Oat Milk Ala-Ala

Beberapa waktu lalu, saya tiba-tiba kepengen almond milk. Dan di rumah pas lagi ga ada stok susu sama sekali. Mo pesen, pasti dikirim besoknya. Sedangkan maunya kan saat itu juga! Mo bikin sendiri juga ga ada almond-nya. Lagian kalo ada pun mesti direndem dulu agak lama. Sigh~ ❗ Kepikiran buat bikin jenis susu lainnya macem rice milk, tapi rasanya belom kebayang gimana rasa rice milk yg enak itu. LOL. Lirak-lirik… sampailah pandangan ke bungkusan oats instan yg sejak beli belom pernah dibuka. Maklum, pas beli sebenernya buat persediaan kalo-kalo suatu hari setelah kontrol ortho sakit luar biasa dan gak bisa makan. Dan tring! Apa bikin oat milk aja yak? 😆 Continue reading

Advertisements

Swimming Journey #1

What do we do when the kids’ behaviour goes beyond our expectation?

What if they dislike things their parents like?

Is this how it feels to realize the truth about kids’ multiple intellegences?

Setidaknya tiga hal itu yg belakangan saya dan suami pikirin setelah ngajak cemplu berenang di kolam umum. Minggu lalu merupakan kali kedua kita bawa dia berenang, setelah yg pertama berjalan bener-bener di luar ekpektasi. Berhubung selama ini dia doyan main air dan kalo mandi itu selalu lama, maka kami pikir kalo diajak berenang dia bakal susah diajak pulang. Girang dan seru deh! While the fact was the opposite… cemplu sama sekali gak mau nyebur, malah lahap makan nasi goreng sambil asyik ayunan dan naik jungkat-jungkit :mrgreen: ngekngok. Selain itu, dia cuma maenan air dari pinggir kayak kalo nemu kolam ikan. Kita pun bingung. Respon pertama kita adalah “kok bisaaa?” ❓ ❗

1456231606445-1.jpg

Apa masih kaget liat air sebanyak itu? Apa dia bingung kok warna airnya oke banget ya?

Continue reading

What can a picture tell?

Orang bilang bahwa “a picture says a thousand words“. It does, karena rasanya banyak ya yg suka salah kaprah hanya dengan melihat sesuatu yg tercetak berupa foto. Sebabnya jelaslah ya… wong yg keliatan cuma dari satu perspektif aja, yaitu saat si pengambil gambar menekan tombol shutter. Soal apa yg terjadi sebelum dan setelahnya mana tahu, kan kita ❗ Then the truth is not always on what you see, right?

Terkait ini saya jadi inget satu viral post di Facebook saat ada yg ngambil gambar seorang suami lagi sibuk nyuapin anaknya di mall, sedangkan si istri asyik milih baju. Terus netizen pada heboh :/ Ada yg nyinyirin si istri dengan bilang gak tahu diri lah, ada yg salut sama si suami lah, ada yg ngajak si suami biar poligami sama si komenter lah, terus makin aneh aja gitu kayak biasa berantem di tiap kolom komen orang yg nge-share 😀 *facepalm* Continue reading

Suka Duka Ngojek

FYI, sebelum ngalor-ngidul jauh, yg dimaksud ngojek di sini itu sebagai penumpang ya… bukan narik penumpang. HIHI. Menurut saya, ada dua hal yg mesti dipunya kalo pengen commuting minim ribet di Jakarta: aplikasi ojek online di ponsel dan kartu e-money. Sudahlah… gak perlu khawatir pergi ke sana-sini kalo lupa bawa dompet. Dengan catataaaan…. keduanya gak disimpen di dompet dan saldo credit keduanya terisi! 😀 😀 Terkecuali kalo di jalan pengen jajan ato ternyata ada razia KTP ya itu lain soal 😛 Tapi setidaknya, dengan kedua barang tersebut kita masih bisa pergi dan pulang tanpa bingung pinjem duit apalagi bingung arah. Ada maps dan ongkos berupa e-money buat naik angkutan umum macem transjakarta dan ojek online aja udah cukup.

1454322000865-1.jpg

Karena selama kuliah ini 90% transportasi umum yg saya pake itu si ojek online, banyak suka duka dan pengalaman “ada-ada aja” yg saya alami selama jadi pelanggan setia genk ijo itu. Mulai dari jarak terjauh yg pernah saya tempuh pake ojek adalah 23-24 km dari Pramuka ke Bintaro. Jaktim ke Jaksel. Di situ saya merasa planet bekasi sangatlah dekat! LOL. Hahhh… pegel bokk ojekan pramuka-bintaro macem gitu. Apalagi karena naik ojek ini jadi gak bisa gelendotan :\ *yakalimz* Pernah dapet driver cewek, mahasiswi gitu, dan itu rasanya jadi kayak di bonceng temen sendiri karena kita malah ngobrol-ngobrol. Tetep ye, hossiip! wkwkwk. Continue reading

