan.

Kedua, she doesn’t let me eat. Tiap liat saya makan, dia langsung merengek. Bahkan, dia sampe ambil piring di tangan saya buat disimpen terus dia duduk di pangkuan. Ngangkat baju dan…. mimim. And it happened at every meal time. Hmmm…

Ketiga, tiap mimim itu gak pernah lebih dari 10 menit. Kalo saya perhatiin sih lebih kayak main-main sambil cari perhatian.

Dari situ saya dan suami mikir: apa disapih aja ya? Ngeliat usianya yg udah mau 25 bulan rasanya udah cukup juga buat disapih. Berdasarkan info dari si mbak juga dia udah gak terlalu tergantung sama “nyusu” kalo saya gak ada di rumah. Seringkali dia bisa tidur dan bangun tanpa harus nyusu dulu. Maka, di Senin pagi itulah seiring jarkom kuliah yg dibatalkan, saya pikir dicoba aja kali ya *randombanget*. Tapi gimana ya caranya? Nah kebetulan dulu dia pernah ngasi sinyal-sinyal penyapihan, jadi saya coba kembali cara itu: oles madu. (baca juga: Mendadak Sapih)

The drama? Don’t ask, it happened. HAHA. Cemplu yg oke-oke aja saat segar bugar, ternyata mulai galau saat ngantuk. Dan ya, sedikit kecewa dengan kenyataan si mimim yg rasanya jadi aneh itu. Menjelang tidur gak gitu masalah buat dia, yg jadi masalah ternyata saat dia terbangun di tengah-tengah tidur malam. Saat dia liat saya dan inget gak bisa nyusu itu yg cukup bikin rewel. Oleh karena itu, malam pertama penyapihan merupakan yg terberat buat cemplu. Saat kebangun dia nangis dan kita alihkan dengan ditimang. Keesokan paginya, surprisingly dia biasa aja meskipun inget udah gak nyusu lagi. Bahkan, malam kedua itu dia bisa tidur pules tanpa rewel dulu. Saat bangun tengah malam pun cuma minum air putih dan langsung bobo lagi. Sumveh, saya takjub! 😆

Berbeda dengan cemplu yg merasa paling berat di hari pertama, yg paling berat bagi saya malah di hari kedua. PD yg mulai bengkak dan nyeri bikin saya gak konsen. Bahkan saya sempat berpikir buat udahan aja nyapihnya. Karena rasanya itu tjuuuyy… kayak mo petjaah! LOL. Kalo di hari pertama yg terputar di kepala saya adalah “yg sehat ya cemplu, yg kuat ya, nak”, nah di hari kedua ini yg gak berhenti muter di kepala adalah “what am I doing? what am I doing??” ❗

Akhirnya karena dukungan suami dan mama, penyapihan ini gak jadi gagal. Lagian tengsin kan ya udah update status tuh hari Senin, masa gagal. HAHAHAHAHA. Bisa dibilang nyeri PD ini berlangsung selama 3 hari, lebih dari itu tinggal bengkaknya aja yg mulai berangsur hilang. Jadi, seminggu inilah kira-kira ampe si PD ini balik normal lagi.

So.. what can I say?

Was it a hard week? Yes, it was. Bisa saya bilang kunci dalam penyapihan itu adalah YAKIN. Setidaknya, punya alasan kuat kenapa masa romantis ini perlu diakhiri. Saya sendiri sebenernya memang ingin jika penyapihan ini cemplu sendiri yg memulai, tapi karena alasan di atas dan beberapa alasan personal lainnya, saya pikir kenapa enggak kalo bisa selesai lebih cepat. Toh 2 tahun full sudah dipenuhi dan kalo dihitung dari masa mengandung hingga menyapih ini udah lebih dari 30 bulan. Jadi baginya kini ASI bukan lagi kebutuhan pokok. Kesiapan cemplu tentu tetap jadi pertimbangan utama. Makanya, kalo dalam masa itu saya melihat kondisi-kondisi yg gak bisa ditolerir, penyapihan ini tentu akan saya akhiri.

Kenyataannya, saya cukup kagum dan amazed sama self-control dia. Bisa dibilang malah saya yg lebih keok selama minggu tsb 😀 Beberapa kali saya tawarkan menyusu, dia menolak. Pun saya bilang mimimnya udah enak lagi, dia tetap menolak sambil cengar-cengir. Bahkan beberapa kali saya mendengar dia nyeletuk, “apa yaa..apa yaaa…” sambil cari kesibukan dan ngajak saya ini itu. Totally proud! ❤

Terus appetite dia, apa berubah? Yg sebelumnya dia mogok makan buah itu, hari pertama penyapihan dia mau saat saya tawari pepaya… dan habis 3 mangkok. hahahaha, so much win! seems like cemplu is back, isn’t it? 😀 Selain itu, tidurnya pun pules alias jarang kebangun-bangun. Di situlah saya merasa penyapihan ini feasible.

Ehm… trus mellow ga?

Hmm… mellow lah ya, tapi ternyata tidak se-heart-breaking yg saya bayangkan selama ini. Perasaan kehilangan momen itu ada, saya yakin begitu juga buat cemplu. Tapi saya sadar kalo menyusui dan menyapih ini gak lebih dari fase yg memang harus dilalui oleh ibu dan anak. Now or later it might happen and there are a lot more ways to maintain our bonds. Setelah disapih ini juga gak ada yg berubah antara saya dan cemplu. Masih nempel-nempel, masih disambut saat pulang, masih dipeluk saat tidur, masih dicium di waktu-waktu random, masih dibilang “sayangnya akuuuu” sama cemplu, masih mesti sama saya, and even more.

More hugs, more kisses, more holding hands, more laughs, more wefie 😀

photo.JPG

Emang bener kalo ada yg bilang menyusui itu momen untuk dikenang, bukan untuk dikangenin. Ya kalo kangen mah punya baby lagi aja yes 😀

Sooo… moms, if you still breastfeed, cherish every moment and take more breastfeeding selfie! 😉 You’ll know when both of you’re ready for weaning. Own your rules!

Advertisements

13 thoughts on “Weaning Updates!

  1. Katanya sih, kalo dh weaning, nafsu makannya bertambah. Mungkin karena gk nenen lagi ya. Aq nih ya sebel bingung seneng benernya, nad. Umur 18bln kok malah menghila mimimnya. Mungkin gigi tumbuh lagi kali ya. Sebelum mam, setelah mam, sebelum mandi, setelah mandi apapun kapanpun mimim is the best xD tapi ya, inget lagi. Ada masanya nanti dia akan berhenti sendiri. And i’ll wait for it. Hehe

    Like

  2. Aaak aku masih belum siaaap, huhuhu. Mamanya cemen ni belum tega sama dramanya. Padahal kalo tugas luar kantor dan dia ditinggal sama papanya, bisa2 aja tuh dia bobo tanpa nen. Hahaha… Semoga nanti gampang kayak kamu deh nad. >__<

    Like

Let's share what you think!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s