Cerita Cemplu dan Buku

Melihat kebiasaan baca bukunya cemplu belakangan ini, beberapa orang nanya ke saya, “was cemplu born a reader?”

Jawabannya, of course… not. Saya bahkan sempet mikir keras gimana caranya supaya dia mau dibacain buku, mau engage sama buku, mau dia yg nyodorin buku buat saya bacain. Karena awalnya, tentu gak seindah impian.

Pertama kali saya nyodorin buku sama cemplu itu di usia 8-9 bulanan lah, dan yg saya kasi itu paperback, gede pula bukunya. Bukan perkara aneh kalo pada akhirnya si buku itu habis disobek-sobek dan dijilatin. Saya pikir, duh sayang banget mana mahal pulak -_- Saat itu saya ga ngeh kalo yg keliru di situ adalah saya sendiri. Yup, saya memberikan buku yg kurang sesuai buat usianya. Usia batita, khususnya di rentang 6 bulan-1 tahun tahun biasanya si anak masih dalam tahap eksplorasi, segala diremas, ditarik, dimasukin mulut. Ya semestinya saya ngeh dari awal dan memberikan dia boardbook yg lebih aman untuk dieksplorasi. Akhirnya, saya pun beliin dia boardbook tentang 100 kata pertamaku.

Boardbook pertamanya itu bisa dibilang sukses bikin cemplu penasaran sama isinya. Dia buka-buka, liatin gambarnya, hempaskan. LOL. Dia ambil lagi bukunya, diliat-liat, gigit, hempaskan~ gitu aja terus ampe pas dia mulai babbling di usia 1 taunan. Di usia itu, udah bisa mulai 2 arah tuh. Karena isinya picture book, saya tunjuk gambar dan sebutin namanya, misal “ini buah jeruk, ini mobil, ini kereta, ini es krim”, dsb. Diapun niru nunjuk-nunjuk sambil babbling niruin saya.

Apakah tantangannya selesai di situ? Oh tentu tidaaak πŸ˜€

Seiring bertambah usianya, cemplu makin aktif dan yaa… agak sulit buat minta dia duduk dengerin saya baca buku. Di pikiran saya awalnya kayak di tipi-tipi gitu lah, bacain buku trus anaknya diem dengerin sambil duduk. Indah ya? Kenyataannya, saya buka buku, bacain, trus dia melesat… whuzzzz! Kabur. Saya pikir, oemjiii… ini mesti gimana lagi yaaa πŸ˜€

Setelah dia kabur-kaburan tiap diajak baca, saya jadi penasaran. Nih, kalo diajak ke perpustakaan anak gitu trus dengerin read-aloud bakal mau gak ya? Jadi waktu itu kebetulan kita lagi pulang ke Bandung trus berniat mampir ke Pustakalana Children Library. Sebelumnya, saya udah booking juga buat aktivitas Kinder Club di hari itu. Aktivitasnya adalah read-aloud dan main bareng kakak-kakak dari Jejak Kecil. Karena kita dateng kepagian, jadi mesti nunggu beberapa saat. Selama nunggu di dalem Pustakalana itu cemplu asik mainan action figure, buku ya cuma diliat-liat terus simpen lagi dan tang-ting-tong mainin mini xylophone di sana. Beda banget sama ibu-anak di ujung ruangan yg intim banget lendotan baca buku: ibunya bacain trus anaknya serius banget dengerin sambil matanya liatin isi bukunya.

Tertarik liat ibu dan anak itu, saya jadi merhatiin gimana si ibunya bacain buku. Intonasinya enak banget, berekspresi seperlunya sesuai jalan cerita, dan sesekali berhenti buat jawab pertanyaan spontan si anak ato nanya balik pendapat si anak terkait cerita. Interaktif gitu lah. Dari situ saya mikir, mungkin cara saya bacain cemplu yg masi asal-asalan dan satu arah ya makanya dia ga peduli sama read-aloud saya selama ini. Dan Gak lama, acara pun dimulai. Acara diawali dengan nyanyi-nyanyi dan nari trus baru deh Mbak Chica bacain “Hooray for Hat”. Selama nari dan nyanyi tadi cemplu asyik banget ngikutin kegiatan. Pas waktunya read-aloud ini nih, saya udah siap-siap jikalau cemplu tiba-tiba gak tertarik dan maunya main sendiri. Tapi ternyata…

