3 Alasan Kenapa Cardigan “A Must Have Item”

Lebaran masih setengah perjalanan lagi, tapi orang udah ngomongin baju dari sebelum puasa. Toko-toko udah diskon dari kapan tau dan yg jualan fashion item, baik online maupun offline, mulai banjir orderan. Sebagai emak-emak alhamdulillah saya ga terlalu latah kalo soal baju, tapi kalo buku… duh!

Balik lagi soal baju, yg paling penting buat saya adalah simplicity. Simple dipakenya, simple lipetnya, masuk koperpun bisa dipake untuk berbagai occasions. Ditambah masih punya balita gini, waktu dandannya mesti seefisien mungkin karena masih harus ngurusin si nona kecil. Makanya belakangan saya jauh lebih prefer pake kerudung instan yg tinggal “lep” dan cardigan panjang. Sure, cardigan muslimah panjang ini must have item buat saya! Bahkan kalo masuk ke online marketplace kayak Matahari Mall, yg dicari pertama kali adalah section Jaket & Cardigan. Here’s why: Continue reading

What’s to love about HijUp.com?

*nongol-nongol udah mau Harbolnas aja*

YES! akhirnya midterm semester gasal beres juga πŸ˜€ Pas banget sama Harbolnas alias Hari Belanja Online Nasional yg tinggal itungan hari. Jadiii, gimana kalo kita rayain beresnya UTS ini dengan belanja online? Yayy!! *dikepret dompet*

Ngomong-ngomong soal belanja online, buat saya yg paling ribet itu kalo mau belanja online produk fashion. Gimana enggak? Selain ukuran, bahan juga mesti banget diperhatiin. Masalah-masalah yg ada biasanya semacem:

“Kok bahannya ternyata gini ya?”
“Kok kalo dipake, jatohnya ni baju gak kayak yg di foto modelnya?”
“Yaah, ternyata warnanya gak seterang di gambar…”
“Wakss…ternyata kekeciiiilaaaannnn!”
“Si model pake shawl ini bisa bagus, kok gue begini-begini aja” (itu mah tampaaaangg~~~ πŸ˜€ πŸ˜€ πŸ˜€ )

Pengalaman saya yg paling seru tapi juga dodol dalam belanja online ini,Β yaituΒ pas beli sepatu yg mesti pake pre-order dulu. Udah sabar nunggu ampe sebulanan, pas dateng ternyata…eng ing eng… Continue reading

Afternoon with Jenahara

Banyak orang bilang, salah satu cara untuk mengatasi kebosanan dari rutinitas perkantoran adalah dengan berlibur. Tapiii berhubung sekarang masi di bulan Januari alias awal tahun, hawa-hawa liburan tahun baru kemarin juga masih berasa. Pun catatan pengeluaran yg sempet amburadul kemarin belum sepenuhnya pulih ke ambang normal *skip,curhat ini mah* Jadi, masa udah liburan lagi :\ Pertanyaan sebenernya, baru juga mulai ngantor masa udah bosen lagi sih πŸ˜€ hahahahaha

Beklah, mari kita cari alternatif lain soal hiburan. Menurut saya, salah satu cara untuk mengatasi kebosanan rutinitas adalah dengan membuat suasana baru dari keseharian itu. Kalo yg kerjanya pake kubikel bisa dengan redecorate you space, yg biasanya naik kendaraan pribadi bisa dicoba pake kendaraan umum, smile and greet everyone you know while passing by! πŸ™‚ ato bahkan dengan penampilan baru. *ehm kode minta belanja baju πŸ˜›

Jadi, for the sake of redeeming my boredom, siang kemarin saya memutuskan untuk meracuni diri dengan window online shopping… *nyari masalah* buka-buka IG, toko-toko online, awalnya biasa. Dan masalah beneran datang saat nyasar ke zalora dan ngeliat Jenahara ! ❀

taken from gopixpic

taken from gopixpic


WHAAATTT Jenahara for Zalora ??? Weww.. kewl 😎 sekarang kalo belanja gak usah ke kemang lagih cuyyy…

