Main-Main ke Perpusda DKI

Kunjungan kami ke Pustakalana Bandung pas liburan UAS kemarin bikin saya nyari tempat main serupa di Jakarta ini. Gimana enggak? Tempatnya adem, ekonomis, bukunya oke-oke, juga deket dari rumah. Selama ini kalo ke playground mall ato tempat lain serupa kan min. Rp50rebu keluar buat entry. Mending kalo pendampingnya free, kalo bayar juga kan jd cepek, belom jajan. Biayanya emang wajar, tapi gak semua anak bisa menikmati itu kapan aja, kan? Bahkan mungkin malah ada yg gak bisa menikmati itu sama sekali karena kondisi keuangan orang tuanya. However, kids always need to play, don’t they?

Penyediaan sarana bermain dan belajar anak yg layak perlu banget diperbanyak, biar tiap anak dari semua kalangan bisa menikmati indahnya bermain dan belajar. Salah satu yg saya suka adalah Perpustakaan Umum Daerah Provinsi DKI yg lokasinya di samping Planetarium itu.

1461373078129-1.jpg

Perpustakaan Umum Daerah DKI Jakarta

Pas pertama masuk ke lingkungan ini, saya agak gak yakin. Beneran ini gak ya tempatnya? 😆 Soalnya nampak sepi, sist! Biasanya tempat main anak kan rame hore-hore gitu ya. Tapi akhirnya saya coba buat masuk dan kita disambut sama galeri karya anak-anak DKI. Ada pajangan gambar sepanjang tembok ruangan yg macem-macem dan keren. Karena saya keliatan kayak orang linglung, salah seorang petugas keamanan menghampiri dan menanyakan keperluan. Setelah saya bilang tujuan saya, beliau mengarahkan buat terus masuk dan katanya nanti ada semacam meja resepsionis. Sayapun mengikuti arahan petugas tsb.

Sesampainya di bagian yg dimaksud petugas tadi, 2 orang resepsionis yg ramah menjelaskan lokasi tempat yg saya maksud. Bahwa perpustakaan umum ada di lantai 2, sedangkan perpustakaan anak di lantai 3. Tapi sebelum naik ke atas, saya diminta untuk menyimpan barang bawaan di loker yg tersedia. Kunci loker tsb bisa didapatkan dengan jaminan KTP kita. So, jangan lupa bawa identitas diri ya kalo ke sini! Oya, kita juga dikasi pinjem tas transparan buat bawa barang-barang berharga aja. Untuk makanan/minuman gak boleh dibawa naik. Oleh karena itu, pastikan anak kita kenyang sebelum main ke atas 😀

Sedikit mampir ke lantai 2, tempatnya enak juga ternyata (sayang gak saya foto). Luas dan kondusif buat baca-baca ato ngerjain tugas, ato skripsi. Ehm! 😛 Kalo soal koleksi buku, saya belom sempet ngubek-ngubek karena lagi bareng cemplu dan dia udah gak sabar buat main, hihi. Jadi langsung cuss deh ke lantai 3. Mungkin lain kali saya mampir ke sini lagi khusus buat menikmati perpustakaan umumnya.

Naaah… nyampe ke lantai 3, cemplu langsung girang seolah menemukan surga sejak pintu lift terbuka 😀 Ada 3 area di perpustakaan anak ini: playground, wooden toys, dan buku anak. Ada juga meja-meja kecil yg disediakan buat si kecil beraktifitas. Karena nona cilik itu hobi banget perosotan, maka area yg langsung disamperin adalah playground.

1461373459490-1.jpg

Perpustakaan Anak di lantai 3

Playground

Reaksi saya saat pertama kali liat area playground ini adalah: GILA MAK LUAS BANGET! Apalagi waktu itu masi pagi banget dan sepi, playground itu jadi rasa private. Cemplu pun nampak bingung mau ngapain dulu 😀 Saking luas bangetnya, sayapun jadi pengen ikut lari-lari ngelilingin playground itu, LOL. Dan juga bingung mo duduk di mana karena kursinya banyak banget 😛 *lebay* Etapi serius, emang banyak banget berjajar di samping ruangan. Adapun rules di are playground ini ditempel di pintu masuknya, seperti ini:

1461373145078-1.jpg

Playground Rules

Satu lagi selain KTP tadi, jangan lupa bawa kaos kaki anak! Karena waktu itu ada juga anak yg ortunya gak pakein/bawain kaos kaki jadinya gak bole masuk. Padahal anaknya udah mupeng berat pengen main, kasian 😦 Seandainya saya bawa kaos kaki 2 dipinjemin deh… soalnya sayang banget kan, mungkin udah jauh-jauh dateng eh taunya gak bisa main. Mungkin jadi masukan juga buat pengurusnya supaya menyediakan kaos kaki yg bisa dibeli sama pengunjung. Yaah, namanya anak-anak kan gamau tau karena belom ngerti, yg dia tau adalah dia mau main. Titik.

