2 tahun dan selamanya

Buat saya, there’s something good about 25.
Tanggal 25 itu annive-nya Mama Bapak, ultahnya Cemplu, tanggalnya Tukin, dan annive-nya kami. Aih ❤
Jadi, ceritanya tanggal 25 ini kita baru 2 tahunan, Alhamdulillah 🙂 Kalo berbentuk manusia, mungkin pernikahan kami gak jauh beda segede si Cemplu, lagi lucu-lucunya, dan emang lucu! HA!!
Kalo lagi guyon, saya sering bilang sama suami, kok ya kita kayak yg di sinetron-sinetron itu ya, sepasang anak muda yg ketempuhan nemu bayi. We’re both still young as parents hahahha Tapi itu semua mendewasakan kok, sungguh. ehm.. 😎

Oke, selagi dalam suasana anniversary, let’s talk something about relationship: tradisi berantem kita. Lah, berantem kok jadi tradisi?? o_O Maksudnya adalah kebiasaan kita kalo lagi berantem, bahasa halusnya: berselisih paham. Yang namanya 2 orang kan pasti pola pikir dan preferrance-nya beda ya, unless you are married to yourself. Jadi wajar aja kalo kadang berselisih paham. Nah tinggal bagaimana cara kita untuk mencari solusi atas kerikil-kerikil yg minta ditendang itu 😀 Di sisi lain, karena kita sama-sama anak pertama yg katanya kalo ngambek suka pundungan, well, we are. HAHA.
Jadi biasanya, kalo kita berantem, we both remain in silence. Saya pribadi gak suka dan gak bisa berdebat, karena ujung-ujungnya pasti cuma mewek doang. Gak bisa ngomong kalo lagi kesel banget. Terlepas dari itu, kita juga memang sangat menghindari debat kusir kalo lagi sama-sama kesel, terutama setelah punya anak ini. Selain karena malu sama si mbak, kita juga berusaha sebisa mungkin untuk gak berantem depan anak, apalagi berantem yg ampe destruktif. Duh jangan deh 😥 *knockonwood*

Jadi, biasanya kita diem-dieman dulu buat meredakan emosi. Naah, because silence separates more than distance, kita gak betah diem-dieman lebih dari sehari. Kalo senewennya cuma karena masalah kecil, biasanya saling nyamperin karena kangen sendiri 😛 😳 Tapi kalo senewennya karena ada yg perlu dibahas, nah ini… kita berantemnya lewat email! 😀

Menurut saya, banyak kebaikan dari berantem mendiskusikan masalah secara nonverbal ini. Biasanya orang kalo berdebat secara lisan pas lagi kesel, yg keluar adalah kata-kata yg hanya melampiaskan emosi. Mulai dari pilihan kata, intonasi, cenderung mengaburkan inti dari permasalahan yg seharusnya dicari solusinya.
mtf_UVcwx_224
Maka, melalui email ini:
1. Pasangan diberi kesempatan untuk memilih diksi yg lebih tepat dan santun, tidak menyinggung.
2. Membantu pasangan untuk memetakan inti permasalahan.
3. Adanya kesempatan untuk menjelaskan pendapat pribadi secara jelas dan rinci, tanpa ada resiko disela. Jadi bebaslah email-nya sepanjang apa juga terserah. Dan kalo ada yg perlu ditekankan bisa di-italic, underlined, atopun bold. But NO CAPSLOCK! *eh 😀
4. Bisa meneliti ketidaksepahaman maupun ketidakpahaman pasangan dari balasan emailnya, jadi bisa kita bales dengan meng-copy paste kembali masalah yg tadi dia missed. *halah
5. Solusi maupun kesepakatan nyata secara tertulis. Jadi, kalo besok-besok ada kemungkinan dilanggar/diulangi lagi kesalahannya, atau pasangan lupa mau kita itu apa, bisa di-print tuh email :mrgreen:
6. Bagaimanapun, emoticon jauh lebih lucu dari muka mesem kita maupun pasangan! 😆

So far, this always works. Setelah debat email beres dan ada kesepakatan, next time pas ketemu perasaan udah lega. Dan entah kenapa jadi semacam terbiasa saat salah satu keliatan mulai pundung, pihak yg disenewenin langsung nanya lewat WA: “kenapa?email dong” 😛 😆

Well, Happy 2nd anniversary, Pak Deenn!! ❤
Let’s stay together through thick and thin, and enjoy every minute of it.
Bahtera kita mungkin masih belum jauh dari pesisir pantai, tapi kuharap kita akan selalu siap menerjang badai 🙂

20150125-210701-76021605.jpg

Selamat Menempuh Hidup Baru

Sebelumnya, saya sering berpikir kenapa congratulatory penganten baru itu “Selamat Menempuh Hidup Baru”. Saya pikir apaan yg baru? Tapi, ternyata memang bener-bener baru, berbeda. *baru nyadar* 😀