Nona Sibuk

Rasa-rasanya PR saya nambah lagi di tahun ini, yaitu ngasih kesibukan buat cemplu. Entah udah berapa banyak buah jeruk yg tergeletak telanjang tanpa kulitnya di rumah. Bahkan gak cuma jeruk, tapi juga pisang dan lengkeng! 😀 Seneng sih, itung-itung dia latian motorik. Tapinya mo abis berapa kilo? LOL. Dan karena yg dia kupas itu banyak banget, diapun gak sanggup buat ngabisin buah-buah yg dia kupasin itu. Sisi positifnya memang di usianya ini dia udah bisa makan buah sendiri, at least untuk buah-buah yg gampang dikupas macem jeruk, pisang, dan lengkeng. Dia juga udah ngerti adanya biji yg gak bisa dimakan. Contohnya lengkeng itu, pas dia ngupasin daging buahnya, dia selalu bergumam, “nih ini.. ini anan mam. Mam ini aja”, sambil nunjuk daging buahnya. Tapi teteep masih too risky buat ditinggal sendiri makan lengkeng. Jadi ya masih wajib buat didampingi untuk mencegah kalo-kalo dia khilaf 😀 Continue reading

Dua Tahun: Teruslah Tumbuh dengan Cinta ya, Nak!

Emang bener kata orang, hujan itu ada redanya. Anak yg dulu maunya ditimang melulu, mimi 3 jam nonstop ampe pegel dan pantat panas, sekarang maunya lari-lari sendiri. Unattached. Sekarang, masa-masa rempong bawa printilan cemilan, mainan, tiap diajak hang out keluar mungkin bakal gak kerasa juga. Tau-tau tiba saatnya dia nolak diajak dan punya acara sendiri sama temennya.

Tiga hari lalu, si kecil Cemplu pun berulang tahun yg kedua. Usia yg kata orang-orang paling “luar biasa”, hahaha. Tapi yah, semoga saja bagi kami istilah Terrible Two itu cuma mitos belaka yak, Nak 😀 Let’s just make it awesome instead! Dan tentunya, sebagai orang tua, salah satu harapan terbesarnya adalah untuk terus dapat menyaksikannnya tumbuh dengan cinta.

Emotional Bonding is The Key!

Gak bisa dipungkiri yes, sebagai Mama yg juga berkegiatan di luar rumah, hal yg paling ditakutkan adalah kalo gak bisa mempertahankan emotional bonding antara ibu dan anak.

Continue reading

Sudah Layakkah Nursing Room-mu?

UUDASI

Source: SayangiAnak.com

Familiar dgn penggalan UU Kesehatan di atas? 🙂 Tenang tenang…di sini gak akan bahas ASI vs Sufor kok 😛 Hanya sharing soal ayat (3) pasal 128, apalagi kalo bukan soal nursing room. Kok tiba-tiba ngomongin nursing room? Iya dong, ceritanya latah gara-gara beberapa hari ke depan bakal ada breastfeeding fair sama terinspirasi foto daycare di kantor salah satu financial planner wanita kita yg nunjukkin kalo kantornya kids and mommy friendly. *ngiri*

Sejak ada UU Kesehatan yg mengatur soal keberadaan nursing room di kantor dan tempat umum, kalo pergi-pergi saya jadi seneng buat nursing room hunting. Penasaran aja gitu, kira-kira di tempat A gimana ya, senyaman apa, dekorasinya selucu apa, sekomplit apa perlengkapannya, dsb. Karena emang biasanya nursing room itu dibikin lucu-lucu kaan 😀 Namun di sisi lain, beberapa nursing room gak selalu selayak yg diharapkan. Ada juga nursing room yg memang gak fully supported oleh manajemennya. Bisa karena gak tau, ada juga ya memang menganggapnya kurang penting.

Continue reading

3 Gejala yang Paling Ganggu Mood

Sebenernya yg namanya gejala, baik itu ringan maupun berat, gak ada yg enak. Tapi, ada beberapa gejala ringan yg buat saya itu ganggu mood banget. Berbeda dengan gejala flu yg biasanya bikin saya jadi lebih tenang, more grounded, meskipun ya gak nyaman sih. Tapi gejala flu gak pernah bikin saya mudah misuh-misuh. Nah, karena saya ini orangnya gak tahan kalo laperan, maka gejala yg bikin mood jelek adalah yg efeknya secara langsung ke perut. Misalnya, mau makan aja susah, pas makan malah tambah nyeri, gak bisa senyum, terus kalo gak senyum gak ada yg nraktir *eh 😀

Pada intinya, saya sebel dengan segala gejala yg bikin saya susah makan. Titik. Salah satu hal yg dulu selalu bikin saya putting off rencana behelan adalah karena ya itu tadi, takut susah makan. Meskipun pada akhirnya jadi juga sih, because I need to. Dan nyatanya, memang cukup menyiksa di awal-awal pengencangan :\ *sigh*

So, balik lagi ke gejala, here are my top 3 of the worst symptoms: Continue reading