Suka Duka Ngojek

FYI, sebelum ngalor-ngidul jauh, yg dimaksud ngojek di sini itu sebagai penumpang ya… bukan narik penumpang. HIHI. Menurut saya, ada dua hal yg mesti dipunya kalo pengen commuting minim ribet di Jakarta: aplikasi ojek online di ponsel dan kartu e-money. Sudahlah… gak perlu khawatir pergi ke sana-sini kalo lupa bawa dompet. Dengan catataaaan…. keduanya gak disimpen di dompet dan saldo credit keduanya terisi! 😀 😀 Terkecuali kalo di jalan pengen jajan ato ternyata ada razia KTP ya itu lain soal 😛 Tapi setidaknya, dengan kedua barang tersebut kita masih bisa pergi dan pulang tanpa bingung pinjem duit apalagi bingung arah. Ada maps dan ongkos berupa e-money buat naik angkutan umum macem transjakarta dan ojek online aja udah cukup.

1454322000865-1.jpg

Karena selama kuliah ini 90% transportasi umum yg saya pake itu si ojek online, banyak suka duka dan pengalaman “ada-ada aja” yg saya alami selama jadi pelanggan setia genk ijo itu. Mulai dari jarak terjauh yg pernah saya tempuh pake ojek adalah 23-24 km dari Pramuka ke Bintaro. Jaktim ke Jaksel. Di situ saya merasa planet bekasi sangatlah dekat! LOL. Hahhh… pegel bokk ojekan pramuka-bintaro macem gitu. Apalagi karena naik ojek ini jadi gak bisa gelendotan :\ *yakalimz* Pernah dapet driver cewek, mahasiswi gitu, dan itu rasanya jadi kayak di bonceng temen sendiri karena kita malah ngobrol-ngobrol. Tetep ye, hossiip! wkwkwk. Continue reading

Advertisements