trimester 3 – be friends with foot cramps

Sebelumnya, mama suka cerita kalo beliau sering ngalamin keram kaki pas tidur. Saya pikir, “ah masa sih” dengan skeptisnya. Selama ini yg saya tahu, keram itu ya kalo berenang ga pemanasan dulu baru deh. Lah ini..tidur kan rileks, masa bisa keram -___-
Tapi itu dulu…. dulu sebelum akhirnya trimester 3 datang..hmahaha
Okey, jadi di trimester ini gejalanya adalah nafas yg semakin sesak (apalagi kalo dipake jalan-jalan, padahal ini waktunya buat banyak jalan), ga bisa nahan kalo mo BAK (beberapa kali ngompol kalo pas ketawa ngakak), dan si keram yg sering muncul di tengah malam atau menjelang subuuh. ugh.

Pertama kali keram rasanya aneh, bingung, kebangun malem-malem karena kaki kanan yg tiba-tiba sakit gak bisa digerakkin. Meringis-ringis dan Pak Deni jadi ikut bangun. Dia bingung, terus akhirnya bantu usap-usap kaki sampe keramnya ilang..dan tidur lagi. Tapi lama-lama seiring dengan seringnya keram tiap malem dan durasinya yg cuma bentar, Pak Deni cuma bangun bentar bahkan saya bisa menghadapi si keram tanpa perlu bangunin Pak Deni..hehehe kuncinya cuma 1..rileks, jangan dipaksain bergerak, nanti keramnya ilang sendiri kok 🙂 Dan keram ini biasanya terjadi kalo saya kurang banyak minum di siang harinya atau banyak kesana kemari. Jadi, banyak-banyaklah minum air putih dan asupan kalsium, baik itu dari sayuran, buah, maupun susu biar si keram ini gak gampang dateng dan ganggu tidur…zzzz!
Di trimester ini juga load kerjaan di kantor gak berkurang sedikit pun bahkan puncaknya!! Karena kebetulan saya di Biro Kepegawaian dan saat itu lagi penerimaan CPNS, jadi untuk leyeh-leyeh rasanya gak bisa. Lembur masih sering, masuk kerja pas weekend, dan yg bikin jengkel pun banyak! Rasanya stres @.@ Untunglah perjalanan dinas ke luar kota pake pesawat bisa dialihkan ke pegawai yg lain karena Pak Deni pun gak ngijinin saya buat terbang. Pokoknya pengen cepet-cepet cuti deh T.T ini juga salah satu alasan kenapa saya mengambil cuti bersalin di 36weeks usia kehamilan, bukan di 38weeks usia kehamilan buat mundur-mundurin cuti. Karena saya sudah capek. Titik. Capek fisik dan mental. BYE!
*curcol* mehehe

Hilite:
1. Stres pra-persalinan itu nyata. Menjelang 38weeks usia kehamilan saya sering mimpi buruk, kadang mimpi ngelahirin. Saya takut, sering bayangin gimana nanti persalinan, pengen ditemenin mama dan suami. Pengen secara normal. Pengen gini, pengen gitu. Kalo dipikir-pikir mungkin inilah kenapa Alloh akhirnya berkehendak saya melahirkan secara caesar, semuanya out of expectation! Ya, karena saya kurang pasrah, i was too demanding.
2. Banyak istirahat dan Siapkan mental ! ini krusial..hahahaa karena persalinan dan setelah bayi lahir sesungguhnya adalah awal, bukan akhir. Kalopun bisa digambarkan, bagi saya rasanya seperti berada di galaksi lain 😀 aneh tapi seneng tapi aneh tapi seneng tapi ngantuk tapi ini nyata haha 🙂
3. Pelajari tentang ASI, menyusui, dan hal lainnya tentang perawatan dan tetek bengek tentang “newborn”. Karena setelah bayinya lahir, waktu untuk cari info itu terbatas, karena ngantuk begadang. *curcol lagi* 😛

