Cathy’s Baby Shower tentang Pentingnya Langkah Pertama

Ngomongin soal tumbuh kembang anak memang selalu seru, karena mereka magical ā­ Saya sendiri tipe orang tua yg cukup santai soal perkembangan anak ini. Santai dalam arti percaya bahwa anak akan mampu saat ia siap. Cuma sesantai-santainya, saya masih rajin ngunduh KPSP (Kuesioner Pra Skrining Perkembangan) dan ngetes satu-satu poinnya sama cemplu dong. Dan Alhamdulillah selama ini selalu dapet nilai 10 šŸ™‚

Pokoknya patokan saya KPSP deh, kalo bandingin sama anak lain pastinya akan subjektif ya. Tiap anak kan beda-beda, ada yg memang dari sananya gifted cepet bisa ina-itu, ada yg biasa-biasa aja, ada juga yg memang lambat. Bagaimanapun itu, yg terpenting adalah Continue reading

Pentingnya Kesesuaian Mainan dengan Usia Anak

Selain takut sama om-om, cemplu ini agak parnoan sama suara sapi. Aneh ya? Embyerr. Dia kalo di jalan liat anjing sih disamperin, tapi kalo liat om-om ato bapak-bapak di ujung jalan bisa-bisa ga lanjut dan muter balik. Or else, minta gendong. Mungkin karakter ini nurun dari saya sih yg waktu kecil juga gak nyamanan kalo ketemu orang baru dan sticky sama mama šŸ˜›

Karena agak khawatir sama dia karakter yg satu ini, saya sempet curhat sama Mbak Vera Itabiliana Hadiwidjojo, Psi. Menurut beliau, di usia segitu memang cukup wajar asal kitanya aja yg sering-sering briefing dia in case mau berkunjung ke rumah sodara ato temen, misalnya. Dikasih tau nanti mau kemana, ketemu siapa aja, suasanya gimana, dll. I did, tapi tetep aja. Namanya anak memang beda-beda sih, ada yg supelan sama orang baru, ada yg mesti dicuekin bentar baru mau, ada juga yg emang agak sulit PDKT-nya macem cemplu ini. Seganteng apapun cowonya! *eh, apa dianya aja belom pernah ketemu yg ganteng yak? šŸ˜› LOL! Temen juga pernah cerita sih kalo keponakannya ada yg begini sama. Jadi yaa semoga aja seiring usianya bertambah dan seringnya kita bilangin that everything is okay, karakter ini bisa berubah jadi lebih baik.

Nah, terus si sapi itu gimana? Continue reading

When My Kid’s Mad at Me

I instantly remember my mom.

Yahh, hampir setiap kejadian yg berkaitan dengan anak bikin saya inget sama Mama karena satu hal: Oh, gini kali ya perasaan Mama waktu dulu. Termasuk saat anak ngambek ini. Beneran jadi kaca deh, kalo si Cemplu lagi ngambek. Eh, iya sekarang dia udah bisa ngambek loh. Di mana kalo dia ngambek, saya cuma bisa bengong dan pengen ketawa šŸ˜€ Ekspresinya itu… priceless. Dan karena saya orangnya juga ambekan, so I say Karma really exists, ha?! HAHA.

Continue reading

Jangan Ada Gadget di Antara Kita

*keluar dari kawah candradimuka*

aaaaggh… gak produktif banget yak belakangan?? :mrgreen: *getokgetoktoyortoyor*.

Okey, jadi gini ceritanya. Kira-kira 1-2minggu belakangan ini saya lagi men-detoks digital-kan si Cemplu. Kenapa? Karena eh karena dia semakin menampakkan dirinya seperti kecanduan gadget. Yes, kecanduan mainan tablet satu itu yg memang mulanya adalah salah saya sebagai emaknya. Jelas salah saya, because kids do immitate, dan asal mula tertariknya dia sama gadget gak jauh-jauh pasti karena sering liat saya berjibaku dengan benda itu. Dia yg awalnya saya liatin video upin-ipin, terus berlanjut dengan video-video anak-anak lainnya, seperti dongeng boneka, nursery rhymes, sampe MV Sugar-nya Maroon 5 pun dia doyan! O_o
Continue reading