Kunjungan Pertama ke Dokter Gigi Anak

Last week, cemplu has been through a lot. Ya imunisasi, ya kunjungan pertama ke dokter gigi. Tapi, Alhamdulillah semuanya ia lewati dgn berani. Couldn’t be prouder! *hatsoff. Padahal kalo tau riwayat hubungan cemplu sama tindakan medis, waduh ga kebayang deh minggu lalu bakal rewelnya gimana. Tapi seiring berjalannya waktu, semakin ia gede, ia semakin bisa mengatasi kekhawatirannya menghadapi tindakan medis kayak minum obat, disuntik, dan kunjungan dokter. Gimana ceritanya sampe dia gak takut itu mungkin bakal saya post di lain kesempatan 😉

Soal kunjungan ke dokter gigi ini, sebenernya udah direncanain dari lama banget. Dari sekitar usia cemplu 1 tahunan kali ya pas giginya udah banyak yg tumbuh. Tapi karena dulu dia histeris banget tiap ke dokter, akhirnya kita tunda terus. Daripada trauma ampe gede, pikir saya. Jadi kita coba siapkan mental dia dulu deh sambil dijaga kesehatan giginya. Satu hal yg gagal saya lakukan adalah yg kedua: sekarang giginya rusak karena karies -__-

Ternyata cemplu ini susah banget dong digosokin giginya. Trust me, I’ve tried so many ways. Mulai dari dilap kain basah, sikat gigi yg lucu-lucu, video/buku tentang sikat gigi, ampe akhirnya dipaksa karena semua cara “baik-baik” kita ditolak. Baru pas usia 2 tahunan, dia mau kita biasain gosok gigi rutin (dengan paksaan tentunya). Tapi ya itu… giginya udah mulai gompel. Padahal ya, gigi susu geraham biasanya tanggal di usia 9 tahunan kan dan itu masih lama banget dari usia cemplu sekarang. Misal giginya berlubang, bakal kasian dong nanti malah sakit gigi dan susah makan. Apalagi kalo makannya jadi dikemut yg bisa bikin rahang ga berkembang dan gigi bertumpuk kemudian, duh! Dari urgensi itulah akhirnya kami buat periksa minta dibenerin ke dokter gigi.

IMG_20170926_135605.jpg

Sebelum memutuskan ke dokter gigi mana, sebagai emak-emak millenial tentu saya cari info online dan offline soal review dokter gigi di daerah bekasi 😛 Saya sempet tanya di grup Bunda Sayang IIP Bekasi dan dapet banyak rekomendasi pedodontist yg bagus, salah satunya drg. Endang N, Sp.KGA. Tertarik buat ngikutin saran temen ke dokter gigi anak tsb karena katanya beliau cantik dan bisa banget bujuk anak *ahey! Ini penting ya, gaes, karena biasanya kan anak-anak itu parno buat periksa gigi. Ya jangankan itu kan, gosok gigi aja menguji kesabaran -__- Dari segi harga, untuk tambal gigi anak mulai dari Rp150.000,00. Oya, itu harga di kliniknya beliau yg ada di Kemang Pratama. Saya sendiri kemarin datengnya ke RS Hermina Bekasi karena kalo weekend, beliau praktik di situ. Harga tambal gigi anak di RS Hermina Bekasi mulai dari Rp295.000,00.

Kesan pertama dateng ke RS Hermina Bekasi itu kalo saya pribadi agak pusing ya mana pintu masuknya. Setelah mondar-mandir, ternyata lebih enak masuk lewat parkiran mobil dan naik ke lantai 2 buat pendaftaran. Kenapa baru daftar? karena dari kemarin nelponin 15004848 (call center pendaftaran) itu sibuk terus. Setelah beres daftar, baru deh naik ke Lantai 3 buat nunggu.

IMG_20170926_135124.jpg

Kesan pertama cemplu periksa gigi anak di RS Hermina itu adalah “kok dokter gigiku begini, Bun?”. LOL. Berhubung sebelumnya cemplu sering ngikut ibun kontrol ortho di OMDC yg super colorful itu, dia jadi bandingin dan mungkin berpikir,

“kok kece-an tempat periksa ibun sih daripada aku? padahal aku kan anak kecil, mestinya tempatnya lebih heboh” 😀 😀

Jadi saya jelasin deh kalo di OMDC itu gak ada untuk balita, adanya di sini (hermina). Diapun gak protes lebih lanjut.

Setelah dipanggil masuk, cemplu langsung diminta duduk di kursi periksa. Ini alhamdulillah dia langsung mau duduk dan buka mulut. Dilihat giginya dan dokter pun langsung memutuskan untuk menambal 2 geraham belakang cemplu. Selama proses penambalan gigi itu, cemplu nampak worry sih meskipun ga rewel/nangis. Tapi, selama itu pula, dokter dan perawat encourage cemplu karena gak berontak.

IMG_20170926_135523.jpg

All in all, saya cukup puas dengan pelayanan dokter tsb karena paham anak bisa panik kalo lama-lama, jadinya gesit bener. Tambalannya pun rapi. Cemplu gak berkali-kali pamerin gigi gerahamnya yg udah ditambal 😀 “Nih, gigiku udah putih dan kuat nih!”, gitu katanya. Yah, semoga itu tandanya kamu gak kapok ya, nak! Karena dokter nyaranin buat nyoba tambal gigi lain di kunjungan berikutnya.

Oya soal ngebujuk, karena cemplu kebetulan saat itu bisa bekerja sama, saya gak liat kemampuan dokternya dalam membujuk, hehe. Tapi beliau banyak memuji dan menenangkan cemplu. Perawatnya juga baik 🙂 Mungkin akan lebih oke lagi kalo abis periksa itu, anaknya dikasih stiker ato balon gitu ya sebagai bravery rewards, wkkwkwkw *banyak maunya.

Saran saya sih kalo bisa sedini mungkin bawa anak ke dokter gigi, mending diajak deh. Mencegah lebih baik daripada mengobati kan ya, hiks. Tambal sebelum terlambat, karena kalo rewel sakit gigi kan emaknya juga nanti yg lelah. HAHA. Apalagi kesehatan gigi susu bisa mempengaruhi pertumbuhan gigi tetapnya nanti.

Ada yg punya pengalaman ngajak anak periksa gigi? Ato mungkin rekomendasi pedodontist sekitar Bekasi? Share di kolom komen ya! 😉

 

Advertisements

2 thoughts on “Kunjungan Pertama ke Dokter Gigi Anak

  1. Hai Nad waktu anakku umur 1 thn dibawa ke dokter gigi buat kontrol, nah sama dokternya disuruh balik lagi mulai usia 3 thn krn usia 3 thnlah mulai pemeriksaan gigi anak, beda negara beda aturan kali ya.. Sampai umur 2,5 thn anakku cuma pakai kain yg diselipkan ke jariku buat bersihkan gigirnya, belum mau dan ga bisa diajak kerjasama sikat gigi, selalu digigit sikatnya haha. Pas 3 thn baru anaknya ngerti deh sikat gigi.

    Like

    • Waah, thank you for sharing, mbak Nel 😀 Ternyata memang gak boleh sebelum 3 tahun ya. Aku ga coba sih pas di bawah usia itu. Cuma pernah denger temen yg bawa anak batitanya ke pedodontist. Mungkin cuma perkenalan aja kali ya, dia bilang sih cuma liat alat2 trus mainan kursinya gitu.
      Dulu anakku dilap gt jg berontak mbak mestinya maksa aja ya daripada jdnya karies, huhu.

      Like

Let's share what you think!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s