Jadi kesimpulannya, kehamilan itu untuk dinikmati. Gak usah lebay khawatir cuma karena makan nanas satu potong ato stres karena banding-bandingin sama bumil lain. Kehamilan tiap orang untuk tiap anak punya cerita dan keunikan masing-masing. Tugas ibu itu adalah memperbanyak pengetahuan dan menjaga janin dalam kandungan dengan ilmu yg dimilikinya. Dan ilmu itu sumbernya banyak! Apalagi di era digital sekarang, tapi jangan gampang percaya dengan tips-tips aneh yg gak jelas. Oya, pengalaman mantan bumil itu juga penting sih, karena yg saya alami sendiri waktu itu banyak yg nyaranin itu ini, gak boleh itu ini yg awalnya saya skeptis tapi ternyata ada benarnya, jadi sering bertukar pikiran itu bagus banget ato sharing sesama bumil.
Selain itu, sering ikuti juga kata perutmu. lha? iya bener, kalo sekiranya pengen makan apa (tapi yg wajar ya! ngidam mangga jam12 malem dan maksa suami nyari itu ga wajar) makan aja, karena bisa jadi itu sinyal tubuh bahwa kita perlu nutrisi dari makanan itu. Dulu saya pernah tiba-tiba pengeeen banget kacang mede, setelah browsing-browsing ternyata di usia kehamilan saat itu memang disarankan untuk banyak makan kacang mede. Lain waktu pengeeen banget makan stroberi, gak lama kemudian saya cacar, dan dokter bilang harus banyak asupan vit C alami biar imunitasnya meningkat. see? masih banyak lagi lainnya.

pertama kali masuk ruang bersalin.. kebanyakan centil dan bercanda siiih, jadinya caesar wkwkw

pertama kali masuk ruang bersalin.. kebanyakan centil dan bercanda siiih, jadinya caesar wkwkw

Last but not least,,banyak berdoa, pasrah, dan banyak bersyukur. Pelajaran berharga kehamilan kemarin adalah: TOO DEMANDING IS A BIG NO NO ! just enjoy~~ Sebagaimana kehamilan itu sendiri adalah murni rezeki titipan dari Alloh, lebih dari sekedar perhitungan masa subur, dsb. Biarlah Ia menentukan segalanya yg terbaik di saat yg tepat, baik itu dalam hal diberinya kita kehamilan, maupun kapan dan bagaimana bayi tersebut lahir. Terbukti di bulan awal pernikahan saat saya sangat ingin segera hamil, hitung masa subur, ini itu, tapi nihil. Berbeda hingga akhirnya di bulan keempat saya pasrah, dan tidak terlalu memikirkan apakah testpack itu hasilnya akan positif ato negatif, dan ternyata positif 🙂

Jangan menyerah pada ketidaknyamanan! *notetoself*

(haaa …akhirnya beres juga. Tinggal nadzar selanjutnya tentang ASI dan Nursing Gear)
tunggu yaa..hehe

Finally,,,Mom n Jo!

Yak, finally!

Sebenernya pengen banget ke tempat ini dari jaman hamil dulu >.< mupeng sama pre-baby blissnya, tapi belum kesampean aja karena selalu ditunda…"ntar ajaa udah trimester 3, pas mule pegel" eh taunya pas 23 minggu malah kena cacar air. doeng! jadi gak pede-lah saya buat pijit-pijit cantik kalo udah kena cacar gitu..hikshiks T_T

Abis lebaran kemarin, dijadiin ajalah itu ke House of Mom n Jo Bandung yg di Jalan Sabang No. 40 (kalo gak salah) pokoknya jalan sabangnya yg di belakang pasar cihapit itulah, bukan yg deket SD Sabang. Ini dalam rangka THR buat Aghis juga pampering dia aja lah yg udah baik mau diajak mudik tanpa rewel 🙂 Dan karena selama ini juga belum pernah direnangin, makanya pengen banget ngajak dia berenang hehe
20140801_102203[1]