Kalo banyak orang bilang life begins at 20, 30, 40… Buat saya, life begins when you’re married ! Karena memang bener tuh si slogan tadi di atas. Yang udah nikah setuju gak sih? 😳
Paling enggak, nikah memang the real eye-opener, bukan masalah melek sama kelakuan asli pasangan, tapi lebih melek tentang hidup.
marriage
Ibaratnya nih, Bapak dulu pernah bilang, “Kalo udah nikah, gula ama kopi aja musti dibeli”. Maksudnya kurang lebih setelah nikah, mulai deh kita melek sama hal-hal sepele dalam hidup. Kayak gula dan kopi, kalo masi lajang tinggal di rumah ortu pula, ditambah ortunya mapan, mana ngeh kita gula abis, kopi abis. Yang ada mo bikin ini itu, ke dapur, semuanya udah tersedia. Abis nikah, baru deh. Mo bikin kopi, eh iya gulanya gak ada, ngeloyor dulu ke warung. Mo masak, oiya lupa beli ketumbar, balik lagi ke tukang sayur. Yang pada akhirnya, membuat si individu mulai berpikir lebih terencana dan terorganisasi. Lebih melek, kan?
Beberapa orang mungkin lebih panjang mulai berpikir mengenai asuransi, investasi, dsb, untuk mitigasi resiko melengkapi hal-hal kecil yg musti disiapin dalam hidup. Yes, after being married, even finance needs to be well planned. Waktu lajang belum pernah tuh saya kepikir buat beli emas, properti, reksadana, bikin dana darurat, dsb o_O Paling banter nabung ya, simpanan biasa aja di bank. Saya mulai aware dengan hal-hal tsb dan dipelajari setelah menikah.

Di luar hal teknis di atas, buat saya ternyata setelah menikah, saya lebih sering kangen orang tua. Ternyata bergantinya imam dari ayah menjadi suami, secara psikologis bagi saya sangat bikin mellow 😛 Apalagi setelah punya anak. Saya pikir setelah punya anak, sifat cengeng tersebut bakal teralihkan dengan sibuk ngurus anak. Tapi ternyata, dengan ngurus anak itu, semakin memperkuat kenangan-kenangan saat kita masih tinggal bareng ortu. Malah mungkin mulai merasakan tangguhnya jadi orang tua, bagi saya, tangguhnya jadi seorang mama.

Dulu, saya sering protes kalo mama ngomelin si adek yg paling males disuruh gosok gigi sebelum tidur. Saya pikir, “gotong aja maa ke kamar mandi, jepit pipinya, trus gosok giginya sama mama, kan susah kalo gak dipaksa, abis itu paling kapok dan gosok gigi sendiri” :mrgreen: Dan saya kualat! 😀 Jangankan ngajarin anak gosok gigi, biasain si cemplu (oke, mulai sekarang sebut saja si sulung ini “cemplu”) buat pipis di kamar mandi aja banyak banget teorinya, yg banyak orang bilang sebagai potty/toilet training. Alamaaak! 😆
Belum lagi, saya sering ngecengin mama kalo khawatir saat saya ato adek pulang telat. Saya bilang, “telat dikit kok, maa, tenang aja..paling macet di jalan itu”. Yg kalo saya pikir sekarang bahkan, apa saya sendiri yakin nanti melepas anak pergi sekolah sendiri? Sekarang aja rasanya gak mau mikirin gimana si cemplu disapih nanti kemudian jadi lebih mandiri, pasti saya patah hati banget 😦 *egois hahahaha

Well, saya selalu ingat saat itu 4 hari menjelang pernikahan, nenek saya meninggal. Lebih tepatnya mamanya mama saya. Di saat ibunya meninggal, dalam waktu dekat akan menikahkan gadis pertamanya. Can you imagine? Saya aja yg cucunya jadi bener-bener gak konsen saat itu. Di satu sisi, saya sedih dan gamang atas meninggalnya nenek, tapi di sisi lain saya akan segera melangsungkan pernikahan yg mana seharusnya itu adalah suatu momen sukacita. I wonder how my mom survive the psychological imbalance, karena justru saat itulah mama yg menguatkan saya untuk senantiasa tidak berkecil hati, bahwa ini bukanlah pertanda apapun, suratan Tuhan, dan semua akan berjalan dengan normal: akad nikah, resepsi, dan segala tetek bengek printilannya. Alih-alih terlena dalam peran seorang anak yg sedang terpuruk dalam kesedihan, mama tampil sebagai orang tua yg menjalankan perannya dengan tanpa cela menjelang pernikahan anaknya. How strong she was!

Hal tersebut semakin meyakinkan saya, bahwa hidup setelah pernikahan benar-benar merupakan suatu babak baru. Peran seorang manusia menjadi berganda dan individu tersebut dituntut untuk mampu menyesuaikan diri dengan topeng dan jubah peran yg ia kenakan, sekaligus setiap pergolakan emosi di dalamnya. Sebuah hidup baru.

Panjang umur ya Pak, Maa, i always need to learn a lot from you ❤
Allohumagh firlii wa liwaalidayya warhamhumaa kamaa robbayaani shoghiiraa, aaamiin.