WBW 2015: And The Credits Goes To….

Pasutri biasanya kalo abis punya anak, si suami suka bilang: “Bener deh, liat perjuangan istri pas ngelahirin kemarin rasanya luar biasa. Kebangetan kalo gak sayang sama istri”. Kalo saya, mungkin kebalik. Saya rasa perjuangan suami pas 1,5 tahun lalu itu bikin saya terharu. Bukan soal berojolin anaknya yak, kalo itu sih ya tetep saya, masa dia. LOL! Tapi mengingat kembali gimana dia bantuin saya pas masih di rumah bersalin itu cukup ampuh buat ngurangin keselnya saya kalo dia lagi rese kebanyakan main PS wkwkw. Continue reading

Menyusui di Bulan Ramadhan: No Worries!

Ramadhan tinggal sisa sedikit lagi ❗ Feeling any better? HEHE.

Kali ini adalah ramadhan kedua saya dalam masa menyusui. Akhir tahun ini anak genap berusia 2 tahun dan kalo ada umur panjang, ramadhan yg akan datang bisa jadi dia udah masuk masa penyapihan. Jadi, gimana nih kesan-kesannya menyusui sambil shaum?

Buat saya pribadi, shaum sambil menyusui itu way better daripada shaum saat hamil dulu. Pas hamil tahun 2013 itu, saya bener-bener gak kuat puasa. Lapernya bikin kleyengan~ 😦 Adapun bisa tamat di hari itu, pas jam buka puasa atau sahur dipastikan saya muntah-muntah. Makanya, shaum yg awalnya tiap hari jadi molor selang-seling dan akhirnya gak kuat puasa lagi. Berbeda dengan tahun lalu di mana saya mulai shaum dalam keadaan menyusui. Awalnya agak deg-degan juga sebenernya, bakalan kuat gak yaaa 🙄 Secara saat itu anak berusia 6 bulan di mana asupan ASI masih jadi konsumsi pokoknya.

Continue reading

Confidence Makes Happy Parents

Terkait judul di atas, saya jadi inget masa-masa hamil kemarin. Biasanya, saat seseorang diketahui sedang mengandung, maka orang-orang di sekitarnya akan memberikan selamat beserta wejangan-wejangan. Mulai dari, “hati-hati ya…”, “banyak minum air putih ya..”, sampe “inget loh, jangan makan mecin!” 😀

Tapii, di antara semua wejangan yg suportif itu, saya sempat tergelitik dengan pesan salah satu kawan, yaitu “always be happy ya, Nad!”. Suatu pesan yg menyentuh, genuine, dan berbeda dibanding pesan-pesan lain yg pada umumnya soal asupan. Sempet mikir: “mmm…emang kenapa?” Well, pertanyaan itu akhirnya gak nyampe tenggorokan, as I thanked her instead. Then I kept thinking…

Why Should Mommies Be Happy?

Continue reading

My Nursing Gears

Setelah selese Pekan ASI 2014 kemaren, hari ini saya mo berbagi info dan sedikit ilmu tentang pretelan menyusui. Bagaimanapun jaman sekarang rasanya peralatan bayi dan ibu hamil itu kok rasanya diada-adain, kadang suka malah jadi banyak beli tapi ujungnya gak kepake. Mana harganya itu kadang rada ga tega..hiks maksudnya kadang cuma buat “yg gitu doang” harganya segitu?? :O *jeritan dari mata turun ke dompet*

Sebelumnya, saya mo bilang kalo ASI itu emang bener-bener investasi buat kesehatan anak kita. Makanya saya ngotot banget buat mengusahakan pemberian ASI ini ke Aghis. Well, saya bukan asi-nazi, bahkan saya mengaku gagal meng-ASI eksklusif-kan Aghis karena telat bikin stok ASIP sebelum balik masuk kantor, yaitu H-7 😦 Padahal mustinya kalo pengen aman pun paling telat sebulan sebelum musti udah nyetok ASIP. Continue reading

My Hands oh My Hands ~~

mau cur-view nih, curhat sambil review..halah

So long story short, si partner pumping saya, my lovely medela swing, lagi di service center dan ini adalah hari keberapa ya lupa. Setelah konsultasi waktu itu, si medela cuma perlu di-cleansing aja gara-gara tempo hari pas enak-enak pumping sambil ngelamun ternyata asinya ngumpul di katup dan masuk ke selang juga mesinnya. Untunglah ga ada rusak apa-apa, karena setelah dites pun sedotannya masih normal dan ga ada bunyi aneh-aneh. fiuuuh..

Tapiii, hal inilah yang membuat saya harus menyewa breastpump buat gantiin sementara si medela di karantina. Setelah tanya ama salah satu penyedia jasa sewa, ternyata medela swing lagi kosong, adanya avent electric isis uno. Yaah..saya pikir lumayan lah ya skalian coba merk lain, yasud jadilah sewa buat sebulan seharga Rp150.000 dapet full set plus tuas buat manual pumpingnya. Kurleb penampakan avent electric isis uno adalah seperti ini…

Avent2
*gambar dari sini

Review saya untuk avent ini lumayan bagus sih, 3,5 dari 5 bintang ya, masalahnya mungkin cuma sayanya aja yg ga biasa. Biasanya medela tinggal pencet tombol, ini mesti ngatur kecepatan pompa yg kemudian ama mesinnya direkam dan bakal mompa sesuai yg kita atur tadi. Unik sih..Dari segi suara juga ga bising, dan lebih ringkas dibawa daripada mesinnya medela yg bulet unyu itu hehe. Resiko asi masuk ke mesinpun ga ada kayaknya, soalnya mesin letaknya di atas dan ga tersambung selang, jadi aman. Cumaa…ada cumanya nih, si mesinnya itu susah dilepas 😦 yang bikin saya, si tangan destruktif ini mencopot paksa pas udah beres pumping. Sayanya aja kali yaa yg emang ga apik-an T.T jadilah next time saya pake, si mesinnya itu ga mau mompa. Tidaaaakk…mana ini barang sewaan T.T hiks, yg ditakutkan pun terjadi.

Padahal tadinya, saya niat mo pake manual aja, takut rusak tapi dipikir-pikir sayang juga udah disewa tapi ga dipake..eeee malah beneran kan jadi rusak -___- hadeuh.

Now, i’m officially missing my medela swing T.T

1350141457

si medela yg nyaman banget dengan two phase expression-nya, yg suaranya haluuuuss banget, yg prentelannya dikit, ga sebanyak avent, jadi gampang dibersiin, juga mesinnya yg bulet unyu, so easy to operate tinggal pencet tombol on/off, nambah/kurang speed. Total 4 dari 5 bintang ! Selain itu, harganya yang makin sini makin mahalnya ekstrim banget, membuat saya harus merawatnya dengan baik. *lap lap kecup sayang*

And you hands, be good yah next time!!

Kesimpulannya, karena si tangan kurang apik ini, selain cleansing si medela yg selese aja belom, sekarang saya harus service si avent. bzzzzzz -___-