Cemplu vs Archimedes

1473863140637-1.jpg

Bath and Toys

Seperti yg pernah saya ceritain di postingan ini, cemplu itu kalo mandi senengnya sambil bawa mainan. Dan beberapa hari yg lalu, terjadilah percakapan sebagai berikut:

Cemplu: (misuh-misuh karena mainannya ga bisa berdiri di dalam air)

Ibun: Kenapa? Gak bisa berdiri ya mainannya? 

Cemplu: (nampak merana)

Ibun: Ya itu karena massa jenir airnya lebih besar daripada massa jenis si singa… (fyi, yg dia masukin ke dalam air itu semacam action figure singa)

Cemplu: (bengong, menunjukkan ekspresi “wtf, I don’t care”)

Ibun: Ini airnya terlalu banyak, jadi singanya gak kuat berdiri. Coba airnya sedikit aja, baru nanti bisa berdiri.

Cemplu: ooh… (nampak puas dan agak nangkep apa yg dimaksud sambil mesem-mesem)

Well, akan ada masanya kamu belajar dan paham Hukum Archimedes, nak… Sejauh ini, mungkin baru segitu aja yg bisa ibun jelasin 😛 Bingung juga kan jelasin yg masuk nalar balita kayak gimana. LOL. Continue reading

Advertisements

Pilih Ibun… atau “Annih” ?

*this is all note to myself* *sambil noyor pake sikut*

What is one of the biggest fear of a working mom?

Buat saya, salah satunya adalah jawaban atas pertanyaan di judul itu. Ibun… atau “Annih“? (Annih: si Mbak)

Gak akan berani nanya sih, sayanya pun gak sanggup kalo ternyata mulut kecil Cemplu menjawab hal yg sama dengan Razsya di Mom-Lit Rumah Cokelat-nya Sitta Karina. Duh. Bakal mewek dan bisa jadi nekad resign juga kayak si Hannah :\ 😥

Well, mempertahankan bonding dengan anak bagi ibu yg beraktivitas di luar rumah (baca: kerja kantoran) seperti saya ini gampang-gampang susah. Continue reading

Jangan Ada Gadget di Antara Kita

*keluar dari kawah candradimuka*

aaaaggh… gak produktif banget yak belakangan?? :mrgreen: *getokgetoktoyortoyor*.

Okey, jadi gini ceritanya. Kira-kira 1-2minggu belakangan ini saya lagi men-detoks digital-kan si Cemplu. Kenapa? Karena eh karena dia semakin menampakkan dirinya seperti kecanduan gadget. Yes, kecanduan mainan tablet satu itu yg memang mulanya adalah salah saya sebagai emaknya. Jelas salah saya, because kids do immitate, dan asal mula tertariknya dia sama gadget gak jauh-jauh pasti karena sering liat saya berjibaku dengan benda itu. Dia yg awalnya saya liatin video upin-ipin, terus berlanjut dengan video-video anak-anak lainnya, seperti dongeng boneka, nursery rhymes, sampe MV Sugar-nya Maroon 5 pun dia doyan! O_o
Continue reading

Ketika Tantrum Datang…

IMG-20141001-WA0021
Saya ngeh soal tantrum baru setelah punya anak ini. Dulu kalo liat anak kecil nangis kejer, saya sebut lagi ngamuk aja sih itu 😀 Tapi ternyata ada penjelasan lebih khusus lagi perihal itu. Kalo katanya Wikipedia sih:

Tantrum is an emotional outbreak, usually associated with children or those in emotional distress, typically characterized by stubbornness, crying, screaming, defiance, angry ranting, a resistance to attempts at pacification and, in some cases, hitting.

Kalo yg sering baca-baca majalah parenting ato media digital soal parenting lainnya pasti udah gak aneh sama hal ini. To make it short and simple, si tantrum ini biasanya hadir saat anak merasa gak nyaman, kaget, dan takut. Continue reading

Sabtu Bersama Bapak… nya orang lain.

20150201_104436-1Hmm… mungkin ini semacam review dari buku Sabtu Bersama Bapak by Adhitya Mulya and some words about it.

