Tentang INTERLAC® Si Teman Baik Ususku

Menyambung postingan kemarin tentang cemplu yg mau adek, otomatis bikin saya inget masa-masa kehamilan. Satu hal yang paling nempel di otak tentang kehamilan pertama saya dulu adalah sembelit! Yup, waktu itu saya sembelit selama 9 bulan. LOL. Makanya nih kalau tiba-tiba sembelit saya suka wondering jangan-jangan saya hamil. Jadi, selain telat datang bulan, sembelit juga bisa jadi salah satu indikator kehamilan buat saya 😀 But worry not, tanggal 30 September lalu saya diundang ke blogger gathering Healthy Tummy Happy Baby yang diselenggarakan oleh INTERLAC®. Di situ saya dikenalin sama probiotik yang bisa membantu saya mengurangi sembelit dan yang terpenting: aman dikonsumsi bumil!

Pada saat diundang itu, awalnya saya sama sekali belum kenal dengan INTERLAC®. Tapi setelah tahu, rasanya akan jadi pilihan saya kalau selanjutnya nyari probiotik, baik buat anak maupun buat sendiri. Adakah di sini yg udah pernah konsumsi dan merasakan manfaatnya? 🙂 Buat yang belum tahu juga, boleh nih buat jadi referensi.

Continue reading

Advertisements

Mau Adek!

Kalo liat bayi, cemplu ini melting-nya melebih-lebihi saya yg ibu-ibu 😀 Dia selalu seneng liat bayi ato batita. Padahal dia sendiri lepas dari gelar batita aja belom ada setaun, hehe. Tapi ya, nampak banget kalo dia itu seneng bayi dan anak kecil. Rasa sayangnya terpancar gitu dari ekspresi matanya yg menyipit-nyipit meleleh.

touched.gif

Kalo ketemu temen sebaya juga suka excited. Sering dia minta izin, “Bun, aku mau berteman dulu ya!” kalo kita lagi pergi kemana trus ada anak sebayanya di tempat itu. Saya suka iseng liatin dia yg nyamperin anak kecil itu dan berusaha buat ngajak maen. Kalo anak kecilnya supel, mereka bisa lanjut main. Tapi kalo yg disamperin itu agak malu-malu, biasanya cemplu balik lagi dan nanya, “Bun, temennya malu? Aghis boleh berteman?”. Biasanya saya nyaranin dia buat balik lagi nyapa dan nanya nama. Kalo belum berhasil juga, saya cuma bisa puk-pukin dia sambil cengar-cengir… ciyan 😀

Beberapa hari lalu, saya cerita sama cemplu kalo temen saya ada yg baru lahiran. Saya bilang Kak XXX jadi punyak adek. Terus dia nyeletuk polos, “kalo aku kapan dapet adeknya, Bun?” 😛 Alamak, nagih bok! Saya cuma bisa senyum-senyum sambil bilang “berdoa aja yaa kita minta sama Allah, kalo udah waktunya nanti dikasih InsyaAllah”. Sejak saat itu, kalo pas kebetulan lagi mau diajakin solat (yup, kadang mau, seringnya gak mau :P) biasanya saya selalu merhatiin dia dulu baru deh beneran solat. Karena ada 1 momen yg selalu bikin saya senyum terharu sekaligus ngikik geli. Di akhir sesi solatnya, cemplu suka berdoa sambil menengadahkan tangan. Lalu, mulut kecilnya itu mengucap doa, “Ya Allah aku mau punya adek, dan nanti aku akan sayang adekku. Aaaamiin” Doa itu biasanya dia tutup dengan baca Al-Fatihah sampe akhir, tapi seperti biasa, dengan ayat 2 yg terlewat. LOL.

Semoga Allah segera mengabulkan doamu untuk punya adik ya. Let’s see what kind of sister would you be 😉

Ada yg anaknya nagih adek juga kah? 😀

Kunjungan Pertama ke Dokter Gigi Anak

Last week, cemplu has been through a lot. Ya imunisasi, ya kunjungan pertama ke dokter gigi. Tapi, Alhamdulillah semuanya ia lewati dgn berani. Couldn’t be prouder! *hatsoff. Padahal kalo tau riwayat hubungan cemplu sama tindakan medis, waduh ga kebayang deh minggu lalu bakal rewelnya gimana. Tapi seiring berjalannya waktu, semakin ia gede, ia semakin bisa mengatasi kekhawatirannya menghadapi tindakan medis kayak minum obat, disuntik, dan kunjungan dokter. Gimana ceritanya sampe dia gak takut itu mungkin bakal saya post di lain kesempatan 😉