Haaa… tanggal 25 segeralah dataang… uang makan mana uang makan!! :mrgreen:

*This Post is Sponsored by Zalora*

Dunia Belanja Online

Siapa di sini yg suka belanja online?? Cung! *akuakuakuuu* :mrgreen:
Duh, mestinya ini di-posting pas Harbolnas kemaren yak hehe Tapi yasudahlah, karena kemaren lupa dan daripada sekarang dipendem jadi jerawat, yuk mari aja πŸ˜€

Di era serba digital ini, where everything is a click away, tentunya belanja online alias online shopping udah bukan hal yg aneh lagi. Tapi tetep aja, bagi sebagian orang yg mengalami hover finger, belanja online mungkin gak akan pernah jadi pilihan.

Hover finger adalah adalah sindrom yang ditandai oleh ketakutan tak terkendali, paranoia, dan ketidakpercayaan terhadap belanja online. Hal ini biasanya menyebabkan keraguan akut, ketidaktegasan, berkeringat ringan dan kram, terutama di jari telunjuk atau jari yang sering digunakan untuk mengklik. – Wikipedia

Orang-orang yg mengalami hover finger ini semacam Mama dan Bapak saya dulu, sebelum kemudian kami ajari dan jadi ketagihan sendiri πŸ˜› Alasan utama mereka yg awalnya skeptis tiap kali saya beli barang secara online adalah:
1. Yakin terpercaya? Gimana kalo ketipu?
2. Belanja online itu kayak beli kucing dalem karung!
3. Trus kapan nyampe barangnya? Kalo ilang di jalan gimana??
4. Kalo barangnya gak sesuai gimana? Ada kontak yg jelas gak sih buat dihubungi?

Yaah, wajar sih kalo misalnya khawatir kayak hal-hal di atas. Bad thing happened once, sehingga sayapun akan selalu waspada terhadap hal tersebut. Tapi teteeup, gak meredupkan semangat saat ada barang yg harus dibeli secara online. Sebenernya gak harus sih πŸ˜† maksudnya saat ada barang yg bisa dibeli dan lebih efektif efisien secara online. Jaman sekarang kan kayaknya apapun bisa dijual lewat online, mulai dari baju, gadget, sampe sembako, tinggal klik-klik bae. So easy! 😎
SAMSUNG CSC
Here are some perks of online shopping:
Easier. We just open the page, click or sent the seller a message, transfer, wait, and it’s all yours.
– Lebih efisien. Biaya yg dikeluarkan selain harga barang biasanya hanya ongkos kirim dan asuransi (kalo barangnya berharga). Jadi, gak ada pengeluaran jajan jus di booth minuman karena capek muterin mall, transport yg bisa lebih mahal daripada ongkir, juga irit waktu (kalo barangnya gak urgent-urgent amat).
– Lebih efektif. Misal nyari baju, ya buka aja online shop yg jual baju. That’s it. Kalo ke mall kan mo beli baju ke butik A, lewatin toko sepatu, mupeng, beli sepatu juga, lewat gramed, beli buku juga. *eh itu mah saya aja kali ya πŸ˜› Meskipun kadang ya online shopping juga jadi nyasar beli hal-hal lain juga sih hihihi 😳
– Gak capek. Sebagai orang yg bukan shop-adventurer yg kuat naik turun lantai di tanah abang ato muterin toko di ITC, menjelajah toko satu dan lainnya, nawar sana sini, saya rasa online shopping is either the best way to shop. Tinggal liat e-catalogue, scroll up and down, semuanya udah ada terpampang di situ, gak pake ngubek-ngubek showcase. Kalo mo liat barang di toko lain, tinggal klik tab sebelah πŸ˜‰