Hari Sabtu kemarin memang saya habiskan buat nyelesein buku ini, jadi cocok kan judul postingannya? Karena memang Sabtu itu saya spent time bareng petuah-petuah dari Bapaknya Satya dan Saka. Biasaaa… curi-curi waktu pas Cemplu bobo. Karena kalo gak gitu ni buku pasti udah direbut-rebut, masih untung gak disobek 😀 Terbukti dengan pembatasnya yg ilang dan tadi pagi pas pulang dari pasar saya temuin depan rumah. Basah dan keujanan :\ Saya inget banget kemarin dia mainin buku ini, bawa pembatasnya ke teras rumah, dan gak dibawa balik lagi. sigh~~

Oke, so how was this book? BERAT ! Bukan berat bahasanya, tapi nilai-nilai dan makna dari cerita yg penulis tuturkan. SUKA pake K, SUKAK!! Telat emang saya baca buku ini, out of euphoria, kemarin aja baca ini karena didorong-dorong Pak Den yg cintah banget ama buku ini. Terlebih karena dia seorang bapak kali ya..jadi fits in his shoes banget rasanya ❤ Akhirnya saya pun selesai baca ini, dan terima kasih buat Cemplu yg kebetulan Sabtu kemarin bobo siangnya agak sering 😛

Menurut saya, penulis sangat mampu menyajikan cerita dengan rapi, detil, and in a good sequence. Setiap peran memiliki cerita yg sama penting dan bermakna. Selain itu, setiap cerita juga mampu menyentuh dan mewakili realitas kehidupan keluarga masa kini, seperti jomblo-jomblo mapan, orang tua yg saling mengenalkan anak, dinamika keluarga muda, orang tua yg berprinsip untuk gak nyusahin anak, kehidupan di lingkungan kantor, dsb. Terlepas dari sarat maknanya, buat saya buku ini adalah satu-satunya buku dengan foot-notes yg paling gak penting! 😆 hahaha kocak tapi, adaaa yaa buku macem gini…ckckck. Tokoh favorit saya di sini adalah Saka alias Cakra! He is so goofy 🙄

Overall, saya selalu jatuh cinta pada karya yg berawal dari ide sederhana, tetapi menjadi sebuah gagasan yg besar, dan disampaikan dengan gaya bahasa simpel serta mudah dipahami. Karena di situlah kemudian penulis akan mampu menyetuh banyak pembaca. *halah naon *etapi serius ini! 😎

Setelah membaca buku ini otomatis saya diingatkan bahwa tugas menjadi orang tua itu tidak mudah, melelahkan, tapi membahagiakan 🙂 Apalagi saat kita melihat anak kelak menjadi seseorang yg madani. Tak perlulah kita menghitung berapa besar pahala yg didapat, karena hal tsb terlalu “grande“, biarlah itu menjadi urusan Tuhan saja. And the story also leads me to think how to raise Cemplu well, to make her a good future wife, a good future mom, and most of all is to be good as a person. Menjadikannya sebagai seseorang yg memiliki prinsip, has a strong conviction, di mana prinsip-prinsip tsb ia dapatkan dari rumah ⭐

Yak, si Cemplu…

Yang sesekali nampak tomboy, naik-naik meja dan pager, tapi kadang centlnya juga minta ampun 😯

Yang kalo ngegeplak/mukul itu rasanya kayak bukan tenaga batita ❗ tapi sering ia sangat tender saat gendong, cium, dan nyuapin boneka-bonekanya ^^’

Children are indeed every parents’ big mission.

Pict from cheeqarahmat.com

Pict from cheeqarahmat.com

By the way, tulisan Mbak Cheeqa terkait quote di atas juga bagus loh. You can come by to her page 😉

ekspektasi

Dulu pernah posting ini di Path.

Dear Aghisni,,,

Dear Aghisni,,,

Dan kalo dipikir lagi, it’s all coming back to me and her dad, as her parents.
Seperti yang Ayah Edy bilang, “Satu jari menunjuk ke luar, sisanya mengarah ke dalam”. Sebelum kita menuntut anak kita menjadi pribadi yang kita inginkan, lihatlah diri kita, “Sudahkah kita menjadi pribadi yang seperti itu?”
tunjuk

Because kids do imitate, instead of doing what their parents say.