IMG_20170422_122323.jpg

Kinder Club Pustakalana

Yes, dia dengerin dong. Khusyuk banget dari awal sampe akhir cerita. Hooraaay fo Me! πŸ˜€ Selama read-aloud itu, sayapun merhatiin cara Mbak Chica membacakan bukunya dan memang menarik banget buat diikuti. Sejak saat itu, saya bertekad untuk memperbaiki cara read-aloud saya ke cemplu. Saya pikir, nih dia udah mau dengerin read-aloud orang, berarti ada kesempatan dan kemungkinan juga dia mau dengerin read-aloud saya. Sepulangnya kita ke Jakarta, dicobalah di rumah. Dan dia tetep kabur-kaburan. HAHA!

Hhhh… saya sempet mikir apa emang belum masanya kali ya dia duduk dengerin. Ya bisa jadi juga sih dia lagi enjoy banget sama kegiatan yg sifatnya physical, lari sana-sini, explore mainan, daripada duduk dengerin orang baca. Yasudahlah, pikir saya. Mungkin ga sekarang, tapi saya akan terus berupaya membuat dia “dekat” dengan buku. Saya tetap nyediain buku-buku anak di rumah, barangkali lama-lama dia tertarik. Makanya buku-buku itu saya simpen di “wilayahnya” dia bersamaan dengan mainan lainnya.

Meskipun masih sering ditinggal baca sendiri, saya tetep read-aloud buku-buku dia. Biarlah, biar saya latihan intonasi aja kalo misal cemplu ga mau ikut baca mah, pikir saya. Kadang biar ada temennya, saya suka jejerin boneka-boneka cemplu dan read-aloud di depan mereka. Cemplunya sih asyik mainan yg lain. Entah karena sering liat saya asyik bacain buku dan pura-pura nanya sama boneka-boneka itu, cemplu jadi penasaran. Sesekali dia nyamperin ikut dengerin, terus kabur lagi. Begitu terus sampe akhirnya, sayapun ga ngeh mulai usia berapa, dia mau duduk dengerin. Mungkin sekitar 30 bulan lah dia mau duduk dengerin saya. Bahkan selama dengerin itu gak jarang dia tanya ini-itu dan minta saya baca buku yg dia mau. Yasss!!! ⭐

IMG_20170422_122402.jpg

Sekarang karena dia udah mau duduk dengerin, sekalian saya jadiin kebiasaan aja. Kita baca buku di kasur menjelang tidur. Bukunya biar dia yg milih. Abis itu kalo ga ayah yg gantian cerita dongeng (tanpa buku, terserah mau ngarang pun), kita ngobrol-ngobrol trus tidur ato saya yg ketiduran duluan.LOL.

IMG_20170422_122430.jpg

Reading also strengthen our bonds.

Kalopun di waktu lain, biasanya cemplu minta dibacain buku sambil dia mainan lego ato lainnya. Saya pikir dia gak dengerin, tapi pas saya coba tes berhenti baca sejenak taunya dia negor buat lanjut baca. Ya kirain udah ga dengerin gitu πŸ˜› Sering juga pas saya lagi sibuk dengan hal lain, cemplu buka-buka buku sendiri. Dia buka-buka buku sendiri sambil berhenti beberapa saat di tiap halaman. Dia lagi baca buku kali ya, wkwkw. Kadang dia mau ceritain buku yg lagi dia baca itu, tentunya yg dia ceritain adalah narasi saya yg dia hafal karena berulang-ulang dibacain, dan bukan karena dia udah bisa baca. *yaiyalah πŸ˜€ Tapi sering juga dia masih malu-malu pas diminta ceritain balik itu. Oiya, cemplu juga suka pura-pura bacain buku ke mainan di sekitarnya. HAAA!

1492837992609.jpg

Cemplu reads to the duck. LOL.

Begitulah, memang membangun kebiasaan itu gak gampang. Tapi kalo emang niat dan konsisten sih InsyaAlloh akan berbuah hasil πŸ™‚ Kalo belum sekarang, mungkin nanti yg penting terus dipaparkan. Setuju tuh sama Nahla yg beberapa waktu lalu cerita soal menularkan selera musik ke Mabi. Kalo pengen anak seneng sesuatu, paparin! πŸ˜€

Pertanyaannya sekarang mungkin: emang kenapa sih segitu ngebetnya membiasakan anak buat baca?