Overall, saya suka sekali sama pelayanan dari Mom n Jo, kecuali Pak Deni kali ya karena ngeluarin duitnya 😛 hahhahaha makasi ya ayah :*
Sebelumnya saya reservasi untuk jam 9 pagi via Bbm, tapi karena full booked jadi yg jam 10 aja. Pas dateng, karena lupa bawa kaos kaki (ini buat yg anter, masuk ke ruang mandi) jadi kami beli kaos kaki yg sudah disediain di sana. Karena kaos kakinya unyu-unyu (me taking the pink one :P), saya jadi deg-degan dengan charge tambahan dan membatin “awas aja ni kalo dijual mahal” *skeptis* *emak pengiritan* mehehe setelah itu, datanglah teteh yg bakalan handle Aghis. Oya, perawatan yg diambil itu Baby Swim and Massage, mungkin nanti kalo Aghis udah 2 tahun pengen nyoba yg pake masker-masker coklat edible itu 🙂 hehe (malah emaknya yg excited)

Pertama, Aghis ditimbang dan diukur suhu tubuhnya setelah itu dibawa deh ke room-nya.
20140801_102321[1]20140801_102339[1]

Seneng banget ternyata Aghis sangat menikmati berenangnya, gak rewel takut air ato kaget. Renangnya ini 15-20 menit kalo kata tetehnya siih, abis itu dipijet mulai dari kaki, badan, kepala, tangan..kalo gak salah sih itu urutan pijetnya. Yang pasti, baru juga pijet kaki, Aghis udah mulai nguap-nguap ngantuk dan ketiduran..zzzz Sampai dipakein baju pun dalam keadaan tidur!
Selama berenang tadi, si tetehnya nawarin buat dibikinin minum, teh ato jahe, dan sayapun kembali skeptis “ni minum ntar bayar lagi ga nih” hahahaha tapi karena haus dan yah sambil minum jahe kayaknya enak, jadilah kita pesen jahe 2. gulp..angeett ~~

ibphotocollage20140801_115203[1]

Selesai semua, total 1 jam 15 menitan kamipun turun buat bayar daaann ternyata! ternyata kaso kaki unyunya cuma dijual Rp5000,- per pasang dan jahenya gratis. oooreee! hahaha
Oya, selain itu juga dikasi member card, tapi sayangnya cuma berlaku di satu branch aja, jadi gak bisa dipake buat yg di rawamangun deh 😦 tapi gapapalah…

Harapannya, semogaaaa lain kali bisa dapet promo ato voucher apalah gitu dari Mom n Jo biar entengan HAHA! Tapi saya suka! beneran, very recommended lah dan pengen dateng lagi nanti 😉 hwiwiwww~~

trimester 2 – cacar air !

*jaw dropping* itu ekspresi pertama saat tahu kalo benjolan berisi air di deket puser itu adalah bintil cacar. sedih-kaget-bingung.
sedih, karena khawatir dengan keadaan janin, apalagi pas browsing di internet isinya serem-serem pengaruhnya ke janin.
kaget, karena seumur hidup saya baru kena cacar ya saat itu, di hari ulang tahun saya yg ke-23, di kehamilan saya yg menginjak usia kandungan 23 minggu. (waktu kecil kmana aja?? hahaha)
bingung, karena bintil itu ada dari 3 hari sebelumnya, tapi gak demam dan gak gatel, ternyata adalah cacar.

sebelum divonis cacar air.. *whoopps see that baby bumps! :)

sebelum divonis cacar air.. *whoopps see that baby bumps! 🙂

Semuanya diawali saat saya tanya ke suami kira-kira apa nih ya benjolan di perut ini, soalnya ada dari 3 hari lalu, bahkan saat saya sadar ada bintil itu sedang dalam kondisi fit, sehat, di hotel dalam perjalanan dinas dari kantor. Konsultasilah kita ke bidan deket rumah mama di Bandung karena waktu itu kebetulan lagi pulang. Bidan yg ga berani kasih resep dan perawatan merujuk saya ke dokter obgyn yg lagi praktek saat itu juga, sebut saja dokter A (karena memang namanya dari huruf A juga sih :P). Setelah periksa, menurut beliau itu bukan cacar, karena kemunculannya ga disertai demam dan gatal, hanya ngilu-ngilu biasa. Oleh karenanya saya cuma dikasih vitamin untuk menambah imunitas. Oke, disitu agak tenang..pulanglah ke jakarta. Naah, sesampainya di Jakarta inilah….”kok ya gatel”, “0eh kok di sini ada juga”, “di sini ada bintil juga”

JENGJEEENGG !!

