Mau Adek!

Kalo liat bayi, cemplu ini melting-nya melebih-lebihi saya yg ibu-ibu 😀 Dia selalu seneng liat bayi ato batita. Padahal dia sendiri lepas dari gelar batita aja belom ada setaun, hehe. Tapi ya, nampak banget kalo dia itu seneng bayi dan anak kecil. Rasa sayangnya terpancar gitu dari ekspresi matanya yg menyipit-nyipit meleleh.

touched.gif

Kalo ketemu temen sebaya juga suka excited. Sering dia minta izin, “Bun, aku mau berteman dulu ya!” kalo kita lagi pergi kemana trus ada anak sebayanya di tempat itu. Saya suka iseng liatin dia yg nyamperin anak kecil itu dan berusaha buat ngajak maen. Kalo anak kecilnya supel, mereka bisa lanjut main. Tapi kalo yg disamperin itu agak malu-malu, biasanya cemplu balik lagi dan nanya, “Bun, temennya malu? Aghis boleh berteman?”. Biasanya saya nyaranin dia buat balik lagi nyapa dan nanya nama. Kalo belum berhasil juga, saya cuma bisa puk-pukin dia sambil cengar-cengir… ciyan 😀

Beberapa hari lalu, saya cerita sama cemplu kalo temen saya ada yg baru lahiran. Saya bilang Kak XXX jadi punyak adek. Terus dia nyeletuk polos, “kalo aku kapan dapet adeknya, Bun?” 😛 Alamak, nagih bok! Saya cuma bisa senyum-senyum sambil bilang “berdoa aja yaa kita minta sama Allah, kalo udah waktunya nanti dikasih InsyaAllah”. Sejak saat itu, kalo pas kebetulan lagi mau diajakin solat (yup, kadang mau, seringnya gak mau :P) biasanya saya selalu merhatiin dia dulu baru deh beneran solat. Karena ada 1 momen yg selalu bikin saya senyum terharu sekaligus ngikik geli. Di akhir sesi solatnya, cemplu suka berdoa sambil menengadahkan tangan. Lalu, mulut kecilnya itu mengucap doa, “Ya Allah aku mau punya adek, dan nanti aku akan sayang adekku. Aaaamiin” Doa itu biasanya dia tutup dengan baca Al-Fatihah sampe akhir, tapi seperti biasa, dengan ayat 2 yg terlewat. LOL.

Semoga Allah segera mengabulkan doamu untuk punya adik ya. Let’s see what kind of sister would you be 😉

Ada yg anaknya nagih adek juga kah? 😀

Advertisements