The 3 Life Essentials

It’s not like I’m teaching you how to live a life, but let us learn together about having an always-good-life. Emang sih, tidak segalanya akan selalu baik dalam hidup, but we can make it, can’t we?

Di luar regular exercise or body work out, eating good food, and good here means healthy food– it is our mental wellness: happiness and feeling good. Pada dasarnya,ย memang ada hal-hal yg mempengaruhi kesehatan kita selain all the physical things. Jadi, selain kesehatan fisik, mental wellness ini tentunya mesti terus dijaga. Karena sekalinya dalam kondisi yg lemah, akan mempengaruhi cara kita dalam menghadapi hidup. Nyinyir, iri, sumuk, kurang fokus, skeptis, pesimis, sombong, males, you name it, mungkin merupakan salah satu gejala kalo mental wellness kita lagi kurang baik.

So what does make a mental wellness? They are these small habits! Continue reading

Perjalanan MPASI dan Baby Led Weaning (BLW) – part 1

HAP! I eat the lady bug :D

HAP! I eat the lady bug ๐Ÿ˜€

Kali ini, mari dimulai dengan sedikit cerita tentang MPASI si Cemplu. Cemplu is an easy kids related to eating. Bisa dibilang dia gak ada masalah khusus soal makan, mulai dari gak adanya alergi pada makanan tertentu, pun dia bukan seorang picky eater. Apalagi kalo buah, HAP HAP aja dia mah! ๐Ÿ˜€ Hal ini tentunya sangat menyenangkan dan saya syukuri. Yah, Alloh tahu saya orangnya rewelan dan panikan, makanya mungkin Ia berbaik hati memberi anak yg lancar kalo urusan makanan ini. Karena jujur nih, sebelum dia lahir saya sempet khawatir bakal punya anak yg susah makannya. Saya bahkan sampe nanya-nanya Mama soal eating habit saya waktu kecil, sapa tau ada yg nurun gitu ๐Ÿ˜›

Tentang MPASI sendiri, Continue reading

7 Langkah untuk Tidur Nyenyak Bebas (Galau) Nyamuk

Courtesy by Julieflygare.com

Courtesy by Julieflygare.com

Ya, tidur memang sangat penting bagi kesehatan. Tidak hanya makan-minum bergizi dan olah raga teratur, waktu tidur yg cukup pun sangat penting untuk menyeimbangkan ritme tubuh. Menurut sebuah sumber yg saya baca, waktu yg paling baik untuk tidur malam adalah maksimal pukul 22.00. Karena setelah jam tersebut merupakan waktunya bagi tubuh untuk mencerna makanan dan me-restore pikiran kita. Lama waktu tidur yg ideal bagi orang dewasa adalah 7 jam, sedangkan bagi anak adalah +/- 14 jam termasuk tidur siang. Oleh karena itu, penting bagi kita untuk menjaga pola tidur tersebut.

Setelah seharian kerja, capek, pulang ke rumah, paling enak adalah main sama anak sebelum tidur. Apalagi ditambah satu bulan belakangan ini, cuaca nampaknya lagi gundah. Mendung-mendung gimana gitu *yaiyalah namanya musim hujan ๐Ÿ˜› Dan kalo lagi musim kayak gini, gerumulan di kasur bareng anak sampe tidur is the best way to recharge our energy! Seperti kata Chanel Iman,

“A good night sleep is always the best way to wake up and go to work”

Tapi, semua berubah setelah negara nyamuk menyerang.

Continue reading

2 tahun dan selamanya

Buat saya, there’s something good about 25.
Tanggal 25 itu annive-nya Mama Bapak, ultahnya Cemplu, tanggalnya Tukin, dan annive-nya kami. Aih โค
Jadi, ceritanya tanggal 25 ini kita baru 2 tahunan, Alhamdulillah ๐Ÿ™‚ Kalo berbentuk manusia, mungkin pernikahan kami gak jauh beda segede si Cemplu, lagi lucu-lucunya, dan emang lucu! HA!!
Kalo lagi guyon, saya sering bilang sama suami, kok ya kita kayak yg di sinetron-sinetron itu ya, sepasang anak muda yg ketempuhan nemu bayi. We’re both still young as parents hahahha Tapi itu semua mendewasakan kok, sungguh. ehm.. ๐Ÿ˜Ž

Oke, selagi dalam suasana anniversary, let’s talk something about relationship: tradisi berantem kita. Lah, berantem kok jadi tradisi?? o_O Maksudnya adalah kebiasaan kita kalo lagi berantem, bahasa halusnya: berselisih paham. Yang namanya 2 orang kan pasti pola pikir dan preferrance-nya beda ya, unless you are married to yourself.ย Jadi wajar aja kalo kadang berselisih paham. Nah tinggal bagaimana cara kita untuk mencari solusi atas kerikil-kerikil yg minta ditendang itu ๐Ÿ˜€ Di sisi lain, karena kita sama-sama anak pertama yg katanya kalo ngambek suka pundungan, well, we are. HAHA.
Jadi biasanya, kalo kita berantem, we both remain in silence. Saya pribadi gak suka dan gak bisa berdebat, karena ujung-ujungnya pasti cuma mewek doang. Gak bisa ngomong kalo lagi kesel banget. Terlepas dari itu, kita juga memang sangat menghindari debat kusir kalo lagi sama-sama kesel, terutama setelah punya anak ini. Selain karena malu sama si mbak, kita juga berusaha sebisa mungkin untuk gak berantem depan anak, apalagi berantem yg ampe destruktif. Duh jangan deh ๐Ÿ˜ฅ *knockonwood*

Jadi, biasanya kita diem-dieman dulu buat meredakan emosi. Naah, because silence separates more than distance, kita gak betah diem-dieman lebih dari sehari. Kalo senewennya cuma karena masalah kecil, biasanya saling nyamperin karena kangen sendiri ๐Ÿ˜› ๐Ÿ˜ณ Tapi kalo senewennya karena ada yg perlu dibahas, nah ini… kita berantemnya lewat email! ๐Ÿ˜€

Menurut saya, banyak kebaikan dari berantem mendiskusikan masalah secara nonverbal ini. Biasanya orang kalo berdebat secara lisan pas lagi kesel, yg keluar adalah kata-kata yg hanya melampiaskan emosi. Mulai dari pilihan kata, intonasi, cenderung mengaburkan inti dari permasalahan yg seharusnya dicari solusinya.
mtf_UVcwx_224
Maka, melalui email ini:
1. Pasangan diberi kesempatan untuk memilih diksi yg lebih tepat dan santun, tidak menyinggung.
2. Membantu pasangan untuk memetakan inti permasalahan.
3. Adanya kesempatan untuk menjelaskan pendapat pribadi secara jelas dan rinci, tanpa ada resiko disela. Jadi bebaslah email-nya sepanjang apa juga terserah. Dan kalo ada yg perlu ditekankan bisa di-italic, underlined, atopun bold. But NO CAPSLOCK! *eh ๐Ÿ˜€
4. Bisa meneliti ketidaksepahaman maupun ketidakpahaman pasangan dari balasan emailnya, jadi bisa kita bales dengan meng-copy paste kembali masalah yg tadi dia missed. *halah
5. Solusi maupun kesepakatan nyata secara tertulis. Jadi, kalo besok-besok ada kemungkinan dilanggar/diulangi lagi kesalahannya, atau pasangan lupa mau kita itu apa, bisa di-print tuh email :mrgreen:
6. Bagaimanapun, emoticon jauh lebih lucu dari muka mesem kita maupun pasangan! ๐Ÿ˜†

So far, this always works. Setelah debat email beres dan ada kesepakatan, next time pas ketemu perasaan udah lega. Dan entah kenapa jadi semacam terbiasa saat salah satu keliatan mulai pundung, pihak yg disenewenin langsung nanya lewat WA: “kenapa?email dong” ๐Ÿ˜› ๐Ÿ˜†

Well, Happy 2nd anniversary, Pak Deenn!! โค
Let’s stay together through thick and thin, and enjoy every minute of it.
Bahtera kita mungkin masih belum jauh dari pesisir pantai, tapi kuharap kita akan selalu siap menerjang badai ๐Ÿ™‚

20150125-210701-76021605.jpg

Swing and Cheers!

Yak, berhubung sudah sering saya dengar mulai dari โ€œkamu isi lagi?โ€, โ€œnad, kamu hamil lagi?, โ€œudah hami lagi ya, nad?โ€ sampai โ€œudah berapa bulan, mbak/neng?โ€. NENG ! kalau โ€œnengโ€ udah pasti dibilang sama orang yg gak gitu kenal atau akrab. And that stranger, too, think that iโ€™m pregnant ๐Ÿ˜ณ
*brb nunduk cek perut*
dan
yaa… saya pasrah. Hahahaha ๐Ÿ˜†

Oke, saya mengakui kemalasan saya untuk menggunakan stagen/korset setelah melahirkan waktu itu. Selain gak nyaman kena jaitan sesar (alasan ๐Ÿ˜› ), ya gak enak aja gitu makenya. Ribet, apalagi kalo mau jongkok buang air :\ Jadilah si stagen itu hanya dipake selama cukup 2 hari saja. Sisanya sampe sekarang, terlipat dengan rapi di lemari hihihi. Mama yg waktu itu rewel nyuruh pake pun akhirnya nyerah, dan berkata sambil jokingly โ€œenggak nyesel ya… ๐Ÿ™„ โ€œ dan sekarang saya menyesal ! โ— o_O ๐Ÿ˜†

Dari situ saya mikir gimana caranya buat ngecilin si perut yg dengan arogannya tetep maju ke depan, sedangkan anggota tubuh lainnya sudah back to normal. *sigh… hingga akhirnya saya inget dan kangen sama si hula! โค Waktu jaman kuliah dulu, olah raga saya satu-satunya itu hula hoop. Irit, ringkes, gak makan tempat, bahkan gak perlu keluar kamar, tapi 10 menit hula hoop keringetnya udah kayak jogging 2 puteran lapangan sabuga. SERIUS! ๐Ÿ˜Ž

taken from etsy.com

taken from etsy.com


Makanya, sekarang saya kepikiran buat nge-hula lagi tapi lupa nyimpennya di mana, kayaknya sih di rumah mama di Bandung. Oke, karena ribet kalo dibawa ke Jakarta, kayaknya mending beli baru aja kali ya. Hmm…
Oya, sedikit tentang sejarah dan manfaat hula hoop saya share di Mommies Daily.
Buat temen-temen yg mo coba hula hoop, ada beberapa jenis hula hoop yg dijual di pasaran, yaitu:
1. Hula hoop buat mainan, biasanya ini materialnya plastik, diameternya lebih kecil, dan ringan. Due to the materials, cocoknya buat dipake mainan sama anak-anak. Kalo dipake olah raga, karena ringan dan ukurannya itu, hula jadi muter lebih cepet dan berarti kita pun goyangnya lebih cepet. Makanya cepet capek.
2. Hula hoop buat olah raga, biasanya materialnya lebih berat dengan diameter yg lebih lebar. Ini cocok dipake buat olahraga, terutama beginners, karena dengan berat dan ukurannya itu, si hula muter lebih lambat dan kita pun bisa lebih mudah menyesuaikan goyangan. *halah
Material yg paling umum untuk hula jenis ini adalah rotan.

Some simple tips buat yg mau nyoba hula hooping:
1. Jangan main hula hoop saat abis makan berat, or else you will get โ€œkalikibenโ€ (apa ya b.indonesia-nya?). Kalikiben itu bahasa Sunda untuk istilah nyeri pada perut yg muncul apabila kita beraktivitas berat setelah makan. Ehehe *peace*
2. Lakukan pemanasan beberapa hitungan,
3. Stand inside the hoop, angkat hoop hingga setinggi perut/pinggang,
4. Buka kaki hingga selebar bahu, lalu putarkan hoop berlawanan arah jarum jam. Nah, buat yg kidal biasanya lebih nyaman buat muterin searah jarum jam/clockwise.
5. Tarrreek maang! alias mulai bergoyang ๐Ÿ˜Ž

taken from health.com

taken from health.com


Dalam hula hoop, ada 2 jenis goyangan (duh kok lucu sih istilahnya ๐Ÿ˜† ).
Yang pertama adalah maju-mundur. Kalo mo pake metode maju mundur, maka kaki kanan/kiri (salah satu) sebaiknya ditempatkan sedikit maju. Metode yg kedua, yaitu kiri-kanan. Pada metode ini, kaki cukup dibuka lebar aja, dan pinggang digoyangkan ke kiri-kanan.
Fungsi dari goyangan ini adalah untuk menghentakkan dan menjaga putaran hoop. Tinggal dipilih nyamannya yg mana. Saran saya sih, keep dong it fun! ๐Ÿ˜‰ Gak usah misuh-misuh kalo belum bisa terus si hoopnya melorot terus, tinggal ambil, dan coba lagi. Efek samping saat pertama kali rutin hula hoop adalah rasa nyeri di otot perut yg belum terbiasa, tapi akan secara berangsur hilang dalam 2-3 hari. But itโ€™s okay, just keep swinging ๐Ÿ˜Ž

Baiklah, selamat mencoba and get healthier happily! ๐Ÿ™‚