3 Instant Mood-Boosters

Of all the things on me, why does she have my temper?? :\

Itu merupakan pertanyaan yg sering sekali berputar di kepala kalo saya lagi ribut sama cemplu. Karena begitulah hubungan anak dan ibu, adakalanya akur bermanis-manisan, dan adakalanya pula kita ngadu ego: saya yg ga sabar – dia yg tantrum. Duar! Makanya saya sering mikir kalo peran sebagai ibu ini lucu banget, mulai dari yg literally lucu sampe yg “lucu baaaangeeett” *pijitkening*. Apalagi dengan kenyataan bahwa sepertinya si anak mewarisi temper ibunya yg…. ehm, bagus banget. LOL. Sekali lagi, “bagus banget”. So, anytime we’re on a fight, it really feels like Me vs Mini-Me.

(baca juga: Ketika Tantrum Datang)

Kalo keadaan lagi buntu macem gitu, hal yg pertama kali dilakukan adalah jurus terjitu menghadapi anak tantrum: membiarkannya. Karena emang mo diapa-apain juga serba salah kan. And while we let her enjoy the anger, I’m taking my time out. Biasanya sih hanya dengan melihat saya yg mulai pergi aja, si anak bakal melunak hatinya. Tapi kalo dia lagi tantrum tingkat advance ( 😆 ), melipirnya saya dari arena tantrum gak ngaruh apa-apa. But it’s okay, daripada pikiran saya makin semrawut ngeliat anak tantrum, I always choose to leave and refresh my mind. Inilah tiga hal yg bisa saya lakukan di tengah badai tantrum…. well, just to bring back my mood:

2016-04-18 07.44.38.jpg Continue reading

Advertisements

Awas Nyamuk!

Bulan Maret-April ini kayaknya DB a.k.a. demam berdarah (dengue fever) lagi mewabah. Baru juga cemplu kena di minggu lalu, anak tetangga sebelah rumah udah beberapa hari ini kena juga. Padahal kegiatan Jumantik di lingkungan RW kami gak pernah kelewat lho, ternyata pencegahan semacam itu gak cukup ya. *yaiyalah*

Buat yg bingung apaan sih Jumantik (Juru Pemantau Jentik), itu merupakan kegiatan pemeriksaan lingkungan rumah yg dilaksanakan di tingkat RW dengan pengawasan dari puskesmas kelurahan terdekat. Tujuan dari kegiatan ini gak lain supaya lingkungan rumah bebas dari jentik nyamuk. Makanya, tiap Jumat biasanya ada 1-2 orang ibu PKK yg meriksain tiap rumah.

Nah, karena belakangan ada beberapa anggota masyarakat sini yg kena DB, Jumat siang kemarin selain ada pemeriksaan Jumantik kayak biasa juga dilakukan fogging. Entahlah fogging ini sebenernya efektif ato engga, yg pasti abis fogging itu pasti kecoa-kecoa dari lubang-lubang di jalan itu pada keluar ❗ hiiii *salahfokus*. Continue reading

Swimming Journey #1

What do we do when the kids’ behaviour goes beyond our expectation?

What if they dislike things their parents like?

Is this how it feels to realize the truth about kids’ multiple intellegences?

Setidaknya tiga hal itu yg belakangan saya dan suami pikirin setelah ngajak cemplu berenang di kolam umum. Minggu lalu merupakan kali kedua kita bawa dia berenang, setelah yg pertama berjalan bener-bener di luar ekpektasi. Berhubung selama ini dia doyan main air dan kalo mandi itu selalu lama, maka kami pikir kalo diajak berenang dia bakal susah diajak pulang. Girang dan seru deh! While the fact was the opposite… cemplu sama sekali gak mau nyebur, malah lahap makan nasi goreng sambil asyik ayunan dan naik jungkat-jungkit :mrgreen: ngekngok. Selain itu, dia cuma maenan air dari pinggir kayak kalo nemu kolam ikan. Kita pun bingung. Respon pertama kita adalah “kok bisaaa?” ❓ ❗

1456231606445-1.jpg

Apa masih kaget liat air sebanyak itu? Apa dia bingung kok warna airnya oke banget ya?

Continue reading

Suka Duka Ngojek

FYI, sebelum ngalor-ngidul jauh, yg dimaksud ngojek di sini itu sebagai penumpang ya… bukan narik penumpang. HIHI. Menurut saya, ada dua hal yg mesti dipunya kalo pengen commuting minim ribet di Jakarta: aplikasi ojek online di ponsel dan kartu e-money. Sudahlah… gak perlu khawatir pergi ke sana-sini kalo lupa bawa dompet. Dengan catataaaan…. keduanya gak disimpen di dompet dan saldo credit keduanya terisi! 😀 😀 Terkecuali kalo di jalan pengen jajan ato ternyata ada razia KTP ya itu lain soal 😛 Tapi setidaknya, dengan kedua barang tersebut kita masih bisa pergi dan pulang tanpa bingung pinjem duit apalagi bingung arah. Ada maps dan ongkos berupa e-money buat naik angkutan umum macem transjakarta dan ojek online aja udah cukup.

1454322000865-1.jpg

Karena selama kuliah ini 90% transportasi umum yg saya pake itu si ojek online, banyak suka duka dan pengalaman “ada-ada aja” yg saya alami selama jadi pelanggan setia genk ijo itu. Mulai dari jarak terjauh yg pernah saya tempuh pake ojek adalah 23-24 km dari Pramuka ke Bintaro. Jaktim ke Jaksel. Di situ saya merasa planet bekasi sangatlah dekat! LOL. Hahhh… pegel bokk ojekan pramuka-bintaro macem gitu. Apalagi karena naik ojek ini jadi gak bisa gelendotan :\ *yakalimz* Pernah dapet driver cewek, mahasiswi gitu, dan itu rasanya jadi kayak di bonceng temen sendiri karena kita malah ngobrol-ngobrol. Tetep ye, hossiip! wkwkwk. Continue reading