Cegah Masakan Rumah Jadi Silent Killer

Dalam rangka #HariGiziNasional tahun 2017 kemarin, saya sign up ke salah satu acara simposium yang diadakan oleh Sunco. Iya, saya daftar sendiri karena tertarik banget sama temanya, yaitu “Masakan Rumah, The Silent Killer“. Saya ngerasa temanya itu deket banget sama kehidupan sehari-hari saya sebagai penentu menu harian di rumah. Siapalah yg gak setuju kalo masakan rumah itu dianggap paling sehat? Tapi ternyata, masakan rumah juga bisa jadi silent killer kalo ngolahnya salah atau bahan makanannya gak menyehatkan. Sebagai orang yg masih sering menyajikan menu gorengan yg super simpel dan awet, saya ngerasa perlu untuk tahu lebih jauh tentang tema ini. Dan memang banyak banget informasi yg dipaparkan, mulai dari pentingnya gizi baik hingga penyakit degeneratif yg sekarang sedang marak di Indonesia.

img_20170126_150933

Moderator dan Narasumber Simposium “Masakan Rumah, The Silent Killer”

Continue reading

Naik Commuter Line? Siapkan 4 Hal Ini!

Screen Shot 2016-05-16 at 13.57.52.png

Courtesy: The Jakarta Post

Awal bulan Mei lalu, saya baca sebuah artikel menarik dari portal The Jakarta Post berjudul “Female-only Train Cars Like ‘Hunger Games’ for Many”. Baca judulnya aja udah bikin senyum-senyum sendiri ya? Sebagai pengguna Commuter Line (CL) alias KRL, saya cukup bisa bayangin segimana ‘ganas’-nya para penumpang untuk mendapatkan tempat yang layak dan nyaman, terlebih di gerbong perempuan. Continue reading

3 Instant Mood-Boosters

Of all the things on me, why does she have my temper?? :\

Itu merupakan pertanyaan yg sering sekali berputar di kepala kalo saya lagi ribut sama cemplu. Karena begitulah hubungan anak dan ibu, adakalanya akur bermanis-manisan, dan adakalanya pula kita ngadu ego: saya yg ga sabar – dia yg tantrum. Duar! Makanya saya sering mikir kalo peran sebagai ibu ini lucu banget, mulai dari yg literally lucu sampe yg “lucu baaaangeeett” *pijitkening*. Apalagi dengan kenyataan bahwa sepertinya si anak mewarisi temper ibunya yg…. ehm, bagus banget. LOL. Sekali lagi, “bagus banget”. So, anytime we’re on a fight, it really feels like Me vs Mini-Me.

(baca juga: Ketika Tantrum Datang)

Kalo keadaan lagi buntu macem gitu, hal yg pertama kali dilakukan adalah jurus terjitu menghadapi anak tantrum: membiarkannya. Karena emang mo diapa-apain juga serba salah kan. And while we let her enjoy the anger, I’m taking my time out. Biasanya sih hanya dengan melihat saya yg mulai pergi aja, si anak bakal melunak hatinya. Tapi kalo dia lagi tantrum tingkat advance ( 😆 ), melipirnya saya dari arena tantrum gak ngaruh apa-apa. But it’s okay, daripada pikiran saya makin semrawut ngeliat anak tantrum, I always choose to leave and refresh my mind. Inilah tiga hal yg bisa saya lakukan di tengah badai tantrum…. well, just to bring back my mood:

2016-04-18 07.44.38.jpg Continue reading

Awas Nyamuk!

Bulan Maret-April ini kayaknya DB a.k.a. demam berdarah (dengue fever) lagi mewabah. Baru juga cemplu kena di minggu lalu, anak tetangga sebelah rumah udah beberapa hari ini kena juga. Padahal kegiatan Jumantik di lingkungan RW kami gak pernah kelewat lho, ternyata pencegahan semacam itu gak cukup ya. *yaiyalah*

Buat yg bingung apaan sih Jumantik (Juru Pemantau Jentik), itu merupakan kegiatan pemeriksaan lingkungan rumah yg dilaksanakan di tingkat RW dengan pengawasan dari puskesmas kelurahan terdekat. Tujuan dari kegiatan ini gak lain supaya lingkungan rumah bebas dari jentik nyamuk. Makanya, tiap Jumat biasanya ada 1-2 orang ibu PKK yg meriksain tiap rumah.