Masukan lain buat area playground ini adalah pendingin ruangan. Gerah banget bok, mana kesorot matahari pula.. jadi rasanya agak pengap juga kalo lama-lama main di situ. Ato mungkin emang biar mainnya gak lama-lama yak? LOL, *kidding*. Tapi overall, playground ini oke banget apalagi untuk ukuran gratis ya. Sarana bermainnya banyak, ada motor-motoran, kuda-kudaan, semacem otopet buat anak yg lebih gede, perosotan, mandi bola, ayunan, dan lainnya buat melatih motorik kasar anak.

1461371528503-1.jpg

Playgroung Perpustakaan Anak DKI Jakarta

Setelah jam menunjukkan pukul 11, kita diminta keluar dari area ini sesuai peraturan di atas. Dan karena si nona belum mau pulang, jadi kita pindah ke area kedua, yaitu wooden toys.

Wooden Toys

Di area ini, mainannya gak kalah lengkap dengan yg sebelumnya di playground. Wooden toys-nya banyak dan macem-macem untuk beragam usia, tapi sayang…. berantakan dan tercerai-berai. Namanya anak-anak kalo main emang begitu ya. Nah di sinilah peran orang tua yg mendampingi/nganter, coba deh abis main itu anaknya diajak buat beresin lagi kembaliin ke tempat semula. Petugas pun cukup sering mengingatkan untuk membantu anaknya membereskan mainan setelah digunakan. Mengenai kondisi mainan, saya rasa masih cukup bagus dan bersih.

Buku Anak

Masih belum puas juga? Nih, ada area buku anak 🙂 Seandainya dari rumah cuma jalan kaki, rasanya saya gak perlu sering-sering beli buku karena bisa pinjem di sini. Koleksinya lengkap, mulai dari buku-buku lokal, hingga impor macem Usborne, Dr. Seuss, dsb. Sukaaaaa! ❤

Saya juga senang saat mendapati beberapa anak yg usianya lebih besar sedang asyik membaca buku. Dengan pengadaan sarana yg oke seperti Perpusda DKI ini semoga generasi pembaca di Indonesia semakin banyak mengingat tingkat literasi kita masih ranking 60 sedunia. Literasi ini tentunya gak cuma baca, tapi juga nulis. Not only reading do we need to encourage our children, but also writing.

Big changes could happen through what you read, and the thing you read is written!

Pada akhirnya, setelah berjam-jam nongkrongin Perpusda DKI, cemplu pun lapar juga sehingga kami memutuskan untuk turun sekalian pulang. Sebenernya masih pengen main lebih lama, karena lebih enak main di sini daripada di rumah kan 😀 Oya, sedikit masukan lagi nih buat perpusnya: mungkin lebih baik loker penitipan itu ada di setiap lantai, jangan cuma di bawah. Mengingat anak-anak yg sering haus dan lapar saat main, akan lebih nyaman jika kita mudah menjangkau barang yg kita titipkan. Jadi gak perlu naik-turun cuma buat minum/ngemil.

Tapi secara keseluruhan, saya suka banget sama semua yg tersedia di area anak Perpustakaan Umum Daerah DKI ini. Semoga selalu terjaga kebersihan dan kondisi sarananya, juga terus diperbarui. Tentunya gak cuma peran pemerintah sebagai penyedia sarana, tapi kita juga sebagai pengunjung.

Ada yg udah pernah main-main ke sini juga?

Buat yg belum, yuk ramein Perpusda DKI ini! 😉

 

Advertisements

24 thoughts on “Main-Main ke Perpusda DKI

  1. Wah, bagus ya mbak, perpustakaannya. Yang saya tahu, perpustakaan ya isinya rak2 buku, ternyata ada juga tempat bermainnya ya.
    Jangan2 nanti setelah postingan blog ini, playgroundnya perpus DKI jadi rame, he he he

    Like

  2. Waaah keren banget,kalo sarana umum semacam perpus bisa dibikin seperti itu disetiap daerah kan asyik ya mak.
    Mengingat jaman sekarang minat membaca diindonesia udah minim banget.
    Jadi kalo mengenalkan buku sejak dini kan bisa membantu anak buat hobi membaca dan menulis. Nice post..salam kenal ya

    Like

  3. Kayaknya sekarang tiap perpusda emang sudah mulai berbenah ya mak. Di Semarang juga gitu, Perpusda Jateng nya pun sudah jauh lebih baik dibandingkan dengan bertahun-tahun yg lalu. Sarana bermain untuk anak juga udah baik dan bikin anak betah aja.

    Like

  4. waw. baru tau ternyata perpustakaan daerah ada playgroundnya. Saya yang gak update atau emang kurang sosialisasi ya?
    Asik ulasannya, jarang orang bahas ini. Saya agak jenuh dengan travel blog yang gitu2 aja.

    Like

Let's share what you think!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s