Kunjungan Pertama ke Dokter Gigi Anak

Last week, cemplu has been through a lot. Ya imunisasi, ya kunjungan pertama ke dokter gigi. Tapi, Alhamdulillah semuanya ia lewati dgn berani. Couldn’t be prouder! *hatsoff. Padahal kalo tau riwayat hubungan cemplu sama tindakan medis, waduh ga kebayang deh minggu lalu bakal rewelnya gimana. Tapi seiring berjalannya waktu, semakin ia gede, ia semakin bisa mengatasi kekhawatirannya menghadapi tindakan medis kayak minum obat, disuntik, dan kunjungan dokter. Gimana ceritanya sampe dia gak takut itu mungkin bakal saya post di lain kesempatan 😉

Soal kunjungan ke dokter gigi ini, sebenernya udah direncanain dari lama banget. Dari sekitar usia cemplu 1 tahunan kali ya pas giginya udah banyak yg tumbuh. Tapi karena dulu dia histeris banget tiap ke dokter, akhirnya kita tunda terus. Daripada trauma ampe gede, pikir saya. Jadi kita coba siapkan mental dia dulu deh sambil dijaga kesehatan giginya. Satu hal yg gagal saya lakukan adalah yg kedua: sekarang giginya rusak karena karies -__-

Ternyata cemplu ini susah banget dong digosokin giginya. Trust me, I’ve tried so many ways. Mulai dari dilap kain basah, sikat gigi yg lucu-lucu, video/buku tentang sikat gigi, ampe akhirnya dipaksa karena semua cara “baik-baik” kita ditolak. Baru pas usia 2 tahunan, dia mau kita biasain gosok gigi rutin (dengan paksaan tentunya). Tapi ya itu… giginya udah mulai gompel. Padahal ya, gigi susu geraham biasanya tanggal di usia 9 tahunan kan dan itu masih lama banget dari usia cemplu sekarang. Misal giginya berlubang, bakal kasian dong nanti malah sakit gigi dan susah makan. Apalagi kalo makannya jadi dikemut yg bisa bikin rahang ga berkembang dan gigi bertumpuk kemudian, duh! Dari urgensi itulah akhirnya kami buat periksa minta dibenerin ke dokter gigi.

IMG_20170926_135605.jpg

Continue reading

Advertisements