Pergilah langsung ke dokter kulit di RSIA tempat biasa kontrol kehamilan. Kenapa ga ke obgyn lagi? karena ceritanya kemarin udah, lagian kontrol selanjutnya weekend depan, jadi ntar aja sekalian sekarang cari 2nd opinion.
Dokter kulitnya bilang kalo bintil itu fix cacar, dan beliau menakut-nakuti saya yg kena cacarnya pas lagi hamil T.T streess… memang sih kena cacar pas hamil ini gawat, tapi setelah cari info sana-sini, gawat itu kalo masi di trimester 1 saat perkembangan janin lagi genting-gentingnya. Sedangkan saya sudah trimester 2. Sambil nunggu weekend buat kontrol ke obgyn langganan, saya dikasi salep Acyclovir 5% tanpa obat lain, karena dokter kulit sendiri gak berani kasih resep macem-macem, takut kena janin. Sebelum weekend yg ditunggu-tunggu itu datang, alhamdulillah cacar air saya sembuh, hanya dengan obat luar, si salep itu dan istirahat total (surat sakit lagi 5 hari..syuuung~~).

Datanglah weekend itu, pas kontrol ke obgyn, dokternya cuma senyum dan bilang itu biasa dan mensyukuri saya kenanya di trimester 2, instead of trimester 1 ato 3, karena kalo kenanya di trimester 3, tentunya saat bayi lahir harus segera dipisahkan dari ibunya, takut terpapar juga T.T Setelah periksa janin pun keadaan dan pertumbuhannya baik dan normal. Alhamdulillaaah….*sujud syukur* *selonjoran* Dan menurut beliau, memang banyak bumil-bumil yg kena cacar, baik itu terpapar lingkungan maupun yg ujug-ujug kayak saya ini -__- Jadi, buat buibu yg kena cacar air di trimester 2 ini, saya sarankan sih jangan panik, perbanyak konsumsi buah dan sayur, terutama sayuran yg mengandung vit C untuk meningkatkan imunitas dan yg terpenting konsultasi ke dokter 😉 keep calm~~

Hilite:
1. Nafsu makan kembali horeeee!!! *bersorak* *joget hula* setelah trimester 1 yg anti banget sama masakan padang, di trimester 2 ini saya hobi sama rendang! hahaha pengennya masakan yg kental bumbunya karena si mual sudah menghilang..shoo~~
2. Males minum susu ibu hamil, bosen kali yaa..saya lebih prefer susu murni dingin ato susu kedelai yg lebih seger di lidah :9 plus ritual sari kacang ijo tiap pagi masi berlanjut.
3. Perutnya mulai membunciiiiitt 🙂 dengan begini jadi lebih “berasa” hamilnya hehe dan mulai banyak yg bilang saya chubby-an hihihi
4. Oya, di trimester ini saya pernah nangis gara-gara pas kontrol dokternya buru-buru, usg cuma bentar padahal saya belum kenyang liat dedenya. Jadilah saya kecewa dan pas antri di kasir mengalir air mata yg bikin suami bingung dan panik seketika wkwkwk pengaruh mood swing jg kali yaa 😛 *ngeles*

trimester 1 – never ending

Kenapa judulnya never ending? karena rasanya luuaaamaaaa banget. Yak, trimester ini adalah trimester yg terasa sangat panjang! Selain karena belom berasa hamil (perut masi rata *ceilaah) tapi rasanya mual banget. So, i feel like sick, but doesnt look like one! hhh…
Dimulai dengan mual muntah di awal uk-5 minggu, dari yg cuma uwok-uwok ga keluar apa-apa, sampe uwok muntah beneran. Tapi untungnya, (segini masih untung) muntah yg saya alami paling 1x sehari, jarang yg ampe muntah berkali-kali meskipun pernah sih 😦