Nah, karena belakangan ada beberapa anggota masyarakat sini yg kena DB, Jumat siang kemarin selain ada pemeriksaan Jumantik kayak biasa juga dilakukan fogging. Entahlah fogging ini sebenernya efektif ato engga, yg pasti abis fogging itu pasti kecoa-kecoa dari lubang-lubang di jalan itu pada keluar ❗ hiiii *salahfokus*. Continue reading

#BebeHero: Anak Cerdas dan Berempati

The good thing when I woke up in the morning was… Alhamdulillah masih hari Sabtu! Enak banget pan yak kalo Jumat libur itu 😀 Long weekend gini buat kami apa lagi kalo bukan waktunya ngasuh. Makanya, pagi tadi saya langsung inget mau main ke #BebeHeroPark yg lagi ada di Main Atrium Kota Kasablanka tanggal 26-27 Maret 2016 ini. Event tsb merupakan salah satu rangkaian kegiatan #GrowThemGreat campaign oleh Bebelac di mana tujuannya adalah mendukung para Ibu untuk membesarkan anak yg hebat. Karena anak hebat tidak hanya memiliki kecerdasan kognitif, tapi juga psikososial, seperti rasa empati.

Dari awal liat campaign ini di IG, saya langsung tertarik karena saya sangat setuju kalo penanaman nilai kebaikan pada anak sejak dini itu penting banget. Selain turut berperan dalam pembentukan karakter anak, hal ini juga merupakan bekal bagi mereka saat kelak terjun ke lingkungan bermasyarakat dan bersosialisasi.

Jadi, ada apa aja sih di#BebeHeroPark ini? Continue reading

Oat Milk Ala-Ala

Beberapa waktu lalu, saya tiba-tiba kepengen almond milk. Dan di rumah pas lagi ga ada stok susu sama sekali. Mo pesen, pasti dikirim besoknya. Sedangkan maunya kan saat itu juga! Mo bikin sendiri juga ga ada almond-nya. Lagian kalo ada pun mesti direndem dulu agak lama. Sigh~ ❗ Kepikiran buat bikin jenis susu lainnya macem rice milk, tapi rasanya belom kebayang gimana rasa rice milk yg enak itu. LOL. Lirak-lirik… sampailah pandangan ke bungkusan oats instan yg sejak beli belom pernah dibuka. Maklum, pas beli sebenernya buat persediaan kalo-kalo suatu hari setelah kontrol ortho sakit luar biasa dan gak bisa makan. Dan tring! Apa bikin oat milk aja yak? 😆 Continue reading

Swimming Journey #1

What do we do when the kids’ behaviour goes beyond our expectation?

What if they dislike things their parents like?

Is this how it feels to realize the truth about kids’ multiple intellegences?

Setidaknya tiga hal itu yg belakangan saya dan suami pikirin setelah ngajak cemplu berenang di kolam umum. Minggu lalu merupakan kali kedua kita bawa dia berenang, setelah yg pertama berjalan bener-bener di luar ekpektasi. Berhubung selama ini dia doyan main air dan kalo mandi itu selalu lama, maka kami pikir kalo diajak berenang dia bakal susah diajak pulang. Girang dan seru deh! While the fact was the opposite… cemplu sama sekali gak mau nyebur, malah lahap makan nasi goreng sambil asyik ayunan dan naik jungkat-jungkit :mrgreen: ngekngok. Selain itu, dia cuma maenan air dari pinggir kayak kalo nemu kolam ikan. Kita pun bingung. Respon pertama kita adalah “kok bisaaa?” ❓ ❗

1456231606445-1.jpg

Apa masih kaget liat air sebanyak itu? Apa dia bingung kok warna airnya oke banget ya?

Continue reading

What can a picture tell?

Orang bilang bahwa “a picture says a thousand words“. It does, karena rasanya banyak ya yg suka salah kaprah hanya dengan melihat sesuatu yg tercetak berupa foto. Sebabnya jelaslah ya… wong yg keliatan cuma dari satu perspektif aja, yaitu saat si pengambil gambar menekan tombol shutter. Soal apa yg terjadi sebelum dan setelahnya mana tahu, kan kita ❗ Then the truth is not always on what you see, right?

Terkait ini saya jadi inget satu viral post di Facebook saat ada yg ngambil gambar seorang suami lagi sibuk nyuapin anaknya di mall, sedangkan si istri asyik milih baju. Terus netizen pada heboh :/ Ada yg nyinyirin si istri dengan bilang gak tahu diri lah, ada yg salut sama si suami lah, ada yg ngajak si suami biar poligami sama si komenter lah, terus makin aneh aja gitu kayak biasa berantem di tiap kolom komen orang yg nge-share 😀 *facepalm* Continue reading