Cerita Cemplu dan Buku

Melihat kebiasaan baca bukunya cemplu belakangan ini, beberapa orang nanya ke saya, “was cemplu born a reader?”

Jawabannya, of course… not. Saya bahkan sempet mikir keras gimana caranya supaya dia mau dibacain buku, mau engage sama buku, mau dia yg nyodorin buku buat saya bacain. Karena awalnya, tentu gak seindah impian.

Pertama kali saya nyodorin buku sama cemplu itu di usia 8-9 bulanan lah, dan yg saya kasi itu paperback, gede pula bukunya. Bukan perkara aneh kalo pada akhirnya si buku itu habis disobek-sobek dan dijilatin. Saya pikir, duh sayang banget mana mahal pulak -_- Saat itu saya ga ngeh kalo yg keliru di situ adalah saya sendiri. Yup, saya memberikan buku yg kurang sesuai buat usianya. Usia batita, khususnya di rentang 6 bulan-1 tahun tahun biasanya si anak masih dalam tahap eksplorasi, segala diremas, ditarik, dimasukin mulut. Ya semestinya saya ngeh dari awal dan memberikan dia boardbook yg lebih aman untuk dieksplorasi. Akhirnya, saya pun beliin dia boardbook tentang 100 kata pertamaku.

Boardbook pertamanya itu bisa dibilang sukses bikin cemplu penasaran sama isinya. Dia buka-buka, liatin gambarnya, hempaskan. LOL. Dia ambil lagi bukunya, diliat-liat, gigit, hempaskan~ gitu aja terus ampe pas dia mulai babbling di usia 1 taunan. Di usia itu, udah bisa mulai 2 arah tuh. Karena isinya picture book, saya tunjuk gambar dan sebutin namanya, misal “ini buah jeruk, ini mobil, ini kereta, ini es krim”, dsb. Diapun niru nunjuk-nunjuk sambil babbling niruin saya.

Apakah tantangannya selesai di situ? Oh tentu tidaaak 😀

Continue reading