ceritanya ngidam ke PH, meskipun pas kesana mamnya gak abis karena mual :(

ceritanya ngidam ke PH, meskipun pas kesana mamnya gak abis karena mual 😦

Hilite trimester ini:
1. Dont freak out! just dont~~ freaking out just making you suffer.
2. Setiap muntah, ingatlah kalo janin di dalem sedang berkembang dengan baik. Ini cukup jadi mantra ampuh setiap kali toilet-hugging. ughh~~
3. Lebih anggun. Ini maksudnya jangan pecicilan ato grasak-grusuk. Saya yg termasuk orang yg suka grasak-grusuk, kadang senggal-senggol jadi lebih berhati-hati dalam berjalan. Tapi ya ga selebay jalannya jadi aneh gitu, maksudnya ya sangat menghindari kegiatan yg menimbulkan guncangan, kayak lari, buru-buru, loncat-loncat, ato pake kendaraan trus kena polisi tidur, dsb. Karena kalo kata bapak-bapak di kantor (lho kok?hehe) di trimester 1 ini kantung janin belum bener-bener nempel ke rahim, mungkin kasarnya gitu ya, jadi rawan banget kalo kena guncangan ato fisik bumil yg terlalu cape.
4. Foods. Trimester ini agak susah ya makanan masuk, karena mualnya itu 😦 Jadi kalo makan ya random aja gitu pengennya apa. Sarapan sekiranya yg enak batagor ya makan batagor, yg penting masuk makanan, itu aja yg jd patokan pas trimester 1 ini. Selain itu, minum susu ibu hamil juga lagi rajin-rajinnya karena semangat menyambut kehamilan hehe 😀 Untuk obat dan vitamin paling asam folat, vit b6 buat ngurangin mual dan penguat. Makanan favorit di trimester ini: Perkedel Jagung! 🙂
5. UGD ! Karena dasarnya lagi mual dan kebayang itu rujak buah segarr, jadilah suatu sore minta beliin rujak sama suami, lahap! Tapi karena saya pengidap maag, kurangnya nasi yg masuk dan terlalu banyak makan yg asem-asem bikin asam lambung naik dan harus masuk UGD karena mualnya. bandel..hehehe 😛

Total surat izin sakit untuk trimester ini adalah untuk 5 hari, karena si maag itu tadi. Selain itu, alhamdulillah berat badan selalu naik, juga berat janin. Meskipun mual tapi tetep maksain biar ada makanan masuk dan gizinya terpenuhi.
Yang penting adalah makan dan minum dengan gizi seimbang! Sejak awal kehamilan, saya berkomitmen untuk makan sayur dan buah setiap hari dan mulai meninggalkan makanan pedas yg sooo irresistable! hup hup!

Awalnya agak parno juga sih seiring banyaknya orang yg wanti-wanti biar hati-hati, tapi saya bersyukur karena mereka selalu mengingatkan, juga membantu 🙂 Apalagi di trimester 1 ini saya masih sering keluar kota, sempet khawatir juga kecapean. Tapi alhamdulillah…bapak/ibu di kantor perhatian sekali, dari bantuin bawa barang bawaan (tas laptop dan bajubaju), memaklumi bau minyak angin yg saya hirup buat ngilangin mual, sampe selonjoran lemes di lobby hotel. wkwkwk Tapi seneng juga sih dengan dinas luar kota itu jadi dapet buah-buahan dan makanan yummy ala hotel yg ampuh buat ngatasin mual-muntah 😀 *PEACE*

Kehamilan bernilai 90

…itu yg dibilang mama beberapa jam setelah operasi caesar tanggal 25 desember 2013 lalu.
“Hah?maksudnya?” saya bingung.
“iyaa, kalo mama bilang sih dari awal kehamilan sampe sekarang udah lahiran, nilai kamu tuh 90.” alhamdulillah… tentunya ini gak lepas dari perjuangan dan dukungan yg besar dari orang-orang sekitar selama kehamilan ini. *diputer lagi A Looong and Winding Rooooaad~~*
Sebenernya udah lama pingin posting tentang perjalanan dan sukaduka hamil Aghis kemarin, tapi entah kenapa belum ketemu grip-nya dan bingung nulisnya gimana.

Sekarang diputuskanlah, perjalanan ini bakal saya tulis jadi 3 bagian, per trimester ya, semoga pengalaman ini bisa bermanfaat buat bumil dan calon-calon bumil di luar sana 🙂

Sooo..here we go!

nb: tapi bertahap yaa..sambil nginget-nginget lagi..mihihi 😀