But, indeed there are minuses of online shopping as well:
Seller yg gak fast response bikin kita gak yakin sama doi.
– Gak megang langsung barangnya, jadi kalo apes ya dapet barang yg gak sesuai sama ekspektasi kita. Bisa jadi beda sama gambar, bahannya gak cocok (misal, pakaian), atopun rusak karena resiko kurir.
Revealing our personal info. Ini contohnya alamat email, no.HP, dan alamat rumah. Kalo belanja online, mau gak mau kan kita pasti menyatakan data pribadi tersebut. Kalau engga ya mana nyampe barangnye bang :\ haha becanda, tapi serius deh, kadang khawatir juga jangan-jangan merekalah penyebab adanya email-email spam atopun sms-sms aneh, semisal “kamu kesepian? call aku aja…aku siap dengerin setiap curhat kamu” cuihhh *lupakan* πŸ˜† Well, agak susah memang ya memastikan terjaganya data konsumen dari para online sellers tsb.
– Duit dibawa kabur. Ah sudahlah, ini worst case banget, semoga dijauhin dari penipu macem begini *knockonwood* Oleh karenanya, saya pribadi sih gak pernah berani beli barang yg harganya jutaan lewat online. Lewat COD dan ketemuan sih masih mending, tapi tetep lebih milih beli langsung, untuk barang-barang beresiko besar macem gadget, alat elektronik, dll.
– Uang di rekening sama lancarnya dengan uang cash. Kalo dulu sebelum OL shopping ini booming, nyimpen uang di rekening dan membatasi jumlah uang cash bisa jadi alternatif untuk mencegah pemborosan. Kalo sekarang? samo baee~~ malah lebih lancar pengeluarannya karena tinggal klik kalo yg pake e-banking, ato transfer. Bahayanya ya kalap karena gak berasa ada uang yg keluar :mrgreen:

Untuk para sellers di luar sana, sistem online ini tentunya jalan termudah dalam memasarkan produk mereka. Bisa dibilang, anyone can sell everything in here. Gak mesti punya toko, semua bisa memulai usaha mereka dari rumah. Hal ini juga menguntungkan bagi buyer karena bisa mengurangi tingkat harga seiring tidak adanya unsur biaya sewa tempat/toko dalam rincian biaya produksi mereka. Saya rasa yg paling nendang dari adanya sistem online ini sih yaitu di pemasaran tadi. Salah satu contohnya, banyak banget online shops yg ngadain giveaway dengan syarat tagging people. Hasilnya, orang yg kena tag mau gak mau, suka gak suka, setidaknya jadi tau tentang shop itu kan? πŸ˜‰ cerdas!
Contoh lain mungkin beberapa shops yg mengharuskan untuk me-like dan follow akun mereka sebelum bisa berbelanja di situ. Oke kan strateginya? mihihi

Barang-barang yg sering saya beli secara online:
1. Perlengkapan bayi >> ini biasanya saya ke asibayi dan beberapa baby shops yg fast response, banyak sih kalo dijabarin satu-satu udah lupa karena sering dan random πŸ˜€
2. Buku >> saya sudah terlanjur jatuh cinta sama bukabuku dan opentrolley, both of them are good and trusted!
3. Baju anak >> biasanya di IG sih, kalo ga @little_sachi biasanya sadinashop
4. Baju-baju cewe >> saya rada rewel nih kalo belanja baju secara online, selain mesti ada chart ukuran dan jenis bahan yg jelas, saya juga merhatiin badan modelnya. Kadang di si model bajunya kayak longgar, tapi pas dateng dan dipake, i feel so hard to breath 😦 bete kalo udah gini. Untuk baju sih yg sudah dirasa cocok ya ke hijabenka, ato water melon baby shop di FB buat baju-baju menyusui πŸ™‚
5. Sepatu >> pernah beli di wondershoe, they’re ok.
Hmm..apalagi yaa… *mikir*

Banyak hal sih yg mesti dipertimbangkan kalo belanja online. Yang pasti si seller/shop ini sudah harus terpercaya. Selain itu, untuk pakaian dan sepatu paling diperhatikan masalah informasi bahan dan ukuran yg mesti akurat. Ingett, always keep in mind to do a mindful shopping! πŸ™‚

Apa tips belanja online mu? Ato punya rekomendasi shop/seller? πŸ˜€