Soal kunjungan ke dokter gigi ini, sebenernya udah direncanain dari lama banget. Dari sekitar usia cemplu 1 tahunan kali ya pas giginya udah banyak yg tumbuh. Tapi karena dulu dia histeris banget tiap ke dokter, akhirnya kita tunda terus. Daripada trauma ampe gede, pikir saya. Jadi kita coba siapkan mental dia dulu deh sambil dijaga kesehatan giginya. Satu hal yg gagal saya lakukan adalah yg kedua: sekarang giginya rusak karena karies -__-

Ternyata cemplu ini susah banget dong digosokin giginya. Trust me, I’ve tried so many ways. Mulai dari dilap kain basah, sikat gigi yg lucu-lucu, video/buku tentang sikat gigi, ampe akhirnya dipaksa karena semua cara “baik-baik” kita ditolak. Baru pas usia 2 tahunan, dia mau kita biasain gosok gigi rutin (dengan paksaan tentunya). Tapi ya itu… giginya udah mulai gompel. Padahal ya, gigi susu geraham biasanya tanggal di usia 9 tahunan kan dan itu masih lama banget dari usia cemplu sekarang. Misal giginya berlubang, bakal kasian dong nanti malah sakit gigi dan susah makan. Apalagi kalo makannya jadi dikemut yg bisa bikin rahang ga berkembang dan gigi bertumpuk kemudian, duh! Dari urgensi itulah akhirnya kami buat periksa minta dibenerin ke dokter gigi.

IMG_20170926_135605.jpg

Continue reading

Seru Ikut Main Bareng Anak di Kidzania Parent’s Experience

“The meaning of life is to find your gift. The purpose of life is to give it away” -Pablo Picasso

Belakangan ini, saya lagi tertarik banget sama yg namanya konsep Fitrah Based Education. Suatu konsep pendidikan anak yg membuat saya semakin tersadar bahwa setiap anak lahir dengan fitrah bakatnya masing-masing. Kalo saya boleh ngutip dari buku “Fitrah Based Education”-nya Ust. Harry Santosa, fitrah bakat adalah bahwa setiap anak memiliki keunikan tersendiri, sifat produktif atau potensi produktif yg merupakan panggilan hidupnya dan akan membawanya kepada peran spesifik peradaban. Tugas kita sebagai orang tua adalah membantu anak menemukan potensi tersebut dan menumbuhkannya sesuai tahap perkembangan, salah satunya melalui tour the talents.

Dalam tour the talents, anak diajak untuk mencoba berbagai kegiatan, mengikuti bermacam-macam event, atau mengikuti beragam klub. Ada satu tempat wisata keluarga yg menarik perhatian saya sejak cemplu lahir, yaitu Kidzania. Dari dulu pengen banget ke sini dan baru kesampaian weekend lalu. Sekarang saat usia cemplu udah mencukupi, pas banget ada satu program yg bikin saya penasaran, yaitu Parent’s Experience.

IMG_33B13.jpg

Courtesy: Kidzania Jakarta

Continue reading

No Gendong, Plis!

Seiring bertambahnya usia dan berat badan cemplu, maka menggendongnya bukanlah hal yg berada dalam kemampuan saya 😀 Kalo masih jarak deket 5 langkah ya okelah, tapi kalo dari rumah ke warung ato belanja sayur gitu misalnya, ampun deh gak kuat. LOL. Makanya, tiap kali saya ke warung dan minta ikut, hal pertama yg saya syaratkan sama cemplu adalah: jangan minta gendong ya!

Dan biasanya sih di awal dia iya-iya aja, di tengah jalan mulai agak capek baru deh minta gendong. Biasanya kalo udah mulai capek, dia pasti  ngode-in, “Bun, trus aku gimana dong ni kakinya pegel”. Hmmm… Minta gendong sih engga, tapi bikin saya guilty dan kasian 😛 Kalo udah kayak gitu biasanya saya muter otak gimana caranya mempertahankan dia buat jalan.
1497255350853.jpg
Continue reading

Cerita Cemplu dan Buku

Melihat kebiasaan baca bukunya cemplu belakangan ini, beberapa orang nanya ke saya, “was cemplu born a reader?”

Jawabannya, of course… not. Saya bahkan sempet mikir keras gimana caranya supaya dia mau dibacain buku, mau engage sama buku, mau dia yg nyodorin buku buat saya bacain. Karena awalnya, tentu gak seindah impian.