WHY?

Well, kalo saya pribadi sih simply karena proses membaca itu sesuatu yg melekat dengan kehidupan. Apalagi terkait pendidikan, proses belajar, itu sesuatu yg di dalamnya mengharuskan kita mengkaji berbagai sumber. Serius, mau ga mau mesti baca. Ya jangankan belajar lah, kadang untuk assembly barang aja kita mesti baca manual kan. Kemampuan memahami sesuatu secara menyeluruh dari sumber bacaan itu penting banget. Itu juga salah satu goal dari literasi (soal ini bakal saya tulis di postingan lain). Dan saya selalu meyakini hal ini:

“What we teach children to love and desire will always outweigh what we make them learn”. ~ from Read Aloud Handbook by Jim Trelease.

Saya harap dengan saya mengenalkan kebiasaan membaca sejak dini, anak-anak akan mencintai proses tersebut, dan bisa belajar banyak hal, menggali manfaat dari petualangan membacanya. Lagipula, membaca itu merupakan suatu aktivitas positif yg pantes-pantes aja sih untuk dijadikan kebiasaan. It’s harmless, and have a long term positive impact. Yaa sebelum dia terpapar aktivitas lain yg bisa jadi lebih asyik buat dia lah. So, I’ll just say yes to raise a reader πŸ˜‰ It’s a big ‘WHY NOT?’

Terus kalo anak maunya dibacain buku yg itu-ituuuu terus gimana?

Jawabannya, gak masalah. Cemplu juga gitu kok, kalo lagi seneng-senengnya sama satu buku (biasanya kalo ada buku baru), bisa jadi 1 ato 2 minggu yg minta dibacain ya buku itu. Tapi berdasarkan yg saya baca, hal itu ga masalah karenaaa…

“Research shows that… repeated picture book reading of the same book (at least three times) increases vocabulary acquisition by 15 to 40 percent, and the learning is relatively permanent.” (page 88, e-book “Read Aloud Handbook” by Jim Trealease)

Jadi, gimana? Ya begitulah, semoga bermanfaat bagi ibu-ibu yg sedang menanamkan kebiasaan membaca pada anaknya. Jangan putus asa, setiap anak punya pace masing-masing jadi gak perlu bingung kok dia belum begini-begitu. Yang penting dibimbing terus dan difasilitasi πŸ™‚

Oya, tentang habit, saya coba kutip @holisticnomads di IG nya yaa:

“Kimmana said that changing a habit is a lot like rocket launcher. It takes almost 90% of the energy to get the rocket just up the ground, and only tiny bit of effort to adjust it. Which is why habit always seems difficult to change at the beginning, but feels normal after we’re adjust to that.”

SEMANGAT! ⭐

Ada yg mau share pengalamannya juga kah? Yuk!

 

 

Advertisements

16 thoughts on “Cerita Cemplu dan Buku

  1. Selamat membaca ya cemplu. Aku lagi mencoba membuat kk mau baca buku cerita tanpa ilustrasi. Belum tertarik dia. Tiap malam harus kudu baca bukundl sebelum bobo. Tahun ini abswn dl ke bbw ah…bokek πŸ˜ƒ

    Like

  2. Kalo akuu bacaan buku sebelum mereka lahir Nad, saking semangatnya, pas masih hamil gede udah sok2 dibacain buku gitu sama kita. Terus seneng begitu gerak2 bayinya di perut, pede banget kalo itu karena seneng dibacain buku LOL

    Terus tapi jadinya mereka Alhamdulillah emang tertarik sama buku. Nawa udah sering banget minta bacain buku dari umur 11 bulan (nyodor2in buku sambil mrangsek masuk duduk di pangkuan πŸ˜‚). Naia sekarang lagi semangat baca buku sendiri (itung2 latihan memperlancar baca πŸ˜…)

    Like

  3. Dibacain buku yang itu-itu terus sampai kitanya jadi hafal titik komanya ya πŸ˜€
    Anakku juga dulu gitu waktu balita (sekarang udah SMA). Mau tidur, di perjalanan ke luar kota, ke mana-mana deh, buku satu itu mesti dibawa. Buku itu masih kusimpan sampai sekarang, buat kenang-kenangan πŸ™‚

    Like

Let's share what you think!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s