Bakal susah dong pengen Aghis seneng baca, kalo ortunya seringan main game daripada baca.
Bakal susah dong pengen Aghis seneng sayur, kalo ortunya masak daging mulu. 😛
Bakal susah dong pengen Aghis jadi anak yg open-minded, friendly, charming, kalo ortunya skeptis, dan judgemental.
Bakal susah dong pengen Aghis jadi hafidzah, kalo ortunya sendiri males nambah hafalan Qur’an-nya. *ihik*

Of all those, saya sangat berharap Aghis tumbuh menjadi sebaik-baiknya manusia yang dekat dengan Tuhannya dan berguna bagi sesama. Daripada membatasi dia “jangan menjadi ini itu, karena gajinya kecil lah, ga ada apa-apanya di mata orang lain lah, selama itu positif, kenapa engga. Insya Alloh kalo rejeki dan jodoh mah ga akan ketuker 😀 Dan semoga pikiran saya pun selalu terbuka 🙂
Saya gak mau dia dipusingkan dengan hal-hal yg ga akan dibawa mati, inget..sekarang akhir jaman. *lho*
wes wes..sakarepku ae wes…hahahaha

that little tradition

Kemarin, mami T cerita soal 2 anaknya yang udah gede-gede, yaa usia mahasiswa-mahasiswi lah. Mulai dari cerita anak-anaknya yang berprestasi, kuliah di PTN favorit, sampe kebiasaan mereka di rumah. Long story short, si ibu kemudian mengeluhkan kelakukan si anak yang careless banget, “Duuh..anakku tuh, diem di kamar aja terus, nadia. Dua-duanya punya laptop ya kerjaanya itu terus, nonton, apa gitu buku kuliah ga ada tu kalo aku beres-beres tapi dia ujiannya bagus terus, dari internet kali ya? Trus dia tu kalo jalan di sekitar rumah tuh lempeng aja terus, dia gak kenal ama tetangga-tetangga di rumah”……..retetetetett, dst. Selain itu, si ibu bilang kalo di rumah mereka, tv itu di simpennya di setiap kamar. okay..
Trus saya tanya, “trus..di ruang keluarga?ada tv juga?”
Ibu T: “engga, pokonya tv kita simpen tiap kamar deh”
Saya: “oooh.. trus ibu ga ngobrol gitu sama mereka?”
Ibu T: “Ya engga…orang kalo kita ajak ngobrol anaknya diem ga jawab, ngerjain PR, yaudah diemin aja daripada ganggu kan, nadia”
Saya: “ooohh..(sambil membayangkan) trus itu, gak kenal tetangga, tetangganya ga ada yg seumuran kali, emang kalo terawehan gitu bulan puasa ga ketemu”
Ibu T: “Yaaa orang dia ga pernah terawehan”
Saya: “oooohh” *cengo*

hmm.. mari kesampingkan urusan dapur mami itu, yg jadi pikiran saya adalah saya ga mau punya keadaan rumah yg kayak gitu, karena saya suka pusing kalo di rumah ga ada temen ngobrol >.< rasanya kepala mau pecyaah..sigh~~

And then that left me some notes:
kayaknya perlu juga membangun suatu tradisi kecil di rumah supaya interaksi antar anggotanya itu tetap terjaga, sesibuk ato sesumuk apapun sama kerjaan ato PR, selalu ada tempat untuk kembali. Home is home, if you come home then live in it! Jangan pulang cuma buat numpang tidur doang gitu… talking-talking laa pas makan, ato nonton tv bareng, meskipun cuma ngomenin acara tv, but it could really light up the room ! 🙂

Mungkin tradisi semacam, makan malem selalu bareng di meja makan, ato family movie time tiap wiken. Meskipun mungkin kalo udah ABG ntar, pas wiken mereka udah punya acara sendiri di luar, yaa disesuaikan lah jadwalnya. Yang penting si anak selalu inget ada hal yg bisa dilakuin di rumah bareng anggota keluarga yang lain.
Sejauh ini sih yg pertama itu makannya lesehan aja karena masih sempit belum ada mejanya 😛 but that doesnt matter lah hihihi. Kalo yg kedua udah lumayan sering juga tu, meskipun biasanya kalo film yg ditonton itu pilihan saya pasti Pak Deni ketiduran 😦 bzzz! Kecuali minggu kemarin pas nonton Miracle in Cell No. 7 HAHAHAHA yes!! mungkin karena ceritanya tentang ayah-anak, jadi Pak Deni lebih menghayati kali ya 😀

<3Ayah&Aghis<3

Yah..semoga aja bisa terus dijaga tradisi kecilnya, rencananya kalo Aghis udah bisa jalan pengen nambahin olahraga bareng tiap minggu pagi 😉 Sekedar jogging ke taman/CFD ato nyoba renang di kolam umum terdekat kayaknya seru! 😀 Let's move it~~