Weaning Updates!

“Para ibu hendaklah menyusukan anak-anaknya selama dua tahun penuh, yaitu bagi yang ingin menyempurnakan penyusuan. Dan kewajiban ayah memberi makan dan pakaian kepada para ibu dengan cara ma’ruf. Seseorang tidak dibebani melainkan menurut kadar kesanggupannya. Janganlah seorang ibu menderita kesengsaraan karena anaknya dan seorang ayah karena anaknya, dan warispun berkewajiban demikian. Apabila keduanya ingin menyapih (sebelum dua tahun) dengan kerelaan keduanya dan permusyawaratan, maka tidak ada dosa atas keduanya. Dan jika kamu ingin anakmu disusukan oleh orang lain, maka tidak ada dosa bagimu apabila kamu memberikan pembayaran menurut yang patut. Bertakwalah kamu kepada Allah dan ketahuilah bahwa Allah Maha Melihat apa yang kamu kerjakan.” (Al-Baqarah: 233).

“Mengandungnya sampai menyapihnya adalah tiga puluh bulan.ā€ (Al-Ahqaf: 15).

Gak kerasa ternyata udah genap seminggu penyapihan ini kami lalui. Gak kerasa? Serius lo? Lucunya emang gak kerasa šŸ˜€ Mungkin karena tiap malem saya lebih disibukkan dengan teka-teki “bakal rewel gak ya malem ini” ampe tau-tau, eh… ini udah malam kelima ya, eh udah seminggu ya ā“ Jadi resmi nih lulus disapih? Yep, Alhamdulillah.

Sebenernya saya sendiri gak nyangka bakal nyapih di awal 2 tahun ini. Rencana mulanya memang pengen weaning with love, jadi selain sounding dari sebelum ultah ke-2, juga hanya menyusui kalo dia minta. Saya pikir sounding itu menghasilkan progres, taunya gak terlalu. Malah kayak ngingetin dia buat nyusu karena makin dibilangin, cemplu makin sering minta. Awalnya yaudahlah nyantei ini. Tapi ternyata sikap dia makin bikin saya ngerasa, “kok yaaa…?”. Continue reading

Kaleidoskop Menyusui: Desember 2013 – 2015

Akhirnya sampai juga di bulan Desember 2015. Bulan di mana si kecil Cemplu akan genap berusia 2 tahun. Ya, akhirnya tiba juga di penghujung masa menyusui. Sudah waktunya usaha-usaha untuk menyapih ini dilakukan lebih serius. Dua kata: Gak nyangka! ā­

Kalo saya flashback ke bulan Desember 2013 saat Cemplu lahir dan harus disusui, saya merasa pesimis soal menyusui. Melahirkan di klinik yg tidak pro normal, tidak pro IMD, dan tidak pro ASI membuat mental saya untuk menyusui jatuh. Melahirkan melalui operasi sesar tanpa IMD setelahnya membuat saya merasa awkward saat pertama kali mendekap Cemplu. Ditambah dengan kekurang-“melek”-an saya terhadap seluk beluk menyusui dan ASI, pada akhirnya berujung ke pemberian sufor di hari-hari pertama Cemplu.

ASI saya baru keluar di hari ketiga, itupun sedikiiiit sekali. Kalo bukan karena dukungan suami, mungkin cerita kaleidoskop ini akan berhenti di titik itu. Continue reading

WBW 2015: And The Credits Goes To….

Pasutri biasanya kalo abis punya anak, si suami suka bilang: “Bener deh, liat perjuangan istri pas ngelahirin kemarin rasanya luar biasa. Kebangetan kalo gak sayang sama istri”. Kalo saya, mungkin kebalik. Saya rasa perjuangan suami pas 1,5 tahun lalu itu bikin saya terharu. Bukan soal berojolin anaknya yak, kalo itu sih ya tetep saya, masa dia. LOL! Tapi mengingat kembali gimana dia bantuin saya pas masih di rumah bersalin itu cukup ampuh buat ngurangin keselnya saya kalo dia lagi rese kebanyakan main PS wkwkw. Continue reading