Suka Duka Ngojek

FYI, sebelum ngalor-ngidul jauh, yg dimaksud ngojek di sini itu sebagai penumpang ya… bukan narik penumpang. HIHI. Menurut saya, ada dua hal yg mesti dipunya kalo pengen commuting minim ribet di Jakarta: aplikasi ojek online di ponsel dan kartu e-money. Sudahlah… gak perlu khawatir pergi ke sana-sini kalo lupa bawa dompet. Dengan catataaaan…. keduanya gak disimpen di dompet dan saldo credit keduanya terisi! 😀 😀 Terkecuali kalo di jalan pengen jajan ato ternyata ada razia KTP ya itu lain soal 😛 Tapi setidaknya, dengan kedua barang tersebut kita masih bisa pergi dan pulang tanpa bingung pinjem duit apalagi bingung arah. Ada maps dan ongkos berupa e-money buat naik angkutan umum macem transjakarta dan ojek online aja udah cukup.

1454322000865-1.jpg

Karena selama kuliah ini 90% transportasi umum yg saya pake itu si ojek online, banyak suka duka dan pengalaman “ada-ada aja” yg saya alami selama jadi pelanggan setia genk ijo itu. Mulai dari jarak terjauh yg pernah saya tempuh pake ojek adalah 23-24 km dari Pramuka ke Bintaro. Jaktim ke Jaksel. Di situ saya merasa planet bekasi sangatlah dekat! LOL. Hahhh… pegel bokk ojekan pramuka-bintaro macem gitu. Apalagi karena naik ojek ini jadi gak bisa gelendotan :\ *yakalimz* Pernah dapet driver cewek, mahasiswi gitu, dan itu rasanya jadi kayak di bonceng temen sendiri karena kita malah ngobrol-ngobrol. Tetep ye, hossiip! wkwkwk.

Nah, selain jarak terjauh itu, pernah juga ngojek trus ban motornya kempes ato bensinnya abis di jalan. Yang ban kempes itu ketauannya pas tinggal 5 langkah lagi ke tempat tujuan. Kalo yg bensin abis, itu akhirnya ganti ojek tanpa bayar si ojek sebelumnya. Baik banget! Saya keukeuh bayar juga abangnya tetep nolak dengan alasan dia ngerasa gak enak. Yauwis.

1454322106422-1-2.jpg

Selama pake ojek online ini, alhamdulillah sering banget dapet driver yg pelayanannya prima macem gitu. Pernah juga akhirnya saya bayar pake pulsa karena abangnya gak ada kembalian dan satunya lagi karena miskomunikasi. Saya pikir udah milih bayar pake credit, ternyata saya gak ngeh milihnya cash. Jadi saya turun tanpa bayar dan driver-nya pun gak negur. Pas cek saldo credit yg gak berkurang, saya baru sadar ❗ Karena udah terlanjur aku di sini dan dia di sana *halah* jadilah saya tawarin buat bayar pake pulsa. Awalnya sih driver-nya nolak dan bilang gapapa gak usah bayar, tapi karena saya ngerasa gak enak banget akhirnya si abang setuju.

Oya, kalo naik ojek ini drivernya saya rate dengan serius loh. Pokoknya dari awal order sampe diturunin di tempat tujuan, semuanya bisa mempengaruhi rate yg bakal saya kasih. Di antaranya yg paling penting pasti cara mereka berkendara: apakah menerapkan safety riding dan taat peraturan lalu lintas ato engga. Ada juga kan tu yg suka masuk-masuk jalur busway meskipun udah saya larang dan ingetin :\ bzzzz!

1454322041498-1.jpg

Kalo masalah nawarin masker/engga sih saya gak gitu ambil pusing. Ada juga hal yg cukup bikin senewen kalo lagi diboncengin adalah saat kena lubang ato invisibile bumps. Guncangannya sering bikin saya pengen bisikin abangnya, “yg di belakang ini bukan karung beras lho, bangg ❗ ” Yaah, ada-ada aja pokoknya~

All in all, enaknya naik ojek itu adalah bisa mempersingkat waktu perjalanan. Gak enaknya mungkin bagian terpapar sinar matahari dan polusi kendaraan lain yg bisa bikin kulit kering dan kusam ato mungkin resiko keujanan. Apalagi kalo jalan di belakang bis, doh! Tapi itu gak masalah sih tinggal bawa jas ujan sendiri, dan kalo gak mau ribet sekarang banyak banget jas ujan sekali pake yg gak rempong dibawa-bawa. Kalo buat perawatan kulit biar gak kering bisa dengan pake sunscreen ato body lotion yg sehabis mandi.

Berdasarkan sumber yg pernah saya baca sih, (cmiiw ya) pemakaian moisturizer ini memang sebaiknya setelah mandi ato saat kulit dalam keadaan lembab setelah dibersihkan. Kenapa? Biar gak menyumbat pori-pori kulit sekaligus mencegah bakteri yg masih aktif tertinggal di bawah moisturizer yg kita pakai. Mungkin lebih oke lagi kalo mandinya pun pake sabun yg mengandung triple moisturizing complex macem Imperial Leather.

1454321769277-1.jpg

The Legendary Imperial Leather Classic Bar Soap

1454321958729-1

Kandungan Produk Imperial Leather

Anyway, ada yg mau share tips-tips biar tetep ketje abis panas-panasan ngojek? ato mungkin juga suka dukanya ngojek di sini?  😀

*this post is sponsored by Cussons Imperial Leather (FacebookTwitter) *

Advertisements

38 thoughts on “Suka Duka Ngojek

  1. Pas baca judulnya, kirain kamu ngojek Nad. Ternyata tentang naik ojek. Hehehe. Kalo aku selalu bawa sisir dan cermin kalo mau pergi naik motor. Sesudah sampai ditujuan biasanya kan rambut berantakan, langsung sisiran deh biar makin ketje. 😀

    Like

  2. Halo Nadia, sesama pengguna ojek online wwkwkwkkk, emang suka duka banget naik ojeg dari jaman ojeg konvensional sampai online. Selain murah dan lebih cepat juga effortless, walau sering banget ketiduran di ojeg wkwkwkwkk….jarak, wah aku sering banget 25 km dan masih nyambung lagi karena belum sampai tujuan wkwkwk….pantat pegel dan tepos udah biasa, tapi sayang beberapa waktu terakhir ini sudah mulai penurunan kualitas jadi rate pun berkurang 😀

    Like

  3. Kalo gojekkan udah ada tarif sama jaraknya jadi jelas…lha kalo ojek2 pangkalan, jaraknya gak jelas sama tarifnya tergantung supirnya…biasanya nyampe tinggi banget dengan berbagai alasan, jauhlah, macetlah, orangnya beratlah dan lain2
    ya…nama juga kehidupan, syukuri aja

    Like

Let's share what you think!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s