Pertama kali saya nyodorin buku sama cemplu itu di usia 8-9 bulanan lah, dan yg saya kasi itu paperback, gede pula bukunya. Bukan perkara aneh kalo pada akhirnya si buku itu habis disobek-sobek dan dijilatin. Saya pikir, duh sayang banget mana mahal pulak -_- Saat itu saya ga ngeh kalo yg keliru di situ adalah saya sendiri. Yup, saya memberikan buku yg kurang sesuai buat usianya. Usia batita, khususnya di rentang 6 bulan-1 tahun tahun biasanya si anak masih dalam tahap eksplorasi, segala diremas, ditarik, dimasukin mulut. Ya semestinya saya ngeh dari awal dan memberikan dia boardbook yg lebih aman untuk dieksplorasi. Akhirnya, saya pun beliin dia boardbook tentang 100 kata pertamaku.

Boardbook pertamanya itu bisa dibilang sukses bikin cemplu penasaran sama isinya. Dia buka-buka, liatin gambarnya, hempaskan. LOL. Dia ambil lagi bukunya, diliat-liat, gigit, hempaskan~ gitu aja terus ampe pas dia mulai babbling di usia 1 taunan. Di usia itu, udah bisa mulai 2 arah tuh. Karena isinya picture book, saya tunjuk gambar dan sebutin namanya, misal “ini buah jeruk, ini mobil, ini kereta, ini es krim”, dsb. Diapun niru nunjuk-nunjuk sambil babbling niruin saya.

Apakah tantangannya selesai di situ? Oh tentu tidaaak 😀

Continue reading

Hallo Bumil: Aplikasi Andalan Ibu Hamil Masa Kini

Beberapa hari yg lalu, saya dapet kabar kalo salah satu teman saya dikaruniai kehamilan anak kedua. Rasanya excited bangeeett! 😀 Se-excited kabar kehamilan pertama dulu. Yup, sekarang adalah masa-masanya temen seangkatan lahiran dulu pada mulai beranjak ke kehamilan kedua, makanya lagi sering-seringnya ini ditanya: “Kapan nyusul nambah?”. Mehehehe. Anehnya, saya ga merasa offended ditanya gitu karena emang pengen juga sih, tapi santai lah… Alloh Maha Tahu kapan saat yg tepat 🙂

Mengingat proses persalinan dulu yg cukup traumatis, ada keinginan pada diri saya untuk selanjutnya bisa bersalin secara gentle, baik itu normal maupun c-section. Pengennya sih normal ya biar rada irit gitu, wkwkw. Tapi yg penting seluruh prosesnya berjalan dengan penuh kesadaran dan persiapan. Makanya, sekarang ini saya lagi getol-getolnya belajar sebagai persiapan, seperti check up kondisi tubuh biar siap menghadapi kehamilan kedua, lalu exercise yg diperlukan buat mendukung VBAC (vaginal birth after cesarean), dan nutrisi yg cukup supaya plasenta bisa tumbuh di tempat yang baik serta janin berkembang dengan normal. Continue reading

Ibu dan Support Group

Tahun 2014 lalu, saya pernah curhat di blog ini tentang perlunya seminar tentang perkawinan. Saat itu merupakan satu tahun sejak saya melahirkan dan menyandang status sebagai Ibu sekaligus istri sekaligus anak sekaligus karyawati. Hectic rasanya! Tahun 2014 merupakan tahunnya buku parenting and in between saking setahunan itu yg saya baca ya buku-buku seputar pengasuhan anak dan manajemen keluarga. Gak jarang, banyaknya informasi yg saya “lahap” malah bikin saya blenger sendiri hingga jadilah postingan itu. (read also: Seminar Perkawinan)

There were days when I felt so awkward with myself, terutama setelah melahirkan. Ngeliat ibu-ibu lain yg udah duluan melewati fase tsb, saya mikir “how can they look so normal?”.

tumblr_inline_o1me11gynk1qzlmjk_500.gif

Karena yg saya rasakan saat pertama kali menjadi ibu adalah… “I don’t feel normal with myself” dan “duh, mesti ngapain nih?”. Membayangkan peran ini akan kita sandang seumur hidup, saya agak linglung. Orang bilang mungkin itu sindrom post-partum, tapi saya tetep keukeuh kalo saya ga lagi kena baby blues. Padahal justru kalo mengelak itu biasanya iya. LOL.

Continue reading