My Steak-perience!

Steak! ⭐
Sebagai karnivor akut, saya ga bisa ninggalin perdagingan banget 😦 Apalagi si steak ini, mo yg murah, yg mahal, semuanya enak buat saya hahaha. Beberapa tempat makan yg menyajikan steak sudah saya coba. Biasanya sih di tempat yg emang khas ama steak-nya. Kalo di resto biasa dan ada menu steak, entah kenapa saya gak tertarik buat nyoba dan lebih milih menu yg lain :mrgreen: Oya, postingan ini bukan semacam uraian food blogger gitu yak, hanya cerita dan pendapat atas pengalaman saya “nyetik” (halah..) 😀 Jadi bisa dipastikan isinya subjektif banget. Pengen sih dibikin rapi per resto, tapi musti jajal dari awal lagi buat ngumpulin fotonya, dan itu entah bakal selese kapan. Jadi, sebelum idenya nguap, here we go…

Pict from insights.looloo.com

Pict from insights.looloo.com


Saya pertama kali nyoba steak itu di Obonk. Nah karena Obonk dan Warung Steak (WS) itu sodaraan, menurut saya gak ada perbedaan yg signifikan di antara keduanya. Kalo gak salah pernah baca di media, owner-nya membedakan kedua resto tersebut dari range harga, jadi target pasarnya beda. Bisa dibilang Obonk itu versi lebih premium-nya dari WS. Selanjutnya daripada ke Obonk, saya masih lebih sering ke WS karena lebih murah haha. Selain itu, lebih reachable juga sih, kayaknya gampang banget gitu nemu WS apalagi di Jakarta gini. Malah sekarang di jalan belakang rumah pun ada, bisa jalan kaki sudah~~
Nah, kalo di WS biasanya saya pesen Tenderloin Double. Menu double ini biasanya yg ada crispy-nya itu, lumayan enak lah menurut saya, kenyang juga dengan ukuran harga yg ramah di kantong itu.
Selain WS, ada tempat makan lain yg serupa, yaitu Steak Roso. Ini saya coba karena deket dari rumah mama di Bandung. Dari segi harga dan rasa, menurut saya keduanya sama.

Abis itu, lanjut ke Suis Butcher ❤ Bisa dibilang pada awalnya saya dan suami rada susah move on dari tempat makan ini kalo soal steak. Puas lah gitu, harga, porsinya cukup gede, dan cita rasanya pas, worth it lah. Waktu itu kita di sini nyoba Tenderloin dan T-Bone. Cuma kalo gak salah, di Suis Butcher ini kita gak milih sauce. Jadi udah menu otomatisan. Udah lama gak ke sini jadi lupa, terakhir pas lagi cuti bersalin merayakan saya yg akhirnya bisa makan steak dengan tenang lagi 😀 ayayaya!
Nah terus nyoba lagi di Double Steak. Yang saya suka dari Double Steak ini adalah Mushroom Sauce-nya. Entahlah, dibanding Abuba pun saya lebih suka mushroom sauce-nya Double Steak 😀 *gusrak* Soalnya rasanya creamy gitu, trus waktu itu mereka ngasih sauce-nya banyak banget pula. Saya suka…saya suka…! 🙂

Yang terakhir, Holycow dan Abuba. Holycow ini lucu banget konsepnya hihi. Pernah ke sini pas ulang tahun aja. LOL! Ketauan banget nyari gratisannya 😀 Pas ultah itu ya biasa milih Tenderloin lagi, wagyu-nya kalo gak salah karena mumpung haratis 😛 Biasa juga, pake mushroom sauce lagi… enyak sih, dan saya suka banget mashed potato-nya! Tapi sayang, si mashed potato-nya itu dikit banget kalo dibandingin ama fries, cuma 1 scoop es krim, coba 3 scoop gitu kan kenyang wkwkw. *udah gratis nawar pula*

Trus kalo Abuba gimana? Sudahlah, sejauh ini juaranya dah… akhirnya posisi Suis Butcher pun lengser. Di sini saya nyoba NZ Tenderloin-nya. Menurut saya, Abuba ini nilainya 90. Bisa dapet 100 seandainya aja ada mashed potato! Hiks 😦 Tapi fries-nya juga enak sih, cuma saya akan senang sekali kalo ada si kentang tumbuk gicuu.
Kenapa bisa jadi juara? karena semuanya oke. Kadang kan ada kalanya di steak udah enak, tapi sayurannya engga, ato kentangnya. Selain itu porsi di sini besar (banget,yes! I love it), minumannya enak, rasa fries-nya enak, sayurannya enak, apalagi steak-nya! Pelayanannya pun gak ketinggalan oke ⭐ Worth the price, meskipun lebih tinggi harganya di banding yg lain.

So, all in all
, sekarang pialanya ada di Abuba. Semoga next time ke sana lagi udah ada mashed potato-nya deh.
Yang saya tulis di sini pada umumnya tentang Tenderloin ya, Medium Well, dan Mushroom Sauce. Itu mode otomatis saya kalo makan steak, dan Mashed Potato tentunya (sekali lagi) kalo ada. I’m a mashed potato team, by the way! LOL 😎 Boleh banget deh kalo ada yg mo nraktir. *kode nih Pak Den* 😀

Oya, maap yak ga ada gambarnya 😦 abis saya suka kalap kalo liat steak, langsung hap-hap aja gak inget motret 😀 Nih, oleh-olehnya gambar piring sesudah “pembantaian steak” di Abuba aja yaa… 🙄
Kalo pengen gambar yg lengkap ada daging, kentang, dll, silahkan datang ke sana, pesen, dan motret sendiri mihihi :mrgreen:

enyaaakk! :D

enyaaakk! 😀

Hahaha, maybe this is the worst review ever, but I don’t care. I just want to spit things out of my mind for the love of meat and mashed potato.

Ngomong-ngomong ada tempat steak lainkah yg